Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Para Diplomat Diajak Mengenal Potensi Pariwisata di Medan dan Parapat

Kompas.com - 26/03/2018, 10:05 WIB
I Made Asdhiana

Editor

KOMPAS.com - Salah satu tugas seorang diplomat adalah untuk mempromosikan Indonesia di luar negeri. Untuk itu, Kementerian Luar Negeri memberikan pembekalan bagi para diplomatnya