Kompas.com - 12/09/2017, 17:04 WIB
Penari Seblang membawa keris sebagai bentuk perlawanan. Seblang Bakungan digelar pada Minggu (10/9/2017) KOMPAS.COM/Ira RachmawatiPenari Seblang membawa keris sebagai bentuk perlawanan. Seblang Bakungan digelar pada Minggu (10/9/2017)
|
EditorSri Anindiati Nursastri

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Sejak tahun 1639, masyarakat di wilayah yang saat ini dikenal dengan nama Bakungan sudah menggelar tradisi Seblang. Ini adalah tarian yang dibawakan perempuan tua dalam keadaan kerasukan.

Tarian yang digelar pada malam hari tersebut rutin dilakukan setahun sekali pada bulan Dzulhijjah dalam penanggalan Islam. Tujuannya adalah untuk bersih desa agar desa terhindar dari marabahaya.

Penari berusia tua dipilih karena dianggap suci. Acara dimulai sejak Minggu (10/9/2017) sore hari, ketika "Sang Penari" dan puluhan warga berduyun-duyun ke sumber mata air desa untuk mengambil air suci dan menggelar selamatan.

BACA: Hari Ini, Garuda Indonesia Resmi Layani Penerbangan Langsung Jakarta - Banyuwangi

 

Lalu menjelang malam, listrik di daerah yang masuk wilayah Kecamatan Bakungan, Glagah, dimatikan. Dengan menggunakan obor, sebagian masyarakat berkeliling desa dan mengumandangkan azan disetiap perempatan desa lalu mereka menuju masjid desa untuk berdoa. Sedangkan sebagian masyarakat lainnya mempersiapkan tumpeng dan makanan di jalan depan rumah mereka.

Dengan menggunakan pengeras suara dari masjid desa, tokoh agama memimpin doa dan saat selesai, seluruh warga langsung menyantap tumpeng yang sudah disediakan didepan rumahnya masing-masing bersama keluarga dan kerabat. Selepas shalat isya, masyarakat berbondong-bondong menuju ke Sanggar Seblang yang berada di tengah desa untuk menyaksikan ritual Tari Seblang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penari Seblang menggendong boneka dan menari dalam keadaan kesurupanKOMPAS.COM/Ira Rachmawati Penari Seblang menggendong boneka dan menari dalam keadaan kesurupan

 

Sejak 2014, penari yang dipilih bernama Supani yang berusia 66 tahun. Supani menggantikan Bohana yang meninggal dunia setelah menjadi Seblang selama 3 tahun berturut turut sejak tahun 2011 hingga 2013.

Perempuan yang masih terlihat cantik di usianya yang sudah senja tersebut adalah keturunan langsung dari penari Seblang pertama yang menari pada tahun 1639 yaitu Agung Nyoman Dewi atau dikenal dengan nama Mbah Dewi.

Penari Seblang baru akan dipilih jika penari Seblang sebelumnya telah meninggal dunia. Sudah ada 11 penari Seblang yaitu Agung Nyoman Dewi (1639-1698), Gondo (1699-1757), Witri (1758-1832), Sukanto (1833-1887), Dewi (1888-1947), Winasi (1948-1965), Anjani (1966-1986), Misnah (1987-2002), Suhyati (2003-2010), Bohana (2011-2013) dan Supani (2014-sekarang).

BACA: Tradisi Unik di Banyuwangi, Membersihkan Desa Lewat Silat

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Jalan Jalan
Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Jalan Jalan
Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Travel Update
Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Travel Update
Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Travel Update
Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Jalan Jalan
Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Travel Update
4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

Jalan Jalan
Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Travel Update
Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Travel Update
7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

Travel Tips
Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Travel Update
Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips
Sandiaga Bakal Sediakan Program Staycation untuk Tenaga Kesehatan di Seluruh Daerah

Sandiaga Bakal Sediakan Program Staycation untuk Tenaga Kesehatan di Seluruh Daerah

Travel Update
Dear Pemuda, Berani Coba 7 Aktivitas Ekstrem di Bali Berikut?

Dear Pemuda, Berani Coba 7 Aktivitas Ekstrem di Bali Berikut?

BrandzView

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.