Kompas.com - 14/11/2017, 12:25 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

KARANGANYAR, KOMPAS.com — Bagi Anda pecinta teh, cobalah datang ke Desa Kemuning, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. Selain suguhan sensasi pemandangan ratusan hektar perkebunan teh yang membentang di desa itu, Anda dapat menikmati varian rasa teh tradisional yang dibuat warga setempat.

Soal kualitas tidak kalah rasa dengan teh produk pabrikan. Beberapa tahun terakhir, unit usaha kecil menengah (UKM) teh Kemuning tumbuh pesat dengan menyajikan produksi aneka rasa teh.

Mulai teh asli, teh jahe, teh melati, teh kopi, teh sere, teh putih, teh mint hingga teh hijau. Pasarannya tidak main-main. Beberapa UKM sudah memasarkan teh hingga mancanegara.

"Teh kemuning produksi kami sudah kami jual hingga Hongkong, Jepang dan Korea. Mereka memesan lewat jaringan online, " kata Luki Yanto, anggota UKM Teh Kemuning kepada Kompas.com disela-sela acara Festival Teh Kemuning di Desa Kemuning, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Minggu (12/11/2017).

(Baca juga : Sensasi Minum Teh Kulit Salak di Tengah Kebun Salak)

Selain memiliki cita rasa yang khas, teh kemuning tradisional terjangkau harganya. Kemasan 200 gram, cukup merogoh kocek Rp 10.000 hingga Rp 12.000.

Luki mengaku seluruh pengolahan teh tradisional ini menggunakan kayu bakar. Dengan demikian cita rasa teh Kemuning akan berbeda dengan teh modern seperti teh celup dan teh kemasan pabrikan.

(Baca juga : Teh Earl Grey untuk Topping Pancake, Seperti Apa Rasanya?)

Lain halnya dengan Luki, Priyanto anggota UKM teh tradisional Kemuning lainnya mengatakan pecinta teh tradisionalnya kian hari makin meningkat. "Bahan baku yang saya gunakan sekarang sudah mencapai satu ton daun teh," kata Priyanto.

Priyanto optimis, pasaran teh tradisional asal Desa Kemuning akan terus meningkat lantaran kemurniannya. Selain itu varian rasa dan pengolahan tradisional menjadi keunggulan dibandingkan dengan teh celup dan teh kemasan pabrikan.

Sementara itu, Darsono, panita Festival Teh Kemuning, menyebutkan keunggulan teh tradisional Kemuning dibandingkan teh lainnya lantaran syarat tumbuh teh terpenuhi semua. Tak hanya itu, cita rasa sepet tehnya memiliki kekhasan tersendiri.

"Teh Kemuning yang dikembangkan UKM murni. Makanya rasanya unggul," ujar Darsono.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.