Kisah Penjual Pisang Sale, Dari Modal Nekat hingga Omset Rp 5 Juta - Kompas.com

Kisah Penjual Pisang Sale, Dari Modal Nekat hingga Omset Rp 5 Juta

Kompas.com - 11/03/2018, 18:00 WIB
Pisang Sale basah dan goreng dalam kemasan yang dijual di Toko Tradisi Aceh, Kawasan Pasar Peunayong Banda Aceh, Sabtu (10/03/17)RAJAUMAR/KOMPAS.COM Pisang Sale basah dan goreng dalam kemasan yang dijual di Toko Tradisi Aceh, Kawasan Pasar Peunayong Banda Aceh, Sabtu (10/03/17)


BANDA ACEH, KOMPAS.com - Berawal dari gemar makan pisang sale makanan tradisional khas Aceh, Ayu (31) warga kota Banda Aceh kini telah memiliki usaha pabrik pengolahan pisang sale dan toko penjualan makanan ole-ole Tradisi Aceh. Setiap hari Ayu mendapat omset penjualan pisang sale rata-rata Rp 3 hingga Rp5 juta.

“Alhamdulillah sekarang usaha pisang sale olahan kami di Banda Aceh sudah maju, hasil penjulannya setiap hari rata-rata Rp 3 hingga Rp 5 juta,” kata Ayu (31) pemilik usaha pisang sale Tradisi Aceh, kepada KompasTravel, Sabtu (10/03/18).

Ayu (31) mengaku awalnya memiliki ide untuk membuat pabrik pengolahan pisang sale karena suka membeli dan makan kuliner tradisional khas Aceh berbahan baku pisang awak yang hanya dijual di jalan lintas Bada Aceh – Medan pasar Lhok Nibong, Kabupaten Timur.

“Karena pisang sale enak dan sehat makanya saya suka makan pisang sale, dulu setiap saya lewat ke Lhok Nibong, selalu beli, namun lama-lama saya terpikir untuk berusaha makanan tardisional khas Aceh yang manis dan legit itu,” katanya.

Sebelumnya Ayu (31) yang berkarir sebagai Sales Promotion Girl (SPG) di beberapa perusahaan ternama. Kemudian, ia memutuskan untuk merintis usaha pisang sale dengan modal sangat terbatas sejak Maret 2017.

“Awal merintis usaha pisang sale ini kami tidak ada modal, modal nekat saja, awalnya setelah saya buat sendiri pisang sale saya pasarkan sendiri di terminal bus di Batoh Banda Aceh, kami sewa bangunan di terminal Rp 7 ribu satu hari,” katanya.

Ayu (31), pemilik usaha  pisang sale Tradisi Aceh yang dirintis bersama suaminya Husni sejak tahun 2012, usaha makanan khas tradisonal Aceh miliknya kini mulai maju pesat setidaknya memilik 5 karyawan di pabrik pengolahan dan delapan orang di toko penjualan yang berada di kawasan Peunayong, Kota Banda Aceh. Sabtu (10/03/18).RAJAUMAR/KOMPAS.COM Ayu (31), pemilik usaha pisang sale Tradisi Aceh yang dirintis bersama suaminya Husni sejak tahun 2012, usaha makanan khas tradisonal Aceh miliknya kini mulai maju pesat setidaknya memilik 5 karyawan di pabrik pengolahan dan delapan orang di toko penjualan yang berada di kawasan Peunayong, Kota Banda Aceh. Sabtu (10/03/18).

Setelah beberapa bulan usahanya berjalan, Ayu bersama suaminya Husni memutuskan untuk menyewa toko penjualan di kawasan Peunayong Banda Aceh dengan modal bantuan dari keluarga. Ia pindah karena bangunan yang sebelumnya disewa utuk usaha penjulan pisang sale yang berada di komplek terminal bus di Batoh Banda Aceh sudah digunakan oleh dinas perhubungan.

“Beberapa bulan saya sempat jual sendiri pisang sale naik langsung ke dalam bus sebelum berangkat, kemudian karena tempat yang kami sewa sudah digunakan sehingga kami harus mencari sewa toko lain yang sampai saat ini alhamdulillah sudah majulah,”jelasnya.

Dari usaha pengolahan dan penjualan pisang sale tradisional Aceh itu kini Ayu telah memiliki 14 orang tenaga kerja. Delapan orang diantaranya merupakan tenaga kerja di pabrik pengolahan yang berada di Alue Naga, Kecamatan Syiah Kula dan enam orang melayani pembeli di toko penjualan yang berada di Peunayong, Kota Banda Aceh.

“Alhamdulillah sekarang sekarang kami sudah memiliki pabrik sendiri dan toko penjulan, dengan menampung 14 orang tenaga kerja,” jelasnya.


Komentar

Terkini Lainnya

Sebelum Kue Artis, 8 Kue Ini Sudah Jadi Bintang di Kotanya

Sebelum Kue Artis, 8 Kue Ini Sudah Jadi Bintang di Kotanya

Food Story
4 Jenis Cokelat Indonesia yang Harus Anda Coba

4 Jenis Cokelat Indonesia yang Harus Anda Coba

Food Story
Liburan ke Thailand, Ini Etika Saat Berkunjung ke Kuil

Liburan ke Thailand, Ini Etika Saat Berkunjung ke Kuil

Travel Tips
Pasar Besar Malang dan Kuliner Legendaris di Dalamnya

Pasar Besar Malang dan Kuliner Legendaris di Dalamnya

Food Story
Serunya Panen Sayur hingga Bunga Matahari di Dekat Jakarta

Serunya Panen Sayur hingga Bunga Matahari di Dekat Jakarta

Travel Story
Menghadirkan Kuliner Indonesia di Benua Biru

Menghadirkan Kuliner Indonesia di Benua Biru

Food Story
4 Tips Rahasia Memilih Kepiting Segar

4 Tips Rahasia Memilih Kepiting Segar

Food Story
6 Olahan Nasi Gurih di Indonesia yang Wajib Diketahui

6 Olahan Nasi Gurih di Indonesia yang Wajib Diketahui

Food Story
12 Hotel Ini Bisa Jadi Pilihan Liburan di Bali

12 Hotel Ini Bisa Jadi Pilihan Liburan di Bali

Hotel Story
Kuliner Nasional Indonesia Terus Disiapkan untuk Tarik Wisman

Kuliner Nasional Indonesia Terus Disiapkan untuk Tarik Wisman

News
Promo Pesan Hotel Gratis Vocer Tiket Pesawat, Mau?

Promo Pesan Hotel Gratis Vocer Tiket Pesawat, Mau?

News
Tips Mengolah Tempe jadi Ragam Hidangan Unik

Tips Mengolah Tempe jadi Ragam Hidangan Unik

Food Story
Mulai Ayam Isi Tempe Sampai Bolu Tempe Hadir di Kaum Jakarta

Mulai Ayam Isi Tempe Sampai Bolu Tempe Hadir di Kaum Jakarta

Food Story
Mengulik Inovasi Bahan Pangan Lokal di Indonesia

Mengulik Inovasi Bahan Pangan Lokal di Indonesia

Food Story
6 Agenda Wisata di Bulan Oktober 2018

6 Agenda Wisata di Bulan Oktober 2018

Travel Story
Close Ads X