Kompas.com - 06/03/2018, 06:32 WIB
Selamat datang di Pantai Glagah, Kulon Progo, DI Yogyakarta. Banyak spot foto menarik di sini. KOMPAS.com/DANI JSelamat datang di Pantai Glagah, Kulon Progo, DI Yogyakarta. Banyak spot foto menarik di sini.

KULON PROGO, KOMPAS.comPantai Glagah salah satu destinasi wisata laut andalan Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta. Glagah memiliki bibir pantai yang panjang dengan pasirnya yang hitam berkilat.

Hamparan pasirnya lebar sehingga bisa memuat pengunjung dengan jumlah yang tidak terhitung.

Selain keindahan pantai dan cakrawala, obyek wisata ini memiliki magnet kuat pada ombak laut yang bergulung. Ombaknya besar, suaranya bergemuruh. Menyaksikan kehebatan ombak, membangkitkan kagum pada kekuatan alam. Tidak heran Glagah tidak pernah sepi pengunjung.

Baca juga : Pantai Cantik Ini Diprotes Netizen karena Dicat Warna-warni

Pemecah ombak Glagah merupakan salah satu lokasi untuk merasakan sensasi kekuatan ombak itu.

Dua cara menikmati Pantai Glagah di Kulon Progo, yakni dari jalur pemecah ombak atau bermain di pasir pantai yang hitam berkilat.KOMPAS.com/DANI J Dua cara menikmati Pantai Glagah di Kulon Progo, yakni dari jalur pemecah ombak atau bermain di pasir pantai yang hitam berkilat.
Dua bagian pemecah ombak dibangun menjorok hingga ratusan meter ke laut. Tiap bagian terdapat banyak sekali beton bentuk kaki empat, batu-batu gunung ukuran raksasa, maupun beton bentuk kubus yang bertumpuk-tumpuk.

Terdapat jalan beton ratusan meter mengikuti pemecah ombak itu sebagai jalur pengunjung lalu lalang. Di situ, pengunjung memanfaatkan setiap sudut beton-beton pemecah ombak sebagai bilik foto dengan layar gulung ombak maupun garis pantai.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga : Jangan Merokok di 24 Pantai Ini di Thailand, Melanggar Bisa Dipenjara!

Ribuan orang menghabiskan hari libur, Minggu (4/3/2018) di Glagah. Mereka datang dari berbagai daerah baik dengan bus, mobil, atau berkendara roda dua.

“Ombaknya besar dan bagus. Saya ke sini yang kedua kali,” kata Wahyuningsih, pelajar asal Wates, ibu kota Kabupaten Kulon Progo.

Tanda seadanya sebagai adanya peringatan area berbahaya dan anjuran tidak melintas, sudah lama terpasang. Pengunjung Pantai Glagah di Kulon Progo tetap saja menerobos untuk menyaksikan ombak besar pantai selatan.KOMPAS.com/DANI J Tanda seadanya sebagai adanya peringatan area berbahaya dan anjuran tidak melintas, sudah lama terpasang. Pengunjung Pantai Glagah di Kulon Progo tetap saja menerobos untuk menyaksikan ombak besar pantai selatan.
Wahyu bersama beberapa temannya asal Wates berjalan dan selfie di tiap sudut beton. “Paling bagus dari sana,” kata Wahyu menunjuk ujung jalan beton di situ.

Sebenarnya terdapat pembatas kuning semacam garis pembatas polisi (police line) belasan meter sebelum mencapai ujung jalan beton. Tanda ini merupakan peringatan pada area berbahaya. Kenyataannya, masih banyak pungunjung nekat melintas garis batas lantas berdiri di ujung jalan.

Baca juga : Lima Pantai Cantik di Karangasem Bali

Lokasi beton paling ujung itu memang langsung berhadapan dengan pantai. Di sana pengunjung bisa menyaksikan dan merasakan sensasi gulungan raksasa ombak laut selatan, dari jarak sangat dekat. Tinggi tiap gulungan itu bisa melebihi badan kendaraan bus besar.

Mengabadikan foto di tepi jurang di ujung jalan beton pemecah ombak di Pantai Glagah, Kulon Progo, demi memperoleh latar ombak besar, memang menantang. Tapi pengunjung mesti hati-hati karena di situ area berbahaya. Tepian ujung jalan itu tanpa pengaman. KOMPAS.com/DANI J Mengabadikan foto di tepi jurang di ujung jalan beton pemecah ombak di Pantai Glagah, Kulon Progo, demi memperoleh latar ombak besar, memang menantang. Tapi pengunjung mesti hati-hati karena di situ area berbahaya. Tepian ujung jalan itu tanpa pengaman.
Seperti jurang yang dalam, pengunjung juga bisa melihat beton-beton yang berada di bawah ujung jalan beton. Tampak di sana semua beton kaki empat diselimuti lumut hijau.

Ujung jalan itu tanpa pengaman, tanpa pagar, tanpa pegangan. Oleh karena itu, sekali terpeleset, akibatnya bisa sangat berbahaya. Selain bisa sebabkan cedera parah, korban akan menghadapi ancaman hantaman ombak besar.

