Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Serunya Menengok Panda, Hewan Menggemaskan di Taman Safari

Kompas.com - 02/11/2017, 16:43 WIB
Muhammad Irzal Adiakurnia

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com – Kedatangan giant panda atau jenis panda raksasa ke Indonesia, memang sudah dinanti sejak lama. Setelah kedatangannya akhir November lalu, akhirnya kini Cai Tao (jantan) dan Hu Chun (betina) lulus dari masa karantinanya di Taman Safari Indonesia, Cisarua, Bogor.

KompasTravel berkesempatan mengintip hasil karantina keduanya, sekaligus persiapan sebelum dibuka untuk umum. Bagi wisatawan yang ingin melihat panda, natinya dapat menggunakan bus khusus ke kandang panda, yang diberi nama Istana Panda Indonesia.

“Walau pengunjung bawa mobil, tetap harus naik bus khusus ke istana panda. Karena posisinya di paling atas, juga steril, gak boleh banyak bising kendaraan,” kata Yulius, humas Taman Safari Indonesia kepada KompasTravel, saat kunjungan media Rabu (1/11/2017).

(Baca juga : China Adakan Pesta Perpisahan untuk Panda, Indonesia Beri Visa )

Ada dua bus yang melayani wisatawan dari shelter khusus panda ke Istana Panda, mulai pukul 08.00-16.00 WIB. Sedangkan jalan pulang dari Istana Panda ke shelter hingga pukul 17.00 WIB. Satu kali perjalanan bus, memuat 90 orang dengan kursi berbaris.

Seekor panda (Ailuropada melanoleuca) asal China diperlihatkan seusai proses karantina di Istana Panda Indonesia, Taman Safari Indonesia Bogor, Jawa Barat, Rabu (1/11/2017). Sepasang panda, Cai Tao (jantan) dan Hu Chun (betina) yang berasal dari pengembangbiakan di China Wildlife Conservation Association (CWCA) akan diperkenalkan untuk publik pada November 2017 iniKOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Seekor panda (Ailuropada melanoleuca) asal China diperlihatkan seusai proses karantina di Istana Panda Indonesia, Taman Safari Indonesia Bogor, Jawa Barat, Rabu (1/11/2017). Sepasang panda, Cai Tao (jantan) dan Hu Chun (betina) yang berasal dari pengembangbiakan di China Wildlife Conservation Association (CWCA) akan diperkenalkan untuk publik pada November 2017 ini
Di sepanjang jalan menuju Istana Panda, sudah tetlihat tanaman-tanaman bambu yang cukup lebat. Ada berbagai jenis bambu yang memang ditanam khusus untuk pakan panda, seperti bambu kuning, bambu krisik, dan bambu saunsea.

(Baca juga : Melihat Kerajaan Panda di Negeri China)

Sekitar lima menit melewati jalan berkelok dan menanjak, akhirnya sampai juga di bangunan megah Istana Panda Indonesia. Tiga patung panda besar, di depan bangunan merah berarsitektur budaya oriental.

Saat Anda melihat sekitar, yang terlihat hanya hijaunya pepohonan dan perbukitan dari Taman Nasional Gunung Gde Pangrago. Bangunan ini berada di ketinggian 1.800 meter di atas permukaan laut (mdpl), dengan luas bangunan 5.000 meter persegi diatas tanah 120 hektar.

Pertama kali masuk pengunjung langsung diajak menuju lantai tiga, tempat di mana panda bersemayam. Perasaan tak sabar pun memenuhi wisatawan kala itu, ada yang sudah bersiap kamera, tongsis, hingga action cam.

Anda bisa menggunakan eskalator, tangga ataupun lift di sini. Istana ini memang selain megah, juga didesain senyaman mungkin untuk panda dan wisatawan. Ciri khas oriental tertata apik di setiap sudut ruangan, suara speaker, hingga kita tak sadar lantai yang sedang diinjak berbentuk panda.

