Kompas.com - 15/11/2017, 10:08 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

AMBON, KOMPAS.com - Salah satu pesona wisata di Maluku selain Pulau Banda ialah Pulau Saparua. Pulau ini tak kalah bersaing soal keindahan dan sejarah masa kejayaannya zaman penjajahan.

Pulau Saparua berjarak sekitar 50 mil dari Ambon, ibu kota Maluku, bisa dijangkau dengan kapal cepat selama 1,5 jam dari Pelabuhan Tulehu, Maluku Tengah, di Pulau Ambon.

(Baca juga : Di Sini Tempat-tempat Instagramable Menikmati Keindahan Teluk Ambon)

Pulau kecil seluas 247 kilometer persegi itu tak hanya menawarkan pesona alam, tetapi juga jejak historis kedatangan bangsa lain di Nusantara. Terhitung mulai pedagang Arab, Portugis, Belanda, dan yang terakhir ialah Jepang.

Sejarah

Tak heran di berbagai sisinya Anda akan menemukan peninggalan-peninggalan unik, seperti bangunan tua khas Portugis dan Belanda, sumur tua, hingga Port Duurstede yang terkenal. Salah satu rumah yang sempat disinggahi Pattimura pun ada di dekat dermaga pulau ini.

(Baca juga : Itinerary Satu Hari Berkeliling Kota Ambon)

Benteng Duurstede menjadi salah satu destinasi yang wajib Anda kunjungi saat berkunjung ke Pulau Saparua. Dari Benteng yang masih kokoh tersebut sangat tercermin betapa jayanya pulau ini di masa lampau.

Wisatwan menikmati pemandangan Laut Banda, dari atas Benteng Duurstede, yang ada di Pulau Saparua, Maluku Utara, Rabu (12/11/2017). Benteng tersebut merupakan salah satu peninggalan zaman kolonial ter megah di Maluku.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Wisatwan menikmati pemandangan Laut Banda, dari atas Benteng Duurstede, yang ada di Pulau Saparua, Maluku Utara, Rabu (12/11/2017). Benteng tersebut merupakan salah satu peninggalan zaman kolonial ter megah di Maluku.
"Portugis dan Belanda dulu sangat menyukai pulau ini, karena jadi salah satu penghasil cengkeh terbesar di Nusantara," ujar Olnes, salah satu tour guide Ambon di sela-sela Culture and Culinary Trip yang diadakan PT JAS Airport Service, Minggu (12/11/2017).

Tak heran Kapitan Pattimura begitu cekatan menjaganya sejak 16 Mei 1817. Salah satu benteng terkuat ini pun sempat terkoyak dan dikuasai pasukan Pattimura.

Keindahan Alam

Selain sejarahnya, ragam pantai di pulau berpenduduk 36.698 jiwa ini pun terbentang luas. Mulai dari pantai berpasir putih, seperti pantai di samping Benteng Duurstede dan Pantai Kulur, hingga pantai yang dipenuhi batu karang, yaitu Tanjung Ouw.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
Mal hingga Sungai Han, Lokasi Terdampak Banjir di Korea Selatan

Mal hingga Sungai Han, Lokasi Terdampak Banjir di Korea Selatan

Travel Update
3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

Travel Update
5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

Travel Tips
Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Travel Update
Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Travel Update
Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Jalan Jalan
Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Travel Update
Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

Travel Update
Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jalan Jalan
Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.