Kompas.com - 10/11/2017, 19:06 WIB
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com – Siapa yang tak kenal Malioboro? Jalan paling ikonik di Yogyakarta ini menjadi magnet wisatawan yang berkunjung ke Kota Gudeg. Berjalan kaki di Malioboro, berwisata belanja hingga kuliner, serta window shopping menjadi aktivitas favorit di sini.

Namun adanya beberapa kasus seperti mahalnya makanan menjadikan nama Malioboro sedikit tercoreng. Salah satu contohnya adalah postingan seorang mahasiswa di Yogyakarta yang menilai bahwa harga nasi goreng kaki lima di Malioboro relatif mahal.

Baca juga : Viral, Warganet Keluhkan Mahalnya Nasi Goreng Kaki Lima di Yogyakarta 

Lantas, bagaimana tanggapan dari warga asli Yogya soal santapan di sana?

Salah satu warga Jogja, Hanifa (24) mengatakan tidak mau membeli makanan di wilayah Malioboro. Sebab, makanan yang tourist-oriented di Malioboro terkenal mahal.

Nggak mau makan di sana, karena memang di sana terkenal buat turis dan terkenal mahal. Kalau nggak bisa bahasa Jawa atau nggak medok, nanti bisa dibohongin,” ujar Hanifa saat dihubungi KompasTravel, Jumat (10/11/2017).

Hanifa menjelaskan di Yogya sendiri memang sangat kurang dalam hal transportasi umum. Sehingga, kebanyakan wisatawan hanya bisa datang ke Malioboro dan mau tidak mau bersantap di sana.

Baca juga : Akhir Pekan di Yogyakarta, Cicipi 6 Gudeg Legendaris Ini

Hanifa sendiri mengaku tidak pernah membawa temannya yang berasal dari luar kota Yogyakarta untuk makan di Malioboro. Sebab bagi dia, banyak tempat lain di Yogya yang menjual makanan dengan menu yang sama namun harganya lebih murah.

“Kalau orang Yogya kan udah tau harganya, jadi nggak ke sana. Kayak gini, kalau makan ayam sama nasi biasanya itu harganya Rp 10.000 sampai Rp 15.000 sudah sama minum. Tapi kalau harganya udah Rp 25.000 sampai Rp 40.000 sudah terhitung mahal di sini,” kata Hanifa.

Warga lainnya yang asli Yogyakarta lainnya, Satria (28) memiliki pendapat yang sama, dan mengaku jarang ke Malioboro.

“Jarang sih kalau ke Malioboro. Karena kan butuh waktu juga ke sana. Belum lagi macet, dan susah cari parkir. Di sana juga buat saya kurang nikmat untuk makan, karena terlalu ramai,” ujar Satria.

Baca juga : Yuk, Cicipi 3 Bakmi Jawa Legendaris di Yogyakarta

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
STAND UP COMEDY INDONESIA
Kompilasi Stand Up Babe Cabita, Ah Sudahlaahhh~
Kompilasi Stand Up Babe Cabita, Ah...
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Jalan Jalan
Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Travel Update
Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Jalan Jalan
Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Travel Tips
Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Jalan Jalan
Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Travel Tips
Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Jalan Jalan
147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

Travel Update
10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

Jalan Jalan
Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Travel Update
Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Travel Update
Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.