Kompas.com - 27/01/2018, 14:09 WIB
Gelali, jajanan manis yang dijual di Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATIGelali, jajanan manis yang dijual di Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.
|
EditorI Made Asdhiana

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Isnawati (49) terlihat tersenyum lebar saat menerima satu tusuk 'gelali" dari seorang penjual perempuan yang menggunakan kebaya hitam.

Lalu dia memberikan selembar uang Rp 2.000 kepada penjual, lalu menikmati "gelali" sambil duduk di kursi kayu di depan rumah yang berada di gang Lorong Cilik Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (26/1/2018).

"Ini jajanan saat saya masih kecil dulu. Nggak nyangka sekarang masih ada. Sudah lupa kapan terakhir makan gelali ini ya," katanya kepada Kompas.com.

(Baca juga : Asyik! Ada Kapal Cepat Rute Banyuwangi-Denpasar Bali dan Lombok)

Gelali atau gulali adalah jajanan tradisional semacam permen yang dibentuk sedemikian rupa lalu digulung menggunakan lidi atau tusuk sate.

Lanun, jajanan tradisional yang di jual di Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Lanun, jajanan tradisional yang di jual di Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.
Isnawati mengaku datang bersama dengan keluarganya untuk menikmati jajanan tradisional yang diselenggarakan oleh masyakat Desa Kemiren Banyuwangi. "Sekalian nostalgia," ungkapnya.

(Baca juga : 7 Makanan Khas Banyuwangi, Siapkan Perut Anda!)

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bukan hanya gelali, di gang kecil tersebut juga tersedia berbagai macam jajan tradisional yang mulai langka dan jarang ditemukan seperti lupis, kelepon, lanun, cenil, orog-orong, sawut, ketan kirip, kucur, dan aneka minuman tradisonal serta makanan khas Using seperti pecel pithik dan uyah asem.

"Kalau yang hitam ini namanya lanun. Warna hitamnya dibuat dari klaras atau daun kelapa yang dibakar. Rasanya enak dimakan dengan kelapa parut dan gula aren cair," kata Mbok Nik, salah satu penjual kepada Kompas.com.

Pasar jajan tradisional di Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (26/1/2018).KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pasar jajan tradisional di Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (26/1/2018).
Dengan cekatan dia melayani pengunjung yang mengantre. "Semua laku. Untuk sawut ini saya sudah menyiapkan 10 kilo singkong. Tapi masih kurang. Banyak yang tanya tapi sudah habis semuanya," jelasnya.

Sawut merupakan jajanan tradisional yang terbuat dari singkong yang dikukus dengan gula merah. Ada sekitar 20 penjual makanan tradisional dan mereka adalah ibu rumah tangga yang tinggal di Desa Kemiren.

Sementara itu Kepala Desa Kemiren, Lilik Yuliati mengatakan pasar jajanan tradisional sengaja dibuka untuk mengenalkan kuliner tradisional yang sudah mulai langka.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akhir Juni, Wings Air Buka Rute Bandara Jenderal Soedirman Purbalingga

Akhir Juni, Wings Air Buka Rute Bandara Jenderal Soedirman Purbalingga

Travel Update
25 Hotel Terbaik Dunia 2021 Versi TripAdvisor, Ada Indonesia?

25 Hotel Terbaik Dunia 2021 Versi TripAdvisor, Ada Indonesia?

Travel Update
Taman Langit Malang, Wisata Spot Foto Kekinian Berlatar Gunung Banyak

Taman Langit Malang, Wisata Spot Foto Kekinian Berlatar Gunung Banyak

Jalan Jalan
4 Galeri Seni Amsterdam, Kota Digelarnya Belanda Vs Ukraina Euro 2020

4 Galeri Seni Amsterdam, Kota Digelarnya Belanda Vs Ukraina Euro 2020

Jalan Jalan
5 Bangunan Sejarah Bucharest, Lokasi Tanding Austria Vs Makedonia Utara Euro 2020

5 Bangunan Sejarah Bucharest, Lokasi Tanding Austria Vs Makedonia Utara Euro 2020

Jalan Jalan
Pandemi, PNBP Kawasan Bromo dan Semeru Turun Drastis Jadi Rp 6 M

Pandemi, PNBP Kawasan Bromo dan Semeru Turun Drastis Jadi Rp 6 M

Travel Update
Kampung Mandar Fish Market Festival, Tempat Berburu Ikan di Banyuwangi

Kampung Mandar Fish Market Festival, Tempat Berburu Ikan di Banyuwangi

Jalan Jalan
5 Objek Wisata di London, Tempat Laga Inggris Vs Kroasia di Euro 2020

5 Objek Wisata di London, Tempat Laga Inggris Vs Kroasia di Euro 2020

Jalan Jalan
Apa itu Paspor Vaksin Uni Eropa? Ini Penjelasannya

Apa itu Paspor Vaksin Uni Eropa? Ini Penjelasannya

Travel Update
5 Fakta Stadion Wembley, Tempat Laga Inggris Vs Kroasia di Euro 2020

5 Fakta Stadion Wembley, Tempat Laga Inggris Vs Kroasia di Euro 2020

Travel Update
2 Paket Wisata Bali Masuk Daftar Terbaik Sedunia 2020 Versi TripAdvisor

2 Paket Wisata Bali Masuk Daftar Terbaik Sedunia 2020 Versi TripAdvisor

Travel Update
5 Fakta Menarik Kota Baku, Tempat Tanding Wales Vs Swiss di Euro 2020

5 Fakta Menarik Kota Baku, Tempat Tanding Wales Vs Swiss di Euro 2020

Travel Update
8 Tips Naik Pesawat Selama PPKM Mikro, Jangan Lupa Minta Cap!

8 Tips Naik Pesawat Selama PPKM Mikro, Jangan Lupa Minta Cap!

Travel Tips
Yadna Kasada 2021, Wisata Gunung Bromo Tutup 24-26 Juni 2021

Yadna Kasada 2021, Wisata Gunung Bromo Tutup 24-26 Juni 2021

Travel Update
Aturan Naik Pesawat Saat PPKM Mikro Lebih Banyak, Menyesal Sudah Beli Tiket?

Aturan Naik Pesawat Saat PPKM Mikro Lebih Banyak, Menyesal Sudah Beli Tiket?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X