Kompas.com - 17/02/2018, 13:07 WIB
Ashley, anak laki-laki dari Eje Kim seorang Profesor Korea yang amat mencintai durian Indonesia, ia sedang berbagi durian dengan orang utan, di Hutan Tangkahan, Kalimantan Tengah (2016). Dok. Pribadi Eje KimAshley, anak laki-laki dari Eje Kim seorang Profesor Korea yang amat mencintai durian Indonesia, ia sedang berbagi durian dengan orang utan, di Hutan Tangkahan, Kalimantan Tengah (2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sangat sulit memang ketika harus menentuka mana durian terbaik di negeri yang sangat kaya akan ragam duriannya seperti Indonesia. Namun profesor asal Korea yang amat mencintai durian Indonesia ini punya pendapat unik.

Eje Kim (46), namanya, seorang ahli geologi dari Seoul National University. Sejak 1997 ia telah mengunjungi berbagai negara ASEAN untuk peelitiannya, sembari berburu durian. Hingga kini sudah sekitar 100 kota di Indonesia dikunjungi Eje Kim.

Baca juga : Eje Kim, Profesor asal Korea yang Jatuh Cinta dengan Durian Indonesia

Indonesia menjadi negara terakhir yang ia jelajahi potensi duriannya. Saking banyaknya ragam durian di Indonesia, ia tidak berpindah ke lain negara untuk mencari durian lagi. Kim telah mengunjungi berbagai kota dari Aceh hingga Papua, tapi ia merasa belum semua jenis durian ia coba.

Ia pun menambatkan hati pada durian Indonesia karena kelezatan alami durian Indonesia yang masih terjaga. Tidak banyak rekayasa generik, tidak meggunakan pestisida, bukan untuk produksi massal, hal-hal tersebut jadi beberapa alasannya memilih durian Indonesia.

Baca juga : Petualangan Profesor Korea Mencari Durian Terenak di Indonesia

"Durian Indonesia masih amat alami, banyak di hutan-hutan yang enak. Seperti wine terbaik yang berasal dari perkebunan kecil, bukan industri massal yang sudah banyak rekayasa," tutupnya dalam pertanyaan tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Eje Kim, seorang profesor asal Korea Selatan yang mencintai durian Indonesia yang cinta pada Indonesia, dalam acara launching bukunya Happy Yummy Journey, di Gramedia Central Park, Jakarta, Sabtu (10/2/2018).KOMPAS.COM/Muhammad Irzal Adiakurnia Eje Kim, seorang profesor asal Korea Selatan yang mencintai durian Indonesia yang cinta pada Indonesia, dalam acara launching bukunya Happy Yummy Journey, di Gramedia Central Park, Jakarta, Sabtu (10/2/2018).
Namun, di tengah keberagaman tersebut, manakah durian Indonesia yang menurutnya paling nikmat?

"Durian dan orangutan itu saling menyatu. Mencari durian terbaik, maka lihatlah orangutan saat memilihnya," tutur Eje Kim kepada KompasTravel, saat peluncuran buku "Happy Yummy Journey", di Gramedia Central Park, Jakarta, Sabtu (10/2/2018).

Baca juga : Mau Mencicip 20 Jenis Durian Berbeda Asli Indonesia?

Menurutnya durian yang berada di tengah hutan, di mana orangutan masih hidup alami dan memakan durian tersebut, itulah yang terbaik. Orangutan bisa memilih mana durian yang belum tercemar, yang matangnya pas, dengan kadar nutrisi yang masih baik.

"Pemilih durian yang terbaik ialah orangutan, ia bisa melihat durian mana yang masih sehat, alami, nutrisinya baik, di tengah iklim yang baik, dan pasti rasanya nikmat, yummy!" tuturnya.

Ia sendiri pernah menemukan durian terenak itu di Hutan Tangkahan, Kalimantan Tegah. Saat itu ia bersama anak laki-lakinya yang juga maniak durian, berburu langsung ke tengah hutan, bersama warga sekitar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jepang Hentikan Semua Reservasi Penerbangan, Antisipasi Varian Covid-19 Omicron

Jepang Hentikan Semua Reservasi Penerbangan, Antisipasi Varian Covid-19 Omicron

Travel Update
Etika Naik Garuda Indonesia, Jinjing Tas Ransel!

Etika Naik Garuda Indonesia, Jinjing Tas Ransel!

Travel Tips
Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Travel Update
NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

Travel Update
Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Travel Update
Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Travel Update
Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Travel Tips
Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Travel Update
Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Travel Update
Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.