Kompas.com - 04/12/2017, 09:36 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Lautan manusia berebut masuk ketika gerbang pelabuhan menuju Kapal Motor Leuser milik PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) dibuka. Waktu baru menunjukkan pukul 22.00 WIT, kapal akan berangkat pukul  01.00 WIT.

Saya di Ambon, Maluku menuju Banda Neira, Kabupaten Maluku Tengah. Perjalanan menumpang KM Leuser dari Ambon ke Banda Neira menempuh 11 jam perjalanan mengarungi Laut Banda.

"Kalau naik kapal Pelni harus siap-siap. Itu matras tidurnya berebutan, aku waktu pergi ke Banda sama teman-teman ngemper di dekat kantin," kata Swita, jurnalis senior yang berkunjung ke Banda Neira tahun 2016, menumpang kapal Pelni. 

(Baca juga : Simak Panduan Lengkap Transportasi Menuju Banda Neira)

Saya sebenarnya telah bersiap dengan kondisi di kapal yang disebutkan oleh Swita. Namun  sopir taksi di Bandara Pattimura, Ambon, Kris mengatakan PT Pelni punya peraturan yang lebih ketat sekarang.

"Sekarang nggak boleh sembarangan, harus punya tiket baru boleh masuk. Untung sudah beli tiket kamu dari Jakarta, kalau tidak bisa gawat," kata Kris setelah saya sampai di Bandara Pattimura pukul 18.00.

(Baca juga : Patra Jasa dan Pelni Investasi Kapal Pesiar)

Benar saja kata Kris, ketika masuk gerbang pelabuhan para penumpang diperiksa tiketnya. Satu persatu tiket akan discan, sehingga meminimalisir tiket palsu. Setelahnya tangan penumpang akan di cap, tanda penumpang resmi. Rasanya ada sedikit harapan untuk perjalanan 11 jam ke depan. 

Apalagi membeli tiket kapal Pelni juga kian mudah sekarang, tinggal memesan di situs resmi, membayar di mini market, dan menukar struk pembayaran di loket resmi Pelni. Pada tiket tercantum jadwal keberangkatan dan nomor ranjang. 

(Baca juga : Ini Tempat-tempat Menyantap Papeda Kuah Kuning Khas Maluku)

Masuk ke kapal saya dan rekan seperjalanan saya Tri, menuju nomor ranjang yang tercantum di tiket. Dek lima nomor 50006. Sesampainya saya di sana kasur saya dan Tri sudah ditempati penumpang lain. Loh?

"Sudah ada orang ini," kata seorang ibu ke saya dan Tri. Semua ranjang sudah terisi penumpang. Saya tambah bingung. "Turun ke dek tiga, masih kosong," kata seorang bapak. 

Kemudian saya berkeliling dari kabin dek tiga, empat, lima. Nihil tak ada ranjang yang kosong. Di bagian luar dek lima saya lihat berkarung karung bawang merah. Baunya menyeruak, dengan kulit luat bawang yang beterbangan. Penjual tikar menawarkan saya membeli tikar, tidur di tempat bawang. Skenario terburuk saya pikir.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.