Kompas.com - 18/02/2018, 13:07 WIB
Sashimi moriawase di restoran Keyaki, Saripan Pacific Hotel Jakarta. Kompas.com/Ni Luh Made Pertiwi F.Sashimi moriawase di restoran Keyaki, Saripan Pacific Hotel Jakarta.

KOMPAS.com - Jika Anda penggemar makanan Jepang, mungkin sudah terbiasa dengan istilah sushi dan sashimi. Namun, tak sedikit orang Indonesia yang bisa membedakan antara sushi dan sashimi. Kerap kali sashimi disebut juga sebagai sushi.

Baik sushi maupun sashimi, keduanya menggunakan bahan mentah, terutama ikan. Jadi apa bedanya? Chef Masami Okamoto, seorang koki berkewarganegaraan Jepang yang telah bekerja di Indonesia selama 17 tahun, menjelaskannya secara sederhana untuk Anda.

"Sushi itu potongan ikan pakai nasi sushi. Kalau sashimi potongan ikan saja," kata Masami, kepada KompasTravel, Senin (12/2/2018).

Chef Masami saat ini menjabat sebagai Executive Chef Keyaki Restaurant, salah satu restoran Jepang tertua di Jakarta yang berlokasi di Hotel Sari Pan Pacific. Ia sendiri telah berkarir menjadi chef masakan Jepang selama 29 tahun.

Baca juga : Cara Anda Makan Sushi Ternyata Aneh bagi Orang Jepang

Selain kesegaran ikan atau bahan yang digunakan, menurut Masami, jiwa dari sushi terletak pada nasinya. Hal ini yang membedakan enak atau tidaknya sushi suatu restoran.

Nasi sushi dibuat dari beras khas Jepang yang setelah jadi nasi teksurnya cenderung pulen. Setelah beras ditanak menjadi nasi, nasi kemudian dicampur dengan cuka beras khas Jepang, garam, dan gula. Inilah nasi sushi.

"Kalau di Jepang, nasi sushi menggunakan dua sampai tiga jenis beras. Cukanya juga bisa saja dicampur dari dua merek berbeda," tutur Masami.

Sashimi di restoran Taigi, SCBD, Sudirman, Jakarta.Kompas.com/Silvita Agmasari Sashimi di restoran Taigi, SCBD, Sudirman, Jakarta.
Sebuah kedai sushi di Jepang, biasanya harus bereksperimen menemukan perpaduan yang tepat antara beberapa merek atau jenis kualitas beras sushi dan beberapa merek cuka. Mereka akan mencoba satu per satu perpaduan ini hingga menemukan "jiwa" yang pas untuk menjadi ciri khas nasi sushi kedai tersebut.  

Baca juga : Mulai Rp 11.000, Inikah Sushi Termurah di Kawasan Senopati?

Sushi sendiri memiliki berbagai jenis. Biasanya tergantung teknik meletakan bahan dan jenis bahan yang digunakan. Namun, ikan mentah paling umum digunakan dan merupakan elemen tradisional dari sushi.

Orang kerap mengenal sushi sebagai nasi dan isian yang digulung dengan nori atau lembaran rumput laut. Sushi jenis ini biasa disebut maki.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X