Kompas.com - 25/02/2018, 16:15 WIB
Ayam masak saus pedas yang dimasak di atas penggorengan besar. Setelah habis, biasanya Dak Galbi dioseng dengan nasi sehingga menjadi nasi goreng pedas. Ayam masak saus pedas yang dimasak di atas penggorengan besar. Setelah habis, biasanya Dak Galbi dioseng dengan nasi sehingga menjadi nasi goreng pedas.

JAKARTA, KOMPAS.com - Loyang kuali berbentuk datar dengan diamater cukup lebar diletakkan di tengah meja makan. Di sekeliling meja, beberapa orang mengaduk nasi, saus gochujangtteokbokki, ubi, kol dan sedikit ayam di kuali. Semuanya berkumpul dalam suasana hangat meski di luar salju turun membuat suhu menjadi minus.

Dak Galbi adalah salah satu hidangan Korea Selatan yang populer. Hidangan ini paling mudah ditemui di daerah Chuncheon, Provinsi Gangwon. Saat ini menjadi penyelenggara Olimpiade Musim Dingin PyeongChang 2018.

Rasa Dak Galbi sendiri didominasi oleh rasa pedas dari saus fermentasi cabai ala Korea, Gochujang. Ada ayam sebagai sumber protein dan memberi rasa gurih, sedangkan kol, tteokbokki (kue beras), dan nasi menjadi penyeimbang rasa hidangan dan memberi rasa manis.

Memang paling sedap menyantap Dak Galbi saat musim dingin. Lantaran hidangan ini dimasak di tempat bersama kawan dan keluarga.

Kemeriahan perayaan Natal di Seoul pada 25 Desember 2010, yang memanfaatkan kawasan aliran Cheonggyecheon.Park Ji-hwan / AFP Kemeriahan perayaan Natal di Seoul pada 25 Desember 2010, yang memanfaatkan kawasan aliran Cheonggyecheon.
Sensasi diaduk dan disantap bersama ini yang membuat Dak Galbi menjadi berbeda. Ini pula yang membuat Dak Galbi menjadi sumber kegembiraan pasca perang.

Pada 25 Juni 1950, Korea dilanda perang yang disebut Pertempuran di Chuncheon. Usai perang, dalam kondisi ekonomi morat marit, peternakan ayam menjadi mata pencarian penduduk miskin yang hampir mengemis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ada penderitaan dan kesakitan, bahkan setelah perang usai," kata generasi kedua pemilik restoran Dak Galbi di Chuncheon, Choi Jeong Yern.

Pada era tersebut Choi mengatakan Dak Galbi adalah penemuan paling membahagiakan. Selain menggunakan bahan yang murah, rasanya lezat, dan membuat orang-orang jadi berkumpul bersama.

Pencipta Dak Galbi sendiri menurut pemandu tur budaya Chuncheon, Park Sung Soo adalah pasangan yang memiliki restoran berbahan babi.

Gochujang, sambal khas KoreaThinkstockphotos Gochujang, sambal khas Korea
"Suatu hari mereka kehabisan daging babi dan memutuskan untuk menggunakan ayam. Harganya lebih murah dan ada banyak. Mereka memasak ayam tersebut sama seperti memasak babi, kemudian makanan itu jadi terkenal," kata Park.

Halaman:


Sumber CNN Travel
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Travel Tips
Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Travel Promo
Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film 'House of Gucci' di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film "House of Gucci" di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.