Bila Gunung Agung Erupsi, Kota Denpasar Jadi Tempat Evakuasi Wisatawan

Kompas.com - 27/09/2017, 19:05 WIB
Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas menuruni puncak Gunung Agung (3.142 mdpl), Bali, Kamis (6/10/2011). Gunung stratovolcano ini terakhir meletus dahsyat 1963 menelan korban jiwa 1.148 orang. Latar belakang di kejauhan terlihat kaldera Gunung Batur. KOMPAS.COM/FIKRIA HIDAYATTim Ekspedisi Cincin Api Kompas menuruni puncak Gunung Agung (3.142 mdpl), Bali, Kamis (6/10/2011). Gunung stratovolcano ini terakhir meletus dahsyat 1963 menelan korban jiwa 1.148 orang. Latar belakang di kejauhan terlihat kaldera Gunung Batur.
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com - Kota Denpasar, Bali disiapkan menjadi tempat evakuasi wisatawan bila Gunung Agung mengalami erupsi.

"Nanti kalau terjadi, akan kita akan tarik ke Denpasar. Sudah otomatis itu kita tarik ke Denpasar. Kalau ke Kabupaten Klungkung kan dekat juga dengan Gunung Agung," kata Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali,  AA Gede Yuniartha Putra saat dihubungi KompasTravel, Selasa (26/9/2017).

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata, I Gde Pitana mengatakan hal serupa dengan Agung Yuniartha. Ia menambahkan Kota Denpasar adalah pusat pariwisata di Bali.

"Pusat wisatawan itu kan di Denpasar, Bali Selatan. Denpasar kan jauh dari Gunung Agung. Sekitar 80 kilometer. Jadi sebenarnya Denpasar aman kok," ujar Pitana saat berbincang dengan KompasTravel seusai acara seusai acara Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pariwisata ke III di Jakarta, Selasa (26/9/2017).

BACA: Status Gunung Agung Awas, Hotel di Sekitar Karangasem Masih Penuh

Pitana menyebut rencana evakuasi wisatawan yang terdampak ke Kota Denpasar akan dibicarakan dengan pemerintah Bali. Selain itu, juga akan dibicarakan tentang transportasi yang akan digunakan untuk evakuasi wisatawan nantinya.

"Apakah misalnya Pemerintah Daerah Bali bisa menyediakan shuttle-nya, atau minta bantuan Kementerian Perhubungan. Itu yang akan dibicarakan," jelasnya.

Kementerian Pariwisata tengah menyusun rencana penanganan wisatawan di Bali bila Gunung Agung mengalami erupsi. Hal itu sebagai langkah antisipasi penanganan wisatawan saat terjadi bencana erupsi.

Rencana penanganan wisatawan bila Gunung Agung erupsi akan disusun bersama dengan pelaku pariwisata di Bali. Asosiasi-asosiasi akan duduk bersama dengan Kementerian Pariwisata, seperti Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (Bali), Badan Promosi Pariwisata Daerah Bali, Himpunan Pramuwisata Indonesia, Associations of Indonesia Travel Agencies (Asita) Bali, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Bali, dan pelaku wisata lainnya.

Baca tentang
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X