Kompas.com - 20/11/2017, 16:04 WIB
Soekarno (kiri) dan arsitek Friedrich Silaban (kanan) Galeri Nasional IndonesiaSoekarno (kiri) dan arsitek Friedrich Silaban (kanan)
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com - Semasa hidupnya, arsitek kenamaan Friedrich Silaban merancang banyak bangunan ikonik di Jakarta. Sebut saja Gedung Bank Indonesia (1958), Gedung Pola (1960-1961), Gedung BNI (1960-1961), Departmen Kejaksaan (1961), Monumen Pembebasan Irian Barat (1962), dan Markas Besar Angkatan Udara (1964).

Tak lupa Masjid Istiqlal (1955) yang membuat karier arsitek berdarah Batak ini melejit.

Lewat sebuah pameran bertajuk Friedrich Silaban di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta Pusat, pengunjung dapat mengenal lebih jauh sosok Friedrich Silaban. Pameran ini dengan rinci menjelaskan kisah hidup sekaligus karya Friedrich yang dijelaskan lewat sketsa asli, foto, dan benda memorabilia lain.

Alur pameran dimulai dari masa kecil Friedrich. Pria ini lahir di Bonandolok, Sumatera Utara, 16 Desember 1912. Friedrich akhirnya pindah ke Batavia untuk menempuh pendidikan kejuruan bangunan di Konongin Wilgemina School dalam kurun waktu 1927-1933.

Pengunjung melihat pameran Friedrich Silaban di Galeri Nasional Indonesia.Galeri Nasional Indonesia Pengunjung melihat pameran Friedrich Silaban di Galeri Nasional Indonesia.

Friedrich kemudian memulai karier dan membangun rumah tangga di Bogor bersama sang istri, Letty Keivits. Friedrich sendiri bertemu Letty ketika berada dalam kamp tahanan pejuang nasionalis. Saat itu Friedrich ditahan karena dianggap "dekat dengan Belanda".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rupanya ia serius menekuni dunia arsitektur. Friedrich mengambil perkuliahan dan ujian di Aacademie voor Bouwkunst di Amsterdam dari 1949-1950. Saat kuliah ia memboyong istri dan anak-anaknya ke Belanda.

Pada 1955, Presiden pertama Indonesia Ir Soekarno mengadakan sayembara membuat desain maket Masjid Istiqlal. Sebanyak 22 dari 30 arsitek lolos persyaratan.

Bung Karno sebagai Ketua Dewan Juri mengumumkan nama Friedrich Silaban dengan karya berjudul "Ketuhanan" sebagai pemegang sayembara arsitek masjid itu.

Piagam yang diterima Friedrich Silaban setelah memenangkan sayembara merancang Masjid Istiqlal.Galeri Nasional Indonesia Piagam yang diterima Friedrich Silaban setelah memenangkan sayembara merancang Masjid Istiqlal.

Friedrich lantas diganjar Piagam Tanda Kehormatan dan hadiah sejumlah uang dari kemenangannya tersebut. Racangan Friedrich terkenal berunsur modern pada zamannya, beradaptasi dengan iklim tropis seperti sinar matahari, hujan, dan angin. Kolom-kolom beton yang menjulang tinggi juga digambarkan Friedrich sebagai penegasan wibawa sebuah bangsa.

Namun karier Friedrich lambat laun meredup, sesuai dengan perpindahan kekuasaan presiden Indonesia dan gejolak politik di Tanah Air. Banyak rancangannya yang tak rampung seperti Tugu Nasional, Menara Bung Karno, dan Teater Nasional. Hanya ada sketsa, dan tak pernah direalisasikan. 

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.