7 Spot Instagramable Unik di Hotel Seni Garapan Seniman Yogyakarta - Kompas.com

7 Spot Instagramable Unik di Hotel Seni Garapan Seniman Yogyakarta

Kompas.com - 11/12/2017, 11:40 WIB
Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Soni Irawan dengan keahlian lukisan dan mural street art. Ia melukiskan kisah penciptaan Aksara Jawa oleh Aji Saka, di kamar-kamar lantai delapan.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Soni Irawan dengan keahlian lukisan dan mural street art. Ia melukiskan kisah penciptaan Aksara Jawa oleh Aji Saka, di kamar-kamar lantai delapan.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu hotel baru yang cukup unik hadir di Yogyakarta. Hotel tersebut berkolaborasi dengan beberapa seniman lokal untuk menciptakan berbagai karya di setiap lantai, termasuk kamar tamu.

Mulai dari seni lukis, kolase, kriya, instalasi, hingga art print atau stiker. Semua itu tersaji di berbagai sudut hotel, dengan satu tema besar, cerita rakyat atau folklore yang berkembang di Yogyakarta.

Uniknya setiap lantai digarap oleh seniman yang berbeda, aliran seni yang berbeda, dan dengan folklore yang berbeda. Tamu dan wisatawan dapat menikmati salah satunya dengan berselfie ria, di depan karya-karya tersebut.

(Baca juga : Unik, Hotel Ini Gunakan Perosotan untuk Tamu Turun ke Lantai Bawah)

Hal tersebut bisa Anda temukan di Artotel Yogyakarta, yang beralamat di Jalan Kaliurang KM 5.6 no 14, Caturtunggal Sleman, DI Yogyakarta.

Berikut keunikan 7 spot foto instagramable yang KompasTravel temukan saat berkunjung ke hotel tersebut.

Roca resto, di Artotel Yogyakarta, yang di desai dengan karya instalasi dari beberapa senima Yogyakarta.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Roca resto, di Artotel Yogyakarta, yang di desai dengan karya instalasi dari beberapa senima Yogyakarta.

1. Roca Resto

Restoran di hotel ini memiliki salah satu dinding dengan karya seni instalasi yang menarik. Di dinding tersebut menceritakan kesuburan tanah Yogyakarta, terutama daerah-daerah pegunungannya yang kaya sumber alam.

Peresmian Artotel Yogyakarta, oleh Pangeran Haryo Wironegoro, Rabu (6/12/2017).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Peresmian Artotel Yogyakarta, oleh Pangeran Haryo Wironegoro, Rabu (6/12/2017).

2. Art Space Gallery

Salah satu bagian lantai dasar ini tentunya menyajikan ragam karya seni yang menarik untuk jadi latar foto. Ragam karyanya mulai dari lukisan, foto, komik, dan instalasi. 

Ragam karya di sini akan berubah tiap tiga sampai enam bulan sekali, tergantung para seniman yang mau memamerkan karyanya di sini.

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Fathoni, seorang seniman dengan gaya monokrom. Ia menuangkan kisah Roro Djonggrang, dengan sentuhan monokrom, di lantai sembilan.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Fathoni, seorang seniman dengan gaya monokrom. Ia menuangkan kisah Roro Djonggrang, dengan sentuhan monokrom, di lantai sembilan.

3. Lantai Sembilan

Mulai dari lantai sembilan yang digarap Fathoni, seorang seniman dengan gaya monokrom melukiskan kisah Roro Djonggrang.

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Soni Irawan dengan keahlian lukisan dan mural street art. Ia melukiskan kisah penciptaan Aksara Jawa oleh Aji Saka, di lantai delapan.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Soni Irawan dengan keahlian lukisan dan mural street art. Ia melukiskan kisah penciptaan Aksara Jawa oleh Aji Saka, di lantai delapan.

4. Lantai delapan

Lalu lantai delapan, oleh Soni Irawan dengan keahlian lukisan dan mural street art, ia melukiskan kisah penciptaan Aksara Jawa oleh Aji Saka.

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Apri Kusbiantoro. Ia menuangkan kisah Punakawan dengan sentuhan kartun, di lantai tujuh. KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Apri Kusbiantoro. Ia menuangkan kisah Punakawan dengan sentuhan kartun, di lantai tujuh.

5. Lantai tujuh

Lantai ini jadi kanvasnya komikus kondang internasional, asal Yogyakarta, Apri Kusbiantoro menuangkan kisah Punakawan dengan sentuhan kartun.

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya seniman Uji Hahan. Mereka menuangkan kisah tentang Gunung Tidar, yang yang dipersentasikan dengan pop urban, di lantai enam.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya seniman Uji Hahan. Mereka menuangkan kisah tentang Gunung Tidar, yang yang dipersentasikan dengan pop urban, di lantai enam.

6. Lantai enam

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya seniman Tempa. Mereka menuangkan kisah tentang Gunung Merapi, yang selaras dengan kesuburan alam di Yogyakarta, di lantai enam.

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Ronald Aprian, dengan gayanya yang ekspresif. Ia melukiskan kisah ragam fora fauna imaginatif yang rekat dengan budaya Yogyakarta, di lantai lima.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Ronald Aprian, dengan gayanya yang ekspresif. Ia melukiskan kisah ragam fora fauna imaginatif yang rekat dengan budaya Yogyakarta, di lantai lima.

6. Lantai lima

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya seniman Tempa. Mereka menuangkan kisah tentang beberapa asal-usul kebudayaan Yogyakarta, di lantai lima.

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Rara dan Putut yang tergabung dalam seniman Tempa. Dengan kombinaasi seni murni dan desain grafis, ia menuangkan kisah tentang gunung Merapi sebagai penyeimbang alam di Yogyakarta, bisa dilihat di lantai tiga.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Rara dan Putut yang tergabung dalam seniman Tempa. Dengan kombinaasi seni murni dan desain grafis, ia menuangkan kisah tentang gunung Merapi sebagai penyeimbang alam di Yogyakarta, bisa dilihat di lantai tiga.

7. Lantai tiga

Dekorasi mural di Artotel Yogyakarta, karya Rara dan Putut yang tergabung dalam seniman Tempa. Dengan kombinaasi seni murni dan desain grafis, ia menuangkan kisah tentang gunung Merapi sebagai penyeimbang alam di Yogyakarta.


EditorI Made Asdhiana
Komentar

Close Ads X