Apa Beda Noken Raja Ampat dengan Noken Wamena?

Kompas.com - 24/10/2017, 06:14 WIB
Mamak-mamak yang tergabung dalam komunitas Mamak Noken belajar membuat beragam kerajinan dari bahan dedaunan, terutama noken di Kampung Sauwingrai, Raja Ampat, Papua Barat. KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAMamak-mamak yang tergabung dalam komunitas Mamak Noken belajar membuat beragam kerajinan dari bahan dedaunan, terutama noken di Kampung Sauwingrai, Raja Ampat, Papua Barat.
|
EditorI Made Asdhiana

Cara pakai

"Lihat cara pakainya juga beda, kalau noken wamena, budayanya dipakai di kepala lalu kantung jatuh di punggung. Sedangkan noken raja ampat, digantung di pundak, ataupun leher," kata Yuning, saat menjelaskan dalam stan pameran Festival Bahari Raja AmpatSelasa (17/10/2017).

Proses pembuatan

Terakhir ialah proses pembuatannya, noken raja ampat melalui proses penganyaman. Sedangkan noken wamena menggunakan proses perajutan, karena serat bahannya berbentuk benang.

Meski ada perbedaan, keduanya tetap menjadi ciri khas masyarakat Papua. Anda bisa berburu keduanya di berbagai gerai oleh-oleh di Wamena, maupun di Waisai, Raja Ampat. Khusus di Raja Ampat, Anda bisa melihat dan ikut saat proses pembuatannya di Kampung Arborek, dan Kampung Suwandarek.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X