Dari Manakah Cendol Berasal?

Kompas.com - 04/10/2017, 16:10 WIB
ILUSTRASI - Es dawet. KOMPAS.COM/FELICITAS HARMANDINIILUSTRASI - Es dawet.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Minuman cendol memang memiliki rasa yang lezat. Karena kelezatan itu CNN Internasional memasukkan cendol sebagai 50 minuman terlezat di dunia.

Belakangan cendol menjadi sorotan bukan karena kelezatan melainkan media luar negeri Insider menyebut cendol berasal dari Malaysia. Sontak hal tersebut menimbulkan kemarahan netizen Indonesia. Namun apakah benar cendol berasal dari Indonesia? 

" Cendol diduga kuat berasal dari Indonesia. Hal itu dibuktikkan dengan maraknya cendol di wilayah pedesaan tempo dulu sampai detik ini," kata Dosen Prodi Sejarah Fakultas Sastra Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, Heri Priyatmoko saat dihubungi KompasTravel, Selasa (3/10/2017).

(BACA: Ribut Cendol Diklaim Malaysia, tetapi Minumnya Teh Thailand)

Heri menyebutkan ditinjau dari bahan pembuatannya, cendol memang produk pedesaan agraris. Sebab cendol terbuat dari tepung beras. 

"Budidaya padu dalam ekologi sawah Indonesia sangat mendukung lahirnya cendol. Wajar jika ia tumbuh subur di lingkungan pedesaan. Dilihat sebagai produk sejarah kebudayaan, cendol menjadi pencapaian penting manusia Indonesia di dapur karena bahan beras yang mudah disediakan tak perlu impor, bisa mandiri menyediakan sendiri," kata Heri.

(BACA: 10.000 Gelas Per Hari, Ini Kisah Sukses Si Radja Cendol)

Namun begitu, cendol yang juga dikenal dengan nama dawet ini memiliki kemungkinan menyebar di daerah Asia Tenggara karena ekologi persawahan yang mirip dengan di Indonesia. 

Cendol Kacang Polong kaya antioksidan.TABLOID NOVA/AHMAD FADILAH Cendol Kacang Polong kaya antioksidan.

Pendiri gerai minuman Radja Cendol, Danu Sofwan dihubungi KompasTravel, Jumat (29/9/2017) mengungkapkan harapannya agar cendol dapat didaftarkan sebagai warisan budaya tak benda dari Indonesia, seperti rendang dan pempek. 

"Saya mencoba menghubungi Kemendikbud melalui email. Saya masih ingat jawaban mereka akan dipertimbangkan, terima kasih telah mengubungi. Saya coba follow up sampai sekarang tak ada jawaban. Cukup ironis karena di Malaysia cendol lebih diapresiasi. Berbanding terbalik dengan di Indonesia, yang antreannya panjang berasal dari luar," kata Danu. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X