Kompas.com - 19/10/2017, 10:12 WIB
Nadine Chandrawinata bersama dengan peserta menanam mangrove di perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (15/10/2017). KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATINadine Chandrawinata bersama dengan peserta menanam mangrove di perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (15/10/2017).
|
EditorI Made Asdhiana

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki hutan mangrove yang cantik. Berada di Kili-kili Teluk Pangpang Muncar yang berjarak sekitar 50 kilometer dari pusat kota Banyuwangi, tempat wisata yang berbasis konservasi ini wajib untuk dikunjungi.

Pengunjung bisa menyusuri jembatan bambu yang dibangun oleh pengelola di tengah-tengah hutan mangrove. Bukan itu saja, pengunjung juga bisa ikut menanam mangrove dan mempelajari jenis jenis fauna yang tinggal di sekitar hutan mangrove.

Saat ini terdeteksi ada lima jenis mangrove yang tumbuh berada di kawasan perairan Kili-Kili yaitu Rizhopora Apiculata, Rhizopora Mucronata, Sonneratia Alba, Ceriop Tagal dan Excoecaria Agllocha.

(BACA: Menpar: Gunung Ijen Lebih Dikenal Dibandingkan Banyuwangi)

Muhroni, ketua pengelola perairan Kili-Kili kepada Kompas.com, Minggu (15/10/2017) mengatakan jika hutan mangrove yang berada di Dusun Tegalpare, Desa Wringinputih, Kecamatan Muncar tersebut seluas 600 hektar.

Wilayah hutan mangrove di perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (15/10/2017).KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Wilayah hutan mangrove di perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (15/10/2017).
Pada masa penjajahan Jepang area tersebut merupakan area tambak udang hingga pada akhir 1980-an ketika bisnis tambak turun, area tersebut ditinggalkan.

Kemudian sejak tahun 2003, masyarakat berinisiatif untuk meremajakan wilayah tersebut dengan kembali menanami mangrove. Saat itu, bibit mangrove didapatkan dari mangrove yang ada di sekitar desa dan dusun tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

(BACA: Berita Foto: Hutan Lord of The Rings di Banyuwangi)

"Sebagian lahan masuk wilayah taman nasional, dan sebagian lainnya adalah lahan masyarakat. Peremajaan mangrove rutin dilakukan hingga hari ini. Sayang jika dibiarkan terbengkalai," kata Muhroni.

Kemudian sejak 6 bulan terakhir, masyarakat sekitar berinisiatif menjadikan tempat wisata yang berbasis konservasi dengan membuat jembatan bambu di sela-sela hutan mangrove serta membuat panggung-panggung kecil di tengah hutan yang bisa digunakan bersantai oleh pengunjung.

Panggung kecil di hutan mangrove perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jatim, yang bisa digunakan untuk bersantai.KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Panggung kecil di hutan mangrove perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jatim, yang bisa digunakan untuk bersantai.
Semuanya dibuat dari bahan bambu dan kayu agar ramah lingkungan. Selain itu, di jalur trekking juga diletakkan informasi tentang jenis-jenis mangrove dan fauna yang ada di sekitar perairan Kili-KIli.

Selain itu juga ada enam warung yang dikelola oleh ibu-ibu nelayan untuk melengkapi tempat wisata berbasis konservasi tersebut. Menariknya, mereka juga mengelola sendiri sampah yang dihasilkan.

"Seminimal mungkin menekan jumlah sampah yang dihasilkan. Setiap warung juga bertanggung jawab dengan sampahnya. Masyarakat yang datang juga diedukasi agar membuang sampah pada tempatnya yang sudah disediakan sepanjang jalur trekking selalu dingatkan," kata Muhroni.

Walaupun jumlah pengujung tidak begitu banyak, perairan Kili-Kili saat ini dikelola oleh 25 warga pesisir yang tinggal di wilayah Dusun Tegalpare.

Jalur tracking di hutan mangrove perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur.KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Jalur tracking di hutan mangrove perairan Kili Kili Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur.
Ia mengakui, ada perubahan yang dirasakan oleh masyarakat sejak mangrove di perairan tersebut tumbuh subur.

Salah satunya adalah hasil tangkapan ikan oleh nelayan lebih banyak termasuk juga tangkapan kepiting, rajungan dan juga udang. Belum lagi. ibu-ibu nelayan yang mendapatkan tambahan pemasukan dari warung yang dibuka di sekitar perairan Kili-Kili.

"Wisata hanya bonus karena yang terpenting adalah konservasi. Jika akhir pekan atau tanggal merah ada sekitar 100 pengunjung yang datang. Rata-rata anak muda rombongan atau keluarga," jelasnya.

Nadine Chandrawinata Menanam Mangrove

Sementara itu, Artis peran dan model Nadine Chandrawinata (33) ikut menanam seribu bibit mangrove bersama 100 anak muda di perairan Kili Kili, Teluk Pangpang, Kecamatan Muncar, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Minggu (15/10/2017).

Pada acara yang diselenggarakan Sea Soldier Banyuwangi tersebut, Putri Indonesia 2005 itu mengaku bangga bisa bergabung menanam mangrove bersama-sama dengan anak-anak muda.

Hutan Mangrove di Teluk Panggang Muncar Banyuwangi, Jawa Timur.KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Hutan Mangrove di Teluk Panggang Muncar Banyuwangi, Jawa Timur.
"Siapa bilang anak-anak muda tidak bisa mengambil peran untuk lingkungan? Mereka bisa kok. Tadi ada yang cerita jika ini pertama kali mereka mengetahui tanaman mangrove, bibit mangrove dan masuk ke rawa. Menyenangkan sekali terutama buat mereka karena ini pengalaman pertama," kata Nadine.

Dia juga mengakui jika tempat wisata berbasis konservasi seperti di perairan Kili-Kili bisa dijadikan contoh bagi tempat wisata lainnya.

"Jadi bukan hanya sekadar datang wisata terus pulang, tapi juga ada ilmu yang didapatkan. Selfie saat tanam mangrove juga bisa kan? Apalagi di sini adem, anginnya sepo-sepoi dan tempatnya cantik juga," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
Wisata Saat Nataru, Anak Usia di Bawah 12 Tahun Wajib Tes PCR

Wisata Saat Nataru, Anak Usia di Bawah 12 Tahun Wajib Tes PCR

Travel Update
7 Tempat Paling Kotor dan Penuh Kuman di Bandara

7 Tempat Paling Kotor dan Penuh Kuman di Bandara

Travel Tips
PPKM Level 3 Serentak Saat Nataru Batal

PPKM Level 3 Serentak Saat Nataru Batal

Travel Update
Cara Cuci Baju di Hotel, Tanpa Ribet dan Hasilnya Bersih

Cara Cuci Baju di Hotel, Tanpa Ribet dan Hasilnya Bersih

Travel Tips
Indonesia Resmi Jadi Tuan Rumah World Tourism Day 2022

Indonesia Resmi Jadi Tuan Rumah World Tourism Day 2022

Travel Update
Hindari Pakai Gelas Hotel untuk Minum, Ini Sebabnya

Hindari Pakai Gelas Hotel untuk Minum, Ini Sebabnya

Travel Tips
12 Desa Wisata yang Terdampak Erupsi Gunung Semeru, Ada Oro Oro Ombo

12 Desa Wisata yang Terdampak Erupsi Gunung Semeru, Ada Oro Oro Ombo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.