Upaya Masjid Kowloon Membangun Harmoni di Tengah Keberagaman Hongkong

Kompas.com - 21/03/2018, 14:27 WIB
Masjid Kowloon di daerah Tsim Sha Tsui merupakan masjid terbesar di Hongkong. KOMPAS.com/Lulu Cinantya MahendraMasjid Kowloon di daerah Tsim Sha Tsui merupakan masjid terbesar di Hongkong.

HONGKONG, KOMPAS.com - Sore itu Masjid Kowloon terlihat ramai oleh para jemaah yang menunaikan sholat dzuhur. Masjid terbesar di Hongkong itu menjadi magnet bagi komunitas muslim di sana, yang kebanyakan berasal dari Asia Selatan.

Masjid Kowloon terletak di jantung Kota Hongkong, tepatnya di Tsim Sha Tsui dan Kowloon. Letaknya di Nathan Road, persis di samping Kowloon Park. Letaknya yang berdekatan dengan stasiun kereta bawah tanah Tsim Sha Tsui semakin membuatnya mudah dijangkau. Pusat perbelanjaan dan restoran pun berada di sekelilingnya.

Baca juga : Belajar Toleransi Agama dari Muslim di Hongkong

Beberapa turis mancanegara terlihat memasuki masjid untuk berfoto. Banyak pula WNI yang menjadi TKI di sana yang menggelar pengajian atau sekadar bersantai. Sayup-sayup terdengar suara orang berbahasa Indonesia.

Namun ada pemandangan yang lebih menarik perhatian saya saat masuk ke dalam. Seusai menunaikan sholat ashar di sana, sekumpulan orang terlihat memasuki tempat sholat dipandu oleh laki-laki Tionghoa yang mengenakan gamis lengkap dengan kopiah putih.

Saya pun mencoba menerka bahwa mereka sepertinya sedang melakukan tur mengelilingi masjid. Maklum, Masjid Kowloon memang biasa dikunjungi oleh wisatawan.

Tak lama waktu sholat ashar pun tiba. Laki-laki yang memandu rombongan tadi lantas meminta izin untuk mengumandangkan azan serta mengimami sholat. Barulah saya tahu kalau ia ternyata Imam Masjid Kowloon.

Masjid Kowloon di daerah Tsim Sha Tsui merupakan masjid terbesar di Hongkong.KOMPAS.com/Lulu Cinantya Mahendra Masjid Kowloon di daerah Tsim Sha Tsui merupakan masjid terbesar di Hongkong.

Saat Imam Masjid tengah memimpin shalat, saya pun mencoba bercakap-cakap dengan rombongan yang dipandu tadi. Ternyata mereka para pelajar Hongkong yang tengah mempelajari Islam dan kebudayaannya.

Para pelajar itu menganut agama Kristen, namun mereka hendak mengenal ajaran dan kebudayaan Islam yang kini hadir di tengah masyarakat Hongkong.

Salah satu pelajar yang berbincang dengan saya, Suly Wong, mengungkapkan, ia dan teman-temannya ingin lebih mengetahui bagaimana cara hidup muslim beserta kebudayaannya.

"Kami jadi lebih mengetahui cara hidup mereka (muslim di Hongkong), juga arsitektur masjid ini. Saya pikir umat Islam terlihat sangat tenang," ujarnya saat berbincang di Masjid Kowloon, Hongkong, Minggu (11/3/2018).

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X