Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Benarkah Kopi Liong Bogor yang Melegenda Itu Tutup?

Kompas.com - 21/11/2017, 06:20 WIB
Muhammad Irzal Adiakurnia

Penulis

BOGOR, KOMPAS.com — Akhir-akhir ini, dunia maya, khususnya pencinta kopi tradisional di Jabodetabek, dihebohkan dengan postingan Facebook yang mengatakan kopi legendaris cap Liong Bulan yang tutup. Kabar tersebut tersebar cepat di berbagai platform media sosial, bahkan ke laman media konvensional.

Bermula dari unggahan akun Awang Satyana yang tersebar di grup Masyarakat Cinta Bogor (MCB) pada Sabtu (18/11/2017). Dalam postingannya berjudul "The End of The Legend", ia menuliskan kekecewaannya karena kopi yang sudah melegenda di Bogor tersebut harus tutup karena tidak ada yang mewarisi lagi.

"Sebuah berita duka bagi saya dan bagi banyak orang Bogor, penggemar kopi Liong Bulan. Kopi legendaris ini tutup selamanya -tutup umur, setelah bertahan 72 tahun di kota Bogor.

Lahir pada tahun 1945, sekitar kemerdekaan Indonesia di dekat Pasar Anyar Bogor, di belakang bioskop President yang telah mati lebih dari 20 tahun yang lalu. Membuka toko di Jl. Pabaton di sebelah Pasar Anyar, ia di sana sampai tutup umur sepuluh hari lalu..." tulis Awang Satyana dalam postingan Facebook-nya.

(Baca juga: Ini Dia Kopi Rarobang, Racikan Asli Orang Ambon)

Terlampir juga foto-foto yang diduga pabrik kopi tersebut tutup. Di depan gerbangnya bertuliskan "Mulai Hari ini Kopi Liong Bulan Tutup, Udahan".

Hal tersebut sontak membuat para netizen ikut menyayangkan. Pasalnya, kopi yang diduga sudah ada sejak 1945 tersebut sudah memiliki penggemarnya tersendiri. Tak hanya di Bogor, tapi juga di Sukabumi, Karawang, Depok, Bekasi, Tanggerang, dan sebagian Jakarta.

(Baca juga: Cupping Kopi, Apa Fungsinya?)

KompasTravel coba menelusuri ke sumber foto tersebut yang berada di Pasar Anyar. Tepat di ruko Sentral Blok B nomer 9, Pasar Anyar Bogor, salah satu toko yang diduga pabrik tersebut berdiri. 

Kios yang diduga pabrik kopi Liong BulanKOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Kios yang diduga pabrik kopi Liong Bulan
Teralis besi memang menutupi pintu toko. Neon box bergambar Kopi Liong bulan masih tergantung di sisi depan toko, yang bersebelahan dengan toko lampu. Tak tercium lagi bau kopi yang dulu semerbak. Motor pengunjung pasar pun terparkir bebas di depan pintunya, dan menutupi.

"Ia benar ini sudah tutup lama, semingguan lebih ada. Dulu tempat menggiling kopi emang, sekarang jadi parkiran Liong," ujar Suminta (50), yang sudah jadi juru parkir sejak tahun 1996 di sekitaran Pasar Anyar, kepada KompasTravel, Senin (20/11/2017).

Tepat di ujung blok ruko tersebut terdapat toko agen sembako besar. Saya coba mengecek ketersediaan stok Kopi Liong di sana, apakah benar sudah tidak produksi.

Ternyata kopi Liong Bulan saset masih banyak tersedia di tokonya. Sang pemilik toko, Hans (bukan nama asli), mengatakan bahwa ia sudah rekanan lama dengan sang pemilik penggilingan Kopi Liong tersebut.

"Saya kenal dekat, dia lagi sakit stroke, kasihan orangnya, malah banyak beredar hoaks. Kalau situ mau tanya langsung ke orangnya bisa di Pabaton rumahnya," terang Hans, yang tak mau dituliskan nama aslinya kepada KompasTravel.

Selain memberikan alamat sang empunya penggilingan Kopi Liong tersebut, ia juga memberikan alamat terang dari pabrik utama Kopi Liong Bulan yang berloksi di Nanggewer, Bogor.

Saya pun langsung coba menelusuri alamat kakek pemilik penggilingan kopi tersebut. Dan yang di dapat hanyalah rumah cukup besar dengan gerbang yang tertutup rapat. Sang tetangga pun membenarkan bahwa pemilik rumah tersebut sang pemilik penggilingan kopi di Pasar Anyar.

Suasana pabrik Kopi Liong Bulan yang sangat tertutup, tetapi tetap beroperasi, Senin (20/11/2017). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Suasana pabrik Kopi Liong Bulan yang sangat tertutup, tetapi tetap beroperasi, Senin (20/11/2017).

Fakta Pabrik

Penasaran dengan kabar langsung dari pabriknya, saya pun berkunjung ke pabrik pusat Kopi Liong yang ditunjukkan Hans, tepatnya berada di Desa Nanggewer, Jalan Raya Bogor Kilometer 48, Kabupaten Bogor.

Semerbak harum kopi sangat tercium dari jalan depan pabriknya. Setiap 20 menit sekali pun mobil boks tertutup sibuk keluar masuk gerbang pabrik. Pabriknya sangat tertutup, tak ada satpam dan pegawai di luar.

Beruntung KompasTravel berhasil menemui seorang pegawai yang keluar saat mobil boks tersebut masuk. Ia tegas mengatakan bahwa kopi liong tetap beroperasi normal, dan yang tutup hanyalah salah satu penggilingan di Pasar Anyar.

"Tetap produksi normal kok, itu cuma kabar hoaks saja. Bukan pabrik, memang salah satu penggilingan rekanan kita," ujar Kongsang, salah satu sales yang berada di mobil boks.

Wawan, salah satu pegawai inti di pabrik, menjelaskan bahwa penggilingan yang ada di Pasar Anyar hanyalah pemasok untuk rumah makan dan warung kopi yang biasa membeli kopi dengan jumlah kiloan. Juga untuk pengiriman kopi.

Kopi Liong Bulan, yang terkenal dengan kekentalannya ini masih bisa diperoleh di berbagai toko terdekat Anda.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Kopi Liong Bulan, yang terkenal dengan kekentalannya ini masih bisa diperoleh di berbagai toko terdekat Anda.
Sedangkan pabrik besarnya tetap memproduksi bebagai unkuran Kopi Liong Bulan. Dari jenis premium, kopi dengan gula, dan kopi mini berbungkus cokelat. Distribusinya pun tak terhambat, tetap menjangkau kota dan kabupaten Bogor, Kota Depok, Cianjur, hingga Sukabumi.

Jadi, para penikmat kopi legendaris dari Bogor masih bisa merasakan nikmatnya olahan kopi Liong Bulan, kopi yang terkenal akan kekentalannya itu.

********************

Mau paket wisata gratis ke Thailand bersama 1 (satu) orang teman? Ikuti kuis kerja sama Omega Hotel Management dan Kompas.com dalam CORDELA VACATION pada link INI. Hadiah sudah termasuk tiket pesawat (PP), penginapan, dan paket tur di Bangkok.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Travel Update
Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Travel Update
World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

Travel Update
Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Travel Update
Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Travel Update
5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Travel Update
Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Travel Tips
Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Travel Update
19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

Travel Update
Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Travel Update
Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Travel Tips
BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

Travel Update
Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com