Cerita Dwiki Tentang Mahalnya Nasi Goreng di Malioboro

Kompas.com - 10/11/2017, 16:50 WIB
Pedagang kaki lima menjajakan dagangan di trotoar Jalan Malioboro, Yogyakarta, Jumat (15/4/2016). KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOPedagang kaki lima menjajakan dagangan di trotoar Jalan Malioboro, Yogyakarta, Jumat (15/4/2016).
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com – Belakangan ini viral di media sosial soal unggahan warganet yang menceritakan pengalamannya makan nasi goreng kaki lima di sekitaran Malioboro, Yogyakarta.

Warganet itu adalah seorang mahasiswa dari salah satu univeritas swasta di Yogyakarta, Muhammad Dwiki Bagaskara. Ia membenarkan bahwa tulisan yang diunggahnya ke akun media sosial Facebook bernama Info Cegatan Jogja pada Selasa (7/11/2017) telah viral.

“Iya setelah satu jam unggah (tulisan di media sosial Facebook) udah ada 1.000 orang yang komentar. Beberapa mengomentari bahwa itu (harga nasi goreng) nggak wajar. Tapi saya biarkan aja walau banyak yang komentar,” ujar Dwiki saat dihubungi KompasTravel, Jumat (10/11/2017).

Baca juga : Viral, Warganet Keluhkan Mahalnya Nasi Goreng Kaki Lima di Yogyakarta

Dwiki bercerita pada Minggu (4/11/2017) lalu, ia sempat menginap di salah satu hotel di wilayah Malioboro bersama ayahnya juga teman sang ayah.

Sekitar pukul 19.00 WIB, mereka bertiga ingin mencari makanan di sekitar hotel. Namun, dia mengaku tak mau jauh-jauh mencari tempat makan karena kondisi cuaca saat itu sedang hujan.

Penjaja makanan pertama yang ia lihat adalah gerobak penjual nasi goreng. Singkat cerita, setelah sampai di sana, Dwiki pun memesan tiga nasi goreng telur, satu es teh manis, satu teh manis hangat, dan satu teh tawar hangat.

“Pas pesan itu nggak ada daftar harganya, saya juga nggak nanya. Karena saya merasa sudah terbiasa makan di Yogya. Saya kuliah di sini, sudah satu tahun. Sepengetahuan saya paling (harganya) nggak sampai Rp 15.000,” kata Dwiki.

Baca juga : Yuk, Cicipi 3 Bakmi Jawa Legendaris di Yogyakarta

Namun ekspektasinya salah. Usai makan, penjual mengatakan total harga makanan sebesar Rp 88.000. Dwiki mengaku terkaget.

“Yang bayar memang teman ayah saya, tapi karena saya kaget, ya saya tanya lagi ke penjual. Dia bilang satu porsi nasi goreng harganya Rp 20.000. Karena saya nggak mau debat, saya pergi. Sampai di hotel saya pun ingin menanyakan apakah harga tersebut wajar atau tidak, makanya posting ke Facebook itu tapi saya sama sekali nggak sebut nama warung dan penjualnya, saya hanya ingin tanya,” kata dia.

Mahasiswa asal Sumatera ini menilai harga nasi goreng yang dibelinya saat itu cukup mahal. Sebab, kata dia, biasanya di Yogya jika membeli menu yang sama bisa didapatkan dengan harga yang lebih murah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X