Kompas.com - 20/02/2018, 22:00 WIB
Pantai di Gili Iyang, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur. Gili Iyang dikenal sebagai Pulau Awet Muda dengan kadar oksigen tertinggi kedua di dunia setelah Jordania yakni 21,5 persen. ARSIP KEMENPARPantai di Gili Iyang, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur. Gili Iyang dikenal sebagai Pulau Awet Muda dengan kadar oksigen tertinggi kedua di dunia setelah Jordania yakni 21,5 persen.

JAKARTA, KOMPAS.com - Forum Silaturahmi Keraton Nusantara (FSKN) kembali menyelenggarakan Festival Keraton dan Masyarakat Adat ASEAN (FKMA) kelima. Tahun 2018 ini rangkaian festival tersebut akan digelar pada 27-31 Oktober 2018 di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur.

Penyelenggaraan FKMA kelima ini akan didahului dengan kegiatan road show di lima Keraton; yaitu Solo, Medan, Mempawah, Ternate, dan Denpasar. Lalu ditutup dengan acara puncak yang digelar di Sumenep, Pulau Madura.

"Sumenep menjadi tuan rumah acara puncak karena jadi satu-satunya keraton yang masih terjaga dan terawat di Jawa Timur, sampai sekarang," ujar Pangeran Raja Arief Adipati Natadiningrat, Sultan Sepuh Cirebon yang juga sebagai Ketua FSKN, pada sambutannya di peluncuran festival tersebut di Kementerian Pariwisata, Jakarta, Selasa (20/2/2018).

Arif mengatakan dalam puncak acara tersebut akan dimeriahkan dengan berbagai acara, mulai musyawarah keraton nusantara, kirab budaya keraton, pentas seni, pameran pusaka, dan pameran kebudayaan keraton.

Launching Festival Keraton Nusantara ke 5, yang diadakan di Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Jakarta, Selasa (20/2/2018).KOMPAS.COM/Muhammad Irzal Adiakurnia Launching Festival Keraton Nusantara ke 5, yang diadakan di Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Jakarta, Selasa (20/2/2018).

Bupati Sumenep A. Busyro Karim, sebagai tuan rumah acara puncak FKMA-V/2018, mengatakan bahwa penyelenggaraan FKMA-V tahun 2018 akan berbeda dengan penyelenggaraan tahun sebelumnya, dimana unsur pariwisata akan lebih menonjol dalam upaya mempromosikan Pesona Indonesia dan Wonderful Indonesia.

"Para tamu dan delegasi juga dipersilahkan untuk coba mengnap di Pulau Gili Yang. Pulau dengan kadar oksigen terbaik ke dua di dunia," tutur Busyro Karim, yang juga merupakan dewan pakar sekaligus dewan pembina FKMA.

Indonesia sendiri pemilik keraton terbanyak hingga saat ini di ASEAN maupun di dunia. Oleh karena itu Arief Adipati Natadiningrat berharap keraton sudah saatnya kembali diangkat menjadi satu potensi besar memajukan pariwisata Indonesia, sehingga bisa membantu perekonomian rakyat.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Keraton Indonesia jadi yang terbanyak saat ini di dunia. Harusnya bisa jadi sumber ilmu, sumber dan pusat budaya, sumber ekonomi, juga destinasi wisata budaya yang datang ke keraton," terang Arief Adipati Natadiningrat kepada KompasTravel seusai acara.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X