Kompas.com - 31/01/2018, 18:20 WIB
Klenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018). KOMPAS.COM/Anggita MuslimahKlenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018).
|
EditorWahyu Adityo Prodjo

BEKASI, KOMPAS.com – Kelenteng Hok Lay Kiong yang berada di Jalan Kenari, Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat disebut-sebut sebagai kelenteng tertua di Bekasi.

kelenteng yang digunakan sebagai tempat peribadatan pemeluk agama Konghucu tersebut diperkirakan berusia lebih dari 300 tahun. Namun Ketua Yayasan kelenteng Hok Lay Kiong, Ronny Hermawan mengatakan tidak mengetahui secara pasti soal umur kelenteng tersebut.

(Baca juga : Unik, Masjid Berornamen Kelenteng Ini Ada di Magelang)

“Kelenteng ini sudah ada sejak jaman kakek saya kecil. Jadi tidak ada yang tahu pasti dibangun tahun berapa, diperkirakan sudah 300 tahun,” ujar Ronny kepada KompasTravel saat dihubungi, Selasa (30/1/2018).

KompasTravel pun sempat mendatangi kelenteng ini. Meski sudah ratusan tahun, kelenteng ini terlihat begitu kokohnya. Saat memasuki bagian dalam, terasa sekali aroma dupa yang sudah dibakar.

Seorang pengunjung sedang berdoa di Klenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018). KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Seorang pengunjung sedang berdoa di Klenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018).
Beberapa orang pun terlihat sedang berdoa di dalam kelenteng. Lalu juga para petugas yang sedang membersihkan bagian dalam dan pelataran kelenteng.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ronny mengatakan bahwa tersebut selalu dipugar, dirawat, dan diperbaiki oleh yayasan. Terutama menjelang Imlek, mulai dari bangunan luar hingga dalam pun turut dibenahi.

(Baca juga : Mengintip Kisah Mitologi Dewa-Dewi Taoisme di Kelenteng Lasem)

“Umumnya menjelang Imlek, kita di pengurus yayasan bertanggung jawab untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Kita pasti cek gedung, kenyamanan, toilet, dan semua-semuanya kita perbaiki, istilahnya benah diri,” kata dia.

Klenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018). KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Klenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018).
Tujuan dari pada berbenah diri ini sendiri, agar pada saat perayaan Imlek, bangunan sudah bagus dan orang-orang yang datang untuk sembahyang di sana merasa nyaman.

Adapun arti nama Hok Lay Kiong sendiri adalah istana yang mendatangkan rezeki. Tempat ini dipercaya bisa mendatangkan rezeki bagi siapa saja yang berkunjung.

Sementara itu, Ronny juga mengatakan, pada saat Tahun Baru Imlek pada pertengahan Februari mendatang, akan ada rangkaian acara. Selain berdoa, di kelenteng tersebut pula akan ada pesta kembang api. 

Klenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018). KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Klenteng tertua di Kota Bekasi, Klenteng Hok Lay Kiong, di Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018).
“Pada saat Imlek kan biasanya orang berdoa di kelenteng dan berkunjung ke rumah orang tua juga sanak saudara lainnya. Dua minggu setelahnya ada Cap Go Meh nanti akan ada pawai rakyat. Masyarakat umum pun bisa nonton ini secara gratis,” kata Ronny.

Ritual yang dilakukan setelah Tahun Baru Imlek ini dimaknai sebagai permohonan keselamatan dan diyakini memberikan energi yang positif sepanjang tahun untuk masyarakat Indonesia khususnya Kota Bekasi. 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.