Kompas.com - 15/02/2018, 11:15 WIB
Sejumlah proyektor layar tancap yang ada di Indonesian Old Cinema Museum di Kota Malang, Jawa Timur, Rabu (14/2/2018) KOMPAS.com/ANDI HARTIKSejumlah proyektor layar tancap yang ada di Indonesian Old Cinema Museum di Kota Malang, Jawa Timur, Rabu (14/2/2018)

MALANG, KOMPAS.com - Perlengkapan layar tancap itu masih tertata rapi di ruangan seluas 15 x 8 meter di Jalan Soekarno Hatta Kota Malang, Rabu (14/2/2018). Jika ada pengunjung yang datang, proyektor layar tancap dinyalakan dengan koleksi film yang ada.

Praktis, suasana akan terbawa ke masa silam. Masa di mana layar tancap masih menjadi idola di tengah masyarakat Indonesia.

Baca juga : Melalui Film, Nama Pulau Sumba Makin Populer

Namun, kejayaan layar tancap telah hilang. Perkembangan teknologi membuat pertunjukan out door itu gulung tikar.

Sejumlah proyektor layar tancap yang ada di Indonesian Old Cinema Museum di Kota Malang, Jawa Timur, Rabu (14/2/2018).KOMPAS.com/ANDI HARTIK Sejumlah proyektor layar tancap yang ada di Indonesian Old Cinema Museum di Kota Malang, Jawa Timur, Rabu (14/2/2018).
Hingga akhirnya, Hariadi, seorang pengusaha layar tancap keliling di zamannya menyimpan rapi perlengkapan layar tancap yang sudah tidak terpakai di dalam sebuah ruang. Sekitar satu tahun yang lalu, ruang sederhana itu diberi nama Indonesian Old Cinema Museum. Sebuah museum cinema pertama di Indonesia yang dikelola perseorangan.

Hariadi lantas menceritakan perjalanan dirinya menjadi pengusaha penyedia hiburan layar tancap keliling. Dalam kurun waktu 1977 hingga 1992, Hariadi sebagai penyedia jasa hiburan lacar tancap mengalami puncak kejayaan.

Sebanyak 45 proyektor yang dimilikinya tersebar ke sejumlah daerah di Jawa Timur. Setiap malam, proyektor itu nyala untuk memberikan hiburan di tengah-tengah masyarakat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rata-rata, penonton dalam satu pertunjukan sebanyak 4.000 orang. Tak pelak, Hariadi mendapatkan untung berlimpah. Dalam semalam, ia bisa meraup hasil sebesar Rp 4 juta. Uang sebanyak itu cukup besar di masanya.

"Kita dulu masuk ke pelosok yang tidak pernah di masuki film. Waktu itu emas seharga Rp 20.000 per gram. Saya bisa mendapatkan hasil Rp 4 juta per hari," katanya.

Baca juga : Sensasi Berjalan di Atas Jembatan Payung Kota Malang, Seru Banget!

Hariadi menyebut jasa hiburannya itu dengan Cinedex 14. Cinedex merupakan singkatan dari Cinema Gedex. Sedangkan gedex atau gedek merupakan dinding yang terbuat dari anyaman bambu.

Sejumlah proyektor layar tancap yang ada di Indonesian Old Cinema Museum di Kota Malang, Jawa Timur, Rabu (14/2/2018).KOMPAS.com / Andi Hartik Sejumlah proyektor layar tancap yang ada di Indonesian Old Cinema Museum di Kota Malang, Jawa Timur, Rabu (14/2/2018).
Biasanya, arena pertunjukan layar tancap miliknya selalu dipagari dengan gedek. Masyarakat yang ingin menonton pertunjukan layar tancap itu dikenakan harga tiket masuk sebesar Rp 100 hingga Rp 150.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata ke Rawa Pening, Bersih dari Encek Gondok dan Ada Pentas Tari

Wisata ke Rawa Pening, Bersih dari Encek Gondok dan Ada Pentas Tari

Travel Update
Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Travel Update
Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Travel Update
Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Jalan Jalan
Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Jalan Jalan
Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Travel Update
Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Travel Update
Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Travel Update
Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Jalan Jalan
Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Travel Update
4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

Jalan Jalan
Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Travel Update
Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Travel Update
7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

Travel Tips
Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.