Kompas.com - 13/09/2017, 12:02 WIB
|
EditorSri Anindiati Nursastri

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Wahyu Sarah (25) akhirnya memutuskan untuk mencoba "taksi" yang ada di jalur pendakian Gunung Ijen, Jawa Timur.

Sejak awal mulai mendaki Gunung Ijen, ia ingin mencoba kendaraan "taksi manusia" itu. Seru dan takut bercampur aduk saat naik taksi tersebut. Dari awal pendakian, Sarah memang selalu ditawari jasa taksi. Namun, ia kerap menolaknya.

"Karena saya kebelet buang air kecil, jadi saya naik taksi itu. Dari awal memang mau naik tapi biayanya mahal dan sudah ke Ijen masa gak jalan kaki," kata Sarah saat berbincang dengan KompasTravel.

BACA: Taksi Manusia di Gunung Ijen, Begini Faktanya...

Harga jasa taksi di Gunung Ijen yang ditawarkan memang belum standar. Biaya taksi untuk naik dan turun Gunung Ijen ditawarkan mulai Rp 600.000.

"Saya naik taksi itu sekitar satu kilometer ke pintu pendakian. Dia minta bayarnya Rp 25.000 atau seikhlasnya karena sudah siang," ujar Sarah.

Seorang pengojek atau supir taksi sedang mengantarkan wisatawan turun dari bibir kawah ke kaki Gunung Ijen, Jawa Timur, Sabtu (9/9/2017). Pengojek atau supir taksi tersebut menggunakan gerobak yang telah dimodifikasi.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Seorang pengojek atau supir taksi sedang mengantarkan wisatawan turun dari bibir kawah ke kaki Gunung Ijen, Jawa Timur, Sabtu (9/9/2017). Pengojek atau supir taksi tersebut menggunakan gerobak yang telah dimodifikasi.

 

Sarah pada Sabtu lalu memang terlihat bersemangat ketika mendengar rencana akan mendaki Gunung Ijen di sela-sela acara penerbangan langsung perdana Garuda Indonesia dengan rute Jakarta - Banyuwangi. Rencana itu hadir lantaran keinginan Direktur Utama Garuda Indonesia, Pahala S Mansyur, mendaki Gunung Ijen.

"Lebih enak ya turun kalau naik taksi itu karena gak cape. Enak dan seru," cerita Sarah.

Ia buang rasa takut untuk mencoba menuruni jalur pendakian yang relatif curam. Sarah naik taksi sekitar satu kilometer untuk turun.

"Saya pastiin dulu remnya. Terus naik gak takut dan sedikit terguncang karena jalannya gak rata yah. Enak sih. Seru," ujarnya.

Pengojek atau supir supir taksi menunggu wisatawan yang ingin menggunakan jasa ojek atau taksi di sekitar jalur pendakian Gunung Ijen, Jawa Timur (9/9/2017). Pengojek atau supir taksi itu akan mengantarkan wisatawan menggunakan gerobak.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Pengojek atau supir supir taksi menunggu wisatawan yang ingin menggunakan jasa ojek atau taksi di sekitar jalur pendakian Gunung Ijen, Jawa Timur (9/9/2017). Pengojek atau supir taksi itu akan mengantarkan wisatawan menggunakan gerobak.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Jalan Jalan
Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Travel Update
Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Jalan Jalan
Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Travel Tips
Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Jalan Jalan
Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Travel Tips
Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Jalan Jalan
147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

Travel Update
10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

Jalan Jalan
Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Travel Update
Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Travel Update
Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.