Kompas.com - 07/01/2018, 15:04 WIB
Pewarnaan batik sejak 18 abad yang lalu menggunakan buahbdan tanaman-tanaman tertentu. Anda bisa melihatnya di Museum Nasional Sejarah Alam Indonesia (Munasein), Bogor, Jawa Barat. KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAPewarnaan batik sejak 18 abad yang lalu menggunakan buahbdan tanaman-tanaman tertentu. Anda bisa melihatnya di Museum Nasional Sejarah Alam Indonesia (Munasein), Bogor, Jawa Barat.
|
EditorI Made Asdhiana

BOGOR, KOMPAS.com - Sejak abad ke-18 di masa-masa awal kedatangan batik, leluhur Indonesia sudah menggunakan bahan-bahan pewarna. Bahkan bahan tersebut masih digunakan hingga saat ini dan menghasilkan batik yang mahal.

Bukti-bukti ini terekam dalam arsip Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Anda bisa melihatnya di Museum Nasional Sejarah Alam Indonesia (Munasein), Bogor, Jawa Barat.

Baca juga : Serunya Menjelajah Museum Penyimpan Peralatan Suku Indonesia di Bogor

Terdapat etalase khusus bahan-bahan alami yang digunakan untuk pewarna batik. Meski tak se meriah warna dari zat kimia, tetapi pewarna alami diklam lebih awet untuk bahan, dan minim risiko iritasi terhadap kulit.

Baca juga : Unik, Museum di Bogor Ini Simpan Perkakas dari Bahan Alam Indonesia

Beberapa tanaman yang umum digunakan mulai dari tumbuhan alpukat untuk warna merah terang. Tumbuhan jambu biji untuk warna coklat tua. Lalu mahoni untuk warna merah kecoklatan. Tanaman Mangga, untuk warna coklat muda, sedangkan merah muda dari tanaman kopi.

Sejumlah desainer cilik tengah membuat batik di Sanggar Batik Tulis Andhaka, Batu, Jawa Timur, awal Desember 2017. KOMPAS.com/Reni Susanti Sejumlah desainer cilik tengah membuat batik di Sanggar Batik Tulis Andhaka, Batu, Jawa Timur, awal Desember 2017.
Selain itu masih ada jenis tanaman lain, seperti kayu secang, harendeng bulu, dan manjel jantan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut arsip LIPI di sana, yang digunakan sebagai pewarna berasal dari daun, bunga, dan batangnya yang muda. Orang terdahulu menggunakannya dengan cara ditumbuk.

Setelah itu yang akan disimpan dalam bubuk pewarna bisa dikeringkan. Sedangkan yang langsung diproses bisa direbus, lalu airnya digunakan untuk merendam kain batik yang sudah dicanting. Setelah itu baru dibersihkan dari lilin, sebelum dicuci dan dijemur.

Hingga kini beberapa zat pewarna alami masih terus digunakan, seperti kayu secang, Hal ini masih dilestarikan karena menghasilkan warna yang khas dari alam.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.