Tikus, Sang Penyelamat Nyawa di Kamboja!

Kompas.com - 10/11/2017, 07:12 WIB
Angkor Wat di Kamboja.NOVA DIEN Angkor Wat di Kamboja.

KOMPAS.com - Siem Reap merupakan kota populer sebagai pintu gerbang ke kawasan Angkor, yang menjadi tujuan utama wisatawan dunia. Sama halnya dengan saya dan kedua teman saya, Welah dan Julia. Kami mengunjungi "The city of Temples" yang mempunyai lebih dari 1000 kuil ini pada awal bulan Agustus lalu.

Kami datang melalui Poipet, kota perbatasan antara Thailand dan Kamboja. Setiba di pusat transportasi utama antara kota Siem Reap-Bangkok ini, kami melihat cukup banyak pengemis jalanan. Beberapa diantaranya tanpa kaki.

Menurut Bong Cheni, sopir sekaligus guide yang menjemput kami, para pengemis tersebut adalah korban "landmines" atau ranjau darat yang masih banyak berserakan di tanah Kamboja. Katanya, untuk mengidentifikasi area ranjau, mereka menggunakan jasa tikus. Hah!?

Kuil Angkor Wat di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Angkor Wat di Kamboja.
Bong Cheni pun bercerita panjang. Setelah perang konflik rezim Khmer Roughe (Khmer Merah) tahun 1970, masih banyak ditemukan ranjau yang tersisa hingga sekarang. Ribuan orang yang kebanyakan adalah penduduk, terluka dan terbunuh setiap tahun karenanya.

(Baca juga : Berencana ke Angkor Wat? Perhatikan Aturan Baru Ini...)

Tiap bulan terdapat sekitar 300 sampai 700 orang diamputasi karena terinjak ranjau. Pada tahun 2012 ada lebih dari 4000 korban ranjau.

Film garapan Angelina Jolie berjudul "First They Killed My Father" bermain di ingatan saya. Saat Loung, seorang anak perempuan berusia 5 tahun dilatih paksa untuk memasang ranjau ketika perang sipil di Kamboja.

Kuil Angkor Wat di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Angkor Wat di Kamboja.
Lanjut Bong Cheni, di beberapa tempat dekat Seam Reap, terdapat pusat pelatihan tikus-tikus pemburu ranjau. Tikus-tikus ini dilatih untuk mencium TNT, serbuk bahan peledak dinamit. Kenapa tikus, bukan orang atau anjing?

Orang dengan detektor logam tidak hanya mempertaruhkan nyawa mereka namun akan membutuhkan waktu lebih lama yaitu sampai 5 hari untuk menemukan ranjau.

(Baca juga : Berencana ke Angkor Wat? Perhatikan Aturan Baru Ini...)

Anjing yang juga bisa dilatih, namun lebih mahal dan sulit kondisikan, karena berat tubuh yang bisa mengancam nyawa mereka. Karenanya, mereka menggantikannya dengan tikus.

Kuil Angkor Wat di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Angkor Wat di Kamboja.
Tubuh tikus lebih ringan dan kecil dengan penciuman tajam, akan lebih ‘aman’ untuk mengidentifikasikan titik ranjau yang terkubur di bawah tanah.

Cambodian Mine Action Center bekerja sama dengan organisasi non-profit asal Belgia bernama APOPO mengimpor tikus raksasa Gambia dari Tanzania, Afrika Timur. Tikus-tikus ini memiliki penglihatan buruk, namun indra penciuman luar biasa tajam, sehingga dapat menemukan bahan peledak dengan cepat.

Bong Cheni menunjuk ke arah sebuah bangunan yang kami lewati. "Itu adalah gedung Mine Detection Rats Museum. Di sana tercatat hampir 20.000 orang terbunuh sejak tahun 1979," katanya

Kuil Angkor Wat di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Angkor Wat di Kamboja.
Setelah dua jam perjalanan darat dari Poipet, kami tiba di Siem Reap. Kota pusat turis di Kamboja ini sangat sederhana dibanding dengan Phnom Phen, ibu kota negara bekas jajahan Perancis (1863 sampai 1953).

Bong Cheni menurunkan kami di lobi hotel dengan kisah tikus-nya yang belum selesai. "Saya lanjutkan ceritanya besok!" katanya.

Angkor Wat

Tepat jam empat subuh, kami dijemput Bong Cheni. Agenda hari ini adalah untuk mengunjungi kawasan kuil Angkor. Dengan membayar sewa transportasi seharga total Rp 600.000, Bong Cheni berjanji akan mengantar kami keliling kuil, sejak matahari terbit hingga terbenam.

Kuil Angkor Wat di Kamboja.NOVA DIEN Kuil Angkor Wat di Kamboja.
Luas kawasan Angkor adalah 400 kilometer persegi atau setara dengan kota Palembang. Pasti puas!

Tiket masuk ke kawasan Angkor cukup mahal, yaitu 37 dollar AS untuk sehari, 62 dollar AS untuk tiga hari dan 72 dollar AS untuk tiket seminggu per orang.

Kami hanya membeli tiket harian. Uniknya, tiket berlatar belakang Kuil Angkor ini tercetak foto kami masing-masing, yang bisa kami bawa pulang sebagai "tanda mata".

Beberapa kuil terkenal yang sempat kami datangi adalah Angkor Wat, Phnom Bakheng, Angkor Thom, Bayon, Ta Prohm dan Ta Keo.

Halaman:


EditorI Made Asdhiana

Close Ads X