Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/11/2017, 07:12 WIB
EditorI Made Asdhiana

Kami mampir di sebuah restoran lokal untuk makan siang. Restoran ini hanya khusus menjual makanan berbahan beras atau nasi. Mulai dari nasi putih, nasi goreng, nasi bakar dan mi nasi, sampai hidangan nasi manis sebagai penutup.

Untungnya, kami sudah selesai makan saat Julia berteriak kaget, karena melihat seekor tikus lewat. Masih terbawa cerita tikus, Julia bertanya apakah di area ini ada ranjau?

Sembari meneguk bir Angkor, Bong Cheni melanjutkan kisah tikus dan ranjau. Katanya, lokasi rawan ranjau kebanyakan adalah di daerah perbatasan konflik, di mana biasanya berada di luar kota atau pedesaan.

Daerah tersebut sudah dilengkapi dengan tanda peringatan, berupa papan berwarna merah bertuliskan "Danger Mines" atau "Bahaya Ranjau".

Seekor tikus bisa mencari lebih dari 200 meter persegi dalam waktu 20 menit. Sedangkan, proses melatih tikus untuk mengendus ranjau bukan hal yang mudah. Tikus-tikus ini perlu belajar bagaimana berada di sekitar manusia.

Mereka dilatih dari usia mingguan. Pelatih harus mengajari mereka mulai dari cara berjalan dengan tali di atas badan mereka, mencium bau bahan peledak, sampai mendengar bunyi ‘klik’ yang berarti makanan sebagai hadiah atas temuannya.

Ketika tikus yang sudah terlatih menemukan ranjau, mereka akan berhenti dan menggaruk. Kemudian ahli peledak akan mulai menggali dan meledakkannya di lokasi. Keseluruhan proses pelatihan ini memakan waktu sekitar sembilan bulan untuk setiap tikus.

Tikus Gambia di pusat pelatihan mines di Kamboja.
NOVA DIEN Tikus Gambia di pusat pelatihan mines di Kamboja.
Berkat tikus-tikus ini, korban jiwa akibat ranjau menurun drastis setiap tahun. Kini, 50 persen penduduk Kamboja dapat meneruskan mata pencaharian mereka, yaitu bertani dan membangun rumah diatas lahan bebas ranjau.

Hiburan Malam  

Tina, seorang teman asal Indonesia yang menetap di Siem Reap selama 2 tahun mengajak kami untuk merasakan kehidupan malam ala-Kamboja. Ia mengantar kami ke Pub Street, pusat hiburan malam di Siem Reap.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+