Kompas.com - 11/01/2018, 06:14 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Provinsi Bengkulu, seolah diberi keistimewaan oleh Tuhan berupa puspa langka yang amat mudah tumbuh di tanahnya. Tak heran ia dijuluki Bumi Rafflesia, karena pohon yang sulit berkembang biak itu justru tumbuh subur di Bengkulu.

Bayangkan, beberapa kebun raya dengan keilmuannya begitu susah payah mengembangbiakkan puspa langka, yang jadi ikon bunga Indonesia ini.

Baca juga : Jangan Lakukan 4 Hal Ini saat Melihat Bunga Rafflesia Arnoldii

Di Kebun Raya Bogor tercatat bunga itu pernah mekar tahun 1929, lalu baru mekar lagi tahun 2010 setelah dibentuk tim khusus di 2004.

"Sampai sekarang ya perkembangannya gitu aja, kita belum bisa memaksa bunga itu untuk mekar, karena sesuai sifat asalnya dari alam, yang merupakan keseimbangan alamnya," kata Sofie Mursidawati, Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Khusus Rafflesia dan Anggrek di Kebun Raya Bogor kepada KompasTravel, Selasa (10/1/2018).

Baca juga : Sejarah Penemuan Bunga Rafflesia Arnoldii, Begini Ceritanya...

Menurutnya bunga tersebut lebih mudah bermekaran di habitat aslinya, tapi juga tidak semua seperti di Bengkulu, yang amat subur untuk rafflesia. Jika tidak bisa dikembangbiakkan oleh manusia, dikhawatirkan bunga rafflesia akan punah saat habitat aslinya rusak.

Wisatawan bersaa dinas setempat, dan Komunitas Peduli Puspa Langka (KPPL) Bengkulu yang sedang berkujung dan mencari bunga rafflesia yang mekar di salah satu hutan lindung Provinsi Bengkulu.Komunitas Peduli Puspa Langka (KPPL) Bengkulu Wisatawan bersaa dinas setempat, dan Komunitas Peduli Puspa Langka (KPPL) Bengkulu yang sedang berkujung dan mencari bunga rafflesia yang mekar di salah satu hutan lindung Provinsi Bengkulu.
Namun sangat berbeda jika Anda berkunjung ke Bengkulu, buminya ragam rafflesia. Menurut Ketua Komunitas Peduli Puspa Langka Bengkulu, Sofian Ramadhan dari sembilan kabupaten yang ada di provinsi ini, semuanya berpotensi ditumbuhi bunga rafflesia.

"Sembilan kabupaten di Bengkulu itu semuanya berpotensi dan ditumbuhi bunga rafflesia. Jadi setiap bulannya ada saja yang mekar," ujarnya kepada KompasTravel saat dihubungi, Selasa (9/1/2018).

Bahkan, menurutnya, hampir tiap daerah tersebut memiliki bunga refflesia yang berbeda-beda. Bahkan ditemukan yang benar-benar endemik daerah tersebut juga endemik Bengkulu, seperti Rafflesia bengkuluensis.

Semisal di Bengkulu Utara jenisnya Rafflesia gadutensis dan Raflesia kemumu yang belum lama ditemukan. Sedangkan di Kabupaten Kaur, terkenal dengan jenis Rafflesia bengkuluensis, lalu di Kepahiang ada Rafflesia arnoldii, di Lebong ada Rafflesia hasseltii.

Komunitas Peduli Puspa Langka (KPPL) Bengkulu setelah melakukan pencarian dan pendataan bunga-bunga rafflesia yang mekar.Komunitas Peduli Puspa Langka (KPPL) Bengkulu Komunitas Peduli Puspa Langka (KPPL) Bengkulu setelah melakukan pencarian dan pendataan bunga-bunga rafflesia yang mekar.
"Beberapa tempat yang ditemukan rafflesia memang sudah merupakan kawasan wisata, seperti di kawasan wisata Kemumu yang baru sebulan lalu ditemukan jenis Rafflesia kemumu," ujarnya pada KompasTravel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Travel Tips
Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Travel Update
Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Travel Update
Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Travel Update
Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Travel Tips
Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Jalan Jalan
Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

BrandzView
Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Jalan Jalan
Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Jalan Jalan
Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Jalan Jalan
Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Travel Update
Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Travel Update
Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Jalan Jalan
Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Travel Update
Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.