Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menikmati Teh Tradisional Kemuning yang Tembus Pasar Mancanegara

Kompas.com - 14/11/2017, 12:25 WIB
Muhlis Al Alawi

Penulis

KARANGANYAR, KOMPAS.com — Bagi Anda pecinta teh, cobalah datang ke Desa Kemuning, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. Selain suguhan sensasi pemandangan ratusan hektar perkebunan teh yang membentang di desa itu, Anda dapat menikmati varian rasa teh tradisional yang dibuat warga setempat.

Soal kualitas tidak kalah rasa dengan teh produk pabrikan. Beberapa tahun terakhir, unit usaha kecil menengah (UKM) teh Kemuning tumbuh pesat dengan menyajikan produksi aneka rasa teh.

Mulai teh asli, teh jahe, teh melati, teh kopi, teh sere, teh putih, teh mint hingga teh hijau. Pasarannya tidak main-main. Beberapa UKM sudah memasarkan teh hingga mancanegara.

"Teh kemuning produksi kami sudah kami jual hingga Hongkong, Jepang dan Korea. Mereka memesan lewat jaringan online, " kata Luki Yanto, anggota UKM Teh Kemuning kepada Kompas.com disela-sela acara Festival Teh Kemuning di Desa Kemuning, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Minggu (12/11/2017).

(Baca juga : Sensasi Minum Teh Kulit Salak di Tengah Kebun Salak)

Selain memiliki cita rasa yang khas, teh kemuning tradisional terjangkau harganya. Kemasan 200 gram, cukup merogoh kocek Rp 10.000 hingga Rp 12.000.

Luki mengaku seluruh pengolahan teh tradisional ini menggunakan kayu bakar. Dengan demikian cita rasa teh Kemuning akan berbeda dengan teh modern seperti teh celup dan teh kemasan pabrikan.

(Baca juga : Teh Earl Grey untuk Topping Pancake, Seperti Apa Rasanya?)

Lain halnya dengan Luki, Priyanto anggota UKM teh tradisional Kemuning lainnya mengatakan pecinta teh tradisionalnya kian hari makin meningkat. "Bahan baku yang saya gunakan sekarang sudah mencapai satu ton daun teh," kata Priyanto.

Priyanto optimis, pasaran teh tradisional asal Desa Kemuning akan terus meningkat lantaran kemurniannya. Selain itu varian rasa dan pengolahan tradisional menjadi keunggulan dibandingkan dengan teh celup dan teh kemasan pabrikan.

Sementara itu, Darsono, panita Festival Teh Kemuning, menyebutkan keunggulan teh tradisional Kemuning dibandingkan teh lainnya lantaran syarat tumbuh teh terpenuhi semua. Tak hanya itu, cita rasa sepet tehnya memiliki kekhasan tersendiri.

"Teh Kemuning yang dikembangkan UKM murni. Makanya rasanya unggul," ujar Darsono.

Pengelola UKM menunjukkan teh tradisional asal Kemuning yang sudah dikemas dan siap dijual di Festival Teh di Desa Kemuning, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Minggu (12/11/2017).KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI Pengelola UKM menunjukkan teh tradisional asal Kemuning yang sudah dikemas dan siap dijual di Festival Teh di Desa Kemuning, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Minggu (12/11/2017).
Berkembangnya industri teh tradisional kemuning akan mengubah citra Desa Kemuning yang dikenal sebagai wisata perkebunan teh saja. Hadirnya produk teh tradisional Kemuning akan menambah ikon Desa Kemuning sebagai daerah wisata perkebunan teh sekaligus minum teh tradisional.

Darsono mengungkapkan beberapa teh tradisional asal Kemuning yang sudah tersohor yakni Mbok Karti, Gambyong hingga Gondang Rejo. Selama ini ikon Kemuning adalah perkebunan teh.

Darsono menambahkan untuk menikmati kemaksimalan teh tradisional Kemuning saat diseduh ditambah gula jawa atau gula aren.

Jadikan multidestinasi

Tak hanya wisata perkebunan teh dan menikmati sedapnya segelas teh tradisional, Desa Kemuning juga menyajikan aneka wisata lain yang menarik dikunjungi.

Halaman:


Terkini Lainnya

Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Travel Update
Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

Jalan Jalan
Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Jalan Jalan
KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

Travel Update
Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Tips
Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Travel Update
 Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Travel Update
Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Jalan Jalan
Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Travel Tips
Larangan 'Study Tour' Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Larangan "Study Tour" Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Travel Update
Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Travel Update
Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Travel Update
Ada Kecelakaan Bus 'Study Tour' Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Ada Kecelakaan Bus "Study Tour" Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com