Kompas.com - 16/10/2017, 14:01 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorI Made Asdhiana

SINGAPURA, KOMPAS.com - Saat ini, Pemerintah Indonesia tengah berupaya mendongkrak jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang datang ke Indonesia agar bisa mencapai angka 15 juta orang.

Salah satu caranya adalah dengan menggencarkan promosi wisata di wilayah Provinsi Kepulauan Riau, tepatnya di Batam dan Bintan.

(BACA: Wajib Coba, 5 Aktivitas Seru saat Berlibur di Club Med Bintan)

Asisten Deputi Pengembangan Pasar Asia Tenggara Kementerian Pariwisata, Rizky Handayani Mustafa menilai jika digarap dengan serius, Batam dan Bintan sangat potensial mendongkrak kunjungan wisman ke Indonesia. Karena lokasinya yang relatif dekat dengan dua negara tetangga, yakni Singapura dan Johor Bahru, Malaysia.

"Batam dan Bintan memiliki posisi yang sangat strategis dan potensial untuk mewujudkan target agar jumlah wisman bisa mencapai 15 juta orang pada tahun ini," kata Rizky kepada Kompas.com di Singapura, Minggu (15/10/2017).

(BACA: Ini Hotel Aston Terbaru di Batam)

Saat ini, Kemenpar sedang menggandeng para pelaku industri pariwisata di Batam dan Bintan untuk bekerja sama menawarkan paket promo wisata untuk para wisatawan asal Singapura dan Malaysia. Paket promo wisata ini merupakan bagian dari program cross border tourism yang kini tengah digalakan oleh Kemenpar.

Suasana di Pagoda Quan Am Tu yang dibangun di kamp pengungsi di Pulau Galang, Kepulauan Riau, Minggu (8/2/2015). Dipulau inilah sebanyak 250.000 pengungsi dari Vietnam, Kamboja dan Thailand ditampung dari kurun waktu 1979 hingga 1996. Sekarang kamp ini menjadi salah satu objek wisata sejarah di Batam.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Suasana di Pagoda Quan Am Tu yang dibangun di kamp pengungsi di Pulau Galang, Kepulauan Riau, Minggu (8/2/2015). Dipulau inilah sebanyak 250.000 pengungsi dari Vietnam, Kamboja dan Thailand ditampung dari kurun waktu 1979 hingga 1996. Sekarang kamp ini menjadi salah satu objek wisata sejarah di Batam.
Menurut Rizky, untuk mendatangkan 15 juta wisman di tahun 2017, diperlukan 4,05 juta wisatawan pelintas batas. Di sinilah, wisman asal Singapura dan Malaysia dipandang berpotensi mendongkrak jumlah wisman ke Indonesia karena lokasinya yang berdekatan.

Paket promo wisata di Batam dan Bintan yang kini ditawarkan untuk para wisatawan asal Singapura dan Malaysia adalah potongan harga saat hari kerja atau weekdays.

Rizky mengatakan, adanya promo wisata saat weekdays dilatarbelakangi masih kecilnya jumlah kunjungan wisatawan asal Singapura dan Malaysia saat waktu tersebut.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.