Kompas.com - 26/08/2017, 06:50 WIB
Tumpeng Sewu, salah satu tradisi unik Suku Using di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATITumpeng Sewu, salah satu tradisi unik Suku Using di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.
|
EditorI Made Asdhiana

Suasana guyub dan kebersamaan pun terasa di sini. Meskipun saat makan tumpeng warga baru kali pertama bertemu. Mereka hanyut dengan suasana yang penuh kebersamaan ini. “Ehm enak sekali boleh nambah dong. Karena saya tak pernah merasakan masakan ini,” kata Rina yang berasal dari Jakarta ini.

Rina mengaku sangat suka dengan pecel pithik. Meski baru pertama kali sudah kesengsem rasanya.

Hal yang sama juga diungkapkan Marisa. Gadis berkaca mata ini juga mengakui kelezatan makanan tradisional khas Banyuwangi ini. “Kalau boleh bungkus boleh dong, enak banget nih,” katanya.

Pelaksana tugas (Plt) Sekretaris Kabupaten Banyuwangi, Djajat Sudrajat mengatakan Banyuwangi terus konsisten mengangkat tradisi lokal dalam balutan Banyuwangi Festival.

Menurut Djajat, tradisi ini menjadi salah satu daya tarik wisata yang banyak diminati wisatawan. Saat ini banyak travel agent yang membuat paket-paket wisata yang memasukkan atraksi budaya sebagai salah satu destinasinya.

“Kekhasan semacam ini banyak diminati wisatawan. Kami akan terus mendorong bentuk-bentuk wisata seperti ini. Karena wisata tradisi ini juga bisa memperpanjang lama tinggal wisatawan di Banyuwangi. Mereka yang setelah dari Gunung Ijen atau sekadar mengunjungi Banyuwangi bisa menikmati dulu tradisi Kemiren,” ujarnya.

Dari waktu ke waktu Banyuwangi terus memperlebar sayap destinasi wisatanya. Mulai kesenian pariwisata syariah hingga ritual adat.

Pecel pitik di Banyuwangi, Jawa Timur.KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pecel pitik di Banyuwangi, Jawa Timur.
"Tradisi semacam tumpeng sewu ini akan memperluas segmentasi pasar turis mancanegara. Apalagi Banyuwangi sendiri telah bersiap-siap menjadikan bandaranya dapat diakses secara internasional,” kata Djajat.

Saat ini kunjungan wisatawan ke Banyuwangi sendiri terus meningkat. Pada 2016 kunjungan wisatawan mancanegara mencapai 70 ribu dan wisatwan domestik mencapai 4 juta orang. "Target kami tahun 2017 wisman tembus 85 ribu dan domestik 4,5 juta orang. Sampai bulan ini sudah 3,4 juta wisatawan melancong ke Banyuwangi," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.