Berbagai macam souvenir panda seperti boneka, topi, tas, baju, dan lain-lain dijual di Istana Panda Indonesia, Taman Safari Indonesia Bogor, Jawa Barat, Rabu (1/11/2017). Sepasang panda, Cai Tao (jantan) dan Hu Chun (betina) yang berasal dari pengembangbiakan di China Wildlife Conservation Association (CWCA) telah selesai menjalani proses karantina dan akan diperkenalkan untuk publik pada November 2017 iniKOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Berbagai macam souvenir panda seperti boneka, topi, tas, baju, dan lain-lain dijual di Istana Panda Indonesia, Taman Safari Indonesia Bogor, Jawa Barat, Rabu (1/11/2017). Sepasang panda, Cai Tao (jantan) dan Hu Chun (betina) yang berasal dari pengembangbiakan di China Wildlife Conservation Association (CWCA) telah selesai menjalani proses karantina dan akan diperkenalkan untuk publik pada November 2017 ini
Sesampainya di lantai tiga, harap bersabar dulu. Wisatawan tak langsung bertemu panda. Serunya di sini banyak wahana edukasi. Mulai dari maket habitat asli panda di  Cagar Alam Nasional Wolong, Chengdu. Lalu Anda akan menelusuri goa tempat panda berlindung dari gempa dahsyat yang mengguncang China beberapa tahun lalu.

“Datang ke sini bukan hanya berwisata menikmati panda, tapi ada knowledge yang didapat, terutama tentang habitat panda, hingga cerita penyelamatan panda saat bencana gempa bumi terbesar di China,” kata Jensen Manansang, Direktur Taman Safari Indonesia.

Salah satu yang unik ialah wahana bioskop. Wisatawan akan disuguhkan film tentang panda, dan prosesi kedatangan panda dari Chengdu ke Bogor. Setelah lima menit film selesai, barulah tirai samping teater dibuka, dan terlihat Cai Tao yang menggemaskan sedang asyik melahap bambu sembari tidur.

Seekor panda (Ailuropada melanoleuca) asal China diperlihatkan seusai proses karantina di Istana Panda Indonesia, Taman Safari Indonesia Bogor, Jawa Barat, Rabu (1/11/2017). Sepasang panda, Cai Tao (jantan) dan Hu Chun (betina) yang berasal dari pengembangbiakan di China Wildlife Conservation Association (CWCA) akan diperkenalkan untuk publik pada November 2017 iniKOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Seekor panda (Ailuropada melanoleuca) asal China diperlihatkan seusai proses karantina di Istana Panda Indonesia, Taman Safari Indonesia Bogor, Jawa Barat, Rabu (1/11/2017). Sepasang panda, Cai Tao (jantan) dan Hu Chun (betina) yang berasal dari pengembangbiakan di China Wildlife Conservation Association (CWCA) akan diperkenalkan untuk publik pada November 2017 ini
Tak sabar ingin melihat dari dekat, wisatawan pun berlarian keluar teater dan melihat dari dekat sang panda. Kandang pertama yang ditunjukan ialah kandang indoor, berlapis kaca yang sangat tebal. Nah, ada larangan keras untuk tidak berisik, bahkan hanya sekadar berbicara lantang, juga mengambil foto di area ini.

“Karena panda sangat sensitif terhadap suara dan kilatan cahaya. Bisa terganggu jadi risau dan ujungnya stres tak mau makan,” ujar Deden, salah satu guide di Istana Panda.

Setelah puas melihat dari balik kaca, Anda pun beranjak keluar dan melihat kandang luar ruang yang lebih memuaskan. Tak ada sekat antara pandangan Anda dengan si hewan yang menggemaskan itu.

Pagi itu, Hu Chun masih menghabiskan sarapannya. Seketika ia tidur, dan tak lama berjalan kembali untuk meraih bambu. Tingkah lakunya yang konyol membuat histeris wisatawan, tapi lagi-lagi tidak boleh mengeluarkan suara yang berlebihan.

“Lucu banget sih, tidur bangun tidur makan, guling-guling kerjanya,” ujar Beta salah satu wisatawan dari media yang melihat persiapan tersebut.

Selain panda, wisatawan pun bisa melihat beragam hewan lain yang hidup berdampingan dengan panda di alamnya. Yaitu enam panda merah, dua takin, dua unta, dua kuda, dan dua uggas pegar emas.

Bagi Anda yang sudah tak sabar ingin melihatnya, bersiap karena awal November 2017 baru akan dibuka secara resmi untuk umum.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wisata Keluarga yang Lengkap di Dira Kencong Jember

Wisata Keluarga yang Lengkap di Dira Kencong Jember

Jalan Jalan
Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Jalan Jalan
Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Jalan Jalan
Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Travel Update
Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Travel Update
Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Travel Update
Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Jalan Jalan
Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Travel Update
350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

Travel Update
5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Jalan Jalan
Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com