Kompas.com - 29/08/2017, 20:09 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Pulau Tabuhan yang berada di Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur menjadi surga baru bagi penggemar kite surfing. Pasalnya pulau yang memiliki luas 5 hektar tersebut memiliki kecepatan angin yang cukup kencang dan konstan antara 21 sampai 25 knot.

Itulah yang menjadi salah satu alasan diselenggarakannya International Kite and Wind Surfing di pulau tak berpenghuni dan berpasir putih tersebut, Minggu (27/8/2017).

(BACA: Kite and Windsurfing di Pulau Tabuhan Banyuwangi Diikuti 13 Negara)

"Saya yakin akan banyak penggemar olahraga kite surfing yang akan datang ke Pulau Tabuhan karena selain tempatnya private juga anginnya cukup kencang dan stabil. Ini penting buat penggemar olahraga ini," kata Ketut, salah satu panitia penyelenggara yang berasal dari Bali Kite Surfing School kepada Kompas.com, Minggu (27/8/2017).

Ia mengatakan standar minimal kecepatan angin untuk olahraga kite surfing adalah 11 knot sedangkan saat mengukur kecepatan angin di Pulau Tabuhan selalu di atas 20 knot terutama di bulan Agustus.

"Selain itu juga tidak naik-turun kecepatannya karena jika terjadi berbahaya buat para atlet," katanya.

(BACA: Dari Mistik ke Majestic, Kemenpar Promosikan Banyuwangi sampai Eropa)

Selama ini, menurut Ketut, para penggemar kite surfing biasanya berlatih di Bali dan Sumbawa. Kedua tempat tersebut menjadi tempat favorit bagi para kite surfer baik yang berasal dari Indonesia maupun dari mancanegara.

Sementara itu Narapichit Pudla asal Thailand, salah satu peserta kompetisi mengatakan Pulau Tabuhan adalah tempat ketiga yang dia datangi di Indonesia untuk berselancar angin selain Bali dan Pulau Bintan.

Dia berkunjung ke Pulau Tabuhan pertama kali pada tahun 2015 di ajang International Kite and Wind Surfing yang pertama kali digelar. "Di sini anginnya stabil dan kencang sehingga saya mudah untuk atraksi," katanya.

International Kite and Wide Surfing di Pulau Tabuhan, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (27/8/2017).KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI International Kite and Wide Surfing di Pulau Tabuhan, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (27/8/2017).
Menurut pemenang juara kedua kategori freestyle di kompetisi pada tahun 2015, Narapichit biasanya berselancar angin dengan kecepatan di bawah 20 knot, salah satunya di Pulau Sam Roi Yod yang berjarak 112 kilometer dari Thailand.

"Di sana rata-rata kecepatan anginnya 13 dan harus menempuh perjalanan laut yang cukup lama bisa 3 jam antar pulau," katanya.

Pulau Tabuhan merupakan sebuah pulau kecil tak berpenghuni yang masuk Kecamatan Wongsorejo, Banyuwangi. Hanya diperlukan waktu 20 menit untuk menuju ke Pulau Tabuhan dengan menggunakan perahu motor dari perairan Pantai Bangsring. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.