Hampir seluruh pengunjung datang sore itu tergoda untuk mendekat. Mereka mengabaikan perasaan bahaya dan sebuah tanda pembatas.

Mereka memilih menerobos police line itu. Mendekati ujung jalan beton. Melongok ke bawah. Menunggu gulungan ombak terbesar dan membiarkannya pecah usai menghantam beton. Lantas selfie sampai puas.

Oleh-oleh khas Pantai Glagah di Kulon Progo yang serba ikan dan udang bisa diperoleh sepanjang jalan masuk, Minggu (4/3/2018). Selain itu, suvenir juga banyak dijual di sana. KOMPAS.com/DANI J Oleh-oleh khas Pantai Glagah di Kulon Progo yang serba ikan dan udang bisa diperoleh sepanjang jalan masuk, Minggu (4/3/2018). Selain itu, suvenir juga banyak dijual di sana.
Begitu terus ulah pengunjung silih berganti. Tua, muda, bahkan anak-anak pun memberanikan diri. “Soalnya kalau tidak lihat dan dapat (foto) ombaknya yang gedhe (besar), rasane ra marem (bahasa Jawa: rasanya tidak puas),” kata Surya, warga Wates.

Pantai Glagah pantai yang dikelola pemerintah daerah Kulon Progo. Pantai yang berada di Desa Glagah, Kecamatan Temon ini hanya sekitar 20 menit dari pusat kota Wates, atau sekitar 1,5 jam berkendara dari Yogyakarta dengan mobil dan motor.

Glagah merupakan kombinasi wisata bahari yang lumayan lengkap. Selain punya panorama laut, destinasi ini juga dilengkapi laguna tempat wisatawan bisa main perahu.

Berkembang sekian lama, Glagah dipenuhi pedagang oleh-oleh yang berbahan laut, seperti undur-undur laut, kerang, udang, hingga berbagai jenis ikan laut. Semua serba digoreng.

Oleh-oleh khas Pantai Glagah di Kulon Progo, Minggu (4/3/2018) yang serba ikan dan udang bisa diperoleh sepanjang jalan masuk. Selain itu, suvenir juga banyak dijual di sana. KOMPAS.com/DANI J Oleh-oleh khas Pantai Glagah di Kulon Progo, Minggu (4/3/2018) yang serba ikan dan udang bisa diperoleh sepanjang jalan masuk. Selain itu, suvenir juga banyak dijual di sana.
Fasilitas lain berupa warung makan, kamar mandi cukup bersih, juga area bermain anak-anak.

Tempat wisata ini nyaris tidak pernah sepi. Ombak yang mendebarkan, ataulah pantainya yang berpasir hitam, semuanya memikat. Tidak kalah pula panorama cakrawala lembayung senja seiring matahari terbenam. Semua itu asyik menjadi spot foto yang indah.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Jalan Jalan
Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Jalan Jalan
Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Jalan Jalan
PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

Travel Update
Hotel di Meksiko Wajibkan Turis dan Karyawannya Bawa Kartu Vaksin

Hotel di Meksiko Wajibkan Turis dan Karyawannya Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Disneyland Kembali Wajibkan Turis Pakai Masker walau Sudah Divaksin

Disneyland Kembali Wajibkan Turis Pakai Masker walau Sudah Divaksin

Travel Update
Belum Dapat Bantuan Selama Tutup, Pelaku Wisata Gunungkidul Berharap Ada Solusi

Belum Dapat Bantuan Selama Tutup, Pelaku Wisata Gunungkidul Berharap Ada Solusi

Travel Update
10 Mie Instan Paling Banyak Dibeli Orang Jepang, Bisa Jadi Pilihan Oleh-oleh

10 Mie Instan Paling Banyak Dibeli Orang Jepang, Bisa Jadi Pilihan Oleh-oleh

Jalan Jalan
Dieng Kembali Beku, tetapi Masih Tutup untuk Wisatawan

Dieng Kembali Beku, tetapi Masih Tutup untuk Wisatawan

Travel Update
Jangan Bingung Saat Pesan Kamar, Ini Penjelasan Jenis Kamar Hotel

Jangan Bingung Saat Pesan Kamar, Ini Penjelasan Jenis Kamar Hotel

Travel Tips
Ada Layanan Tes PCR di Bandara Adi Soemarmo, Harganya Rp 900.000

Ada Layanan Tes PCR di Bandara Adi Soemarmo, Harganya Rp 900.000

Travel Update
Sejarah Berdirinya Majapahit, Salah Satu Kerajaan Terbesar di Indonesia

Sejarah Berdirinya Majapahit, Salah Satu Kerajaan Terbesar di Indonesia

Jalan Jalan
Desa Tete Batu Jadi Perwakilan NTB di Lomba Best Tourism Village UNWTO 2021

Desa Tete Batu Jadi Perwakilan NTB di Lomba Best Tourism Village UNWTO 2021

Travel Update
Peringati HUT Ke-76 RI, Hotel di Malang Ini Bagi Promo Menginap Gratis Periode Agustus 2021

Peringati HUT Ke-76 RI, Hotel di Malang Ini Bagi Promo Menginap Gratis Periode Agustus 2021

Travel Promo
Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X