Menyantap 4 Bubur Ayam di Jakarta, Bandung hingga Salatiga

Kompas.com - 29/10/2017, 17:43 WIB
Bubur ayam, sarapan rakyat yang mudah ditemui di berbagai sudut kota Salatiga pada pagi hari sebelum semua memulai aktivitasnya. Bubur ayam di Jalan Jenderal Soedirman, depan Toko Timur Baru, seberang pasar besar,  kerap jadi rujukan bubur ayam nikmat. KOMPAS.com/DANI JBubur ayam, sarapan rakyat yang mudah ditemui di berbagai sudut kota Salatiga pada pagi hari sebelum semua memulai aktivitasnya. Bubur ayam di Jalan Jenderal Soedirman, depan Toko Timur Baru, seberang pasar besar, kerap jadi rujukan bubur ayam nikmat.
|
EditorI Made Asdhiana

Gerobak itu dikerubuti pembeli sejak pukul 06.00 WIB. Beberapa kursi plastik disediakan penjual  untuk pembeli atau kalau suka lesehan, lembaran tikar dihamparkan di emperan toko.

Semangkuk bubur ayam terdiri dari bubur, suwiran ayam, kedelai goreng, irisan kol, kuah opor kuning, dan hamburan kerupuk yang sangat banyak. Tak lupa sambal merah pedas yang menambah selera.

Kuah kaldu ayam berwarna kuning membuat rasa bubur ayam ini begitu gurih dan nikmat. Porsinya yang cukup memenuhi mangkok, membuat kita tak merasa rugi membayar Rp 6.000. Bisa terbilang sangat murah.

Dengan segelas teh manis hangat, kita cuma menambah Rp 1.000. Sedangkan untuk segelas air putih diberikan gratis.

Tak heran jika bubur ayam tanpa plang nama ini begitu terkenal  di seantero Salatiga dan laris-manis. Si pemilik menamai dagangannya ‘ Bubur Ayam Niki ECO’.

4. Bubur Ayam Mang Oyo, Bandung

Berada di  Jl. Taman Sari 118/56, Bandung, bubur ayam Ayam Mang Oyo sudah lebih mudah dicari di Bandung, karena tersebar di beberapa titik di Bandung.

Bubur Ayam Mang Oyo memiliki ke istimewa dan unik. Bubur ayam ini disajikan di piring plastik lalu kita miringkan, bahkan kita balik buburnya nempel dan tidak jatuh. Memang buburnya cukup kental dan lebih mengenyangkan dibanding bubur lain.

Saat dicicipi, bubur ayam di Mang Oyo ini terasa kental dan lebih padat. Untuk pelengkapnya juga dibuat unik dengan singkatan seperti atel untuk ayam telur, acak untuk ayam cakwe, serta apel untuk ati ampela.

Hidangan itu disajikan sangat menarik, bubur dengan topping potongan ati ampela ditambah satu butir telur rebus yang sudah dipotong jadi dua, lalu diberi suwiran ayam dan cakwe. Sementara, kerupuk, kacang, dan daun seledri disajikan di tempat terpisah. 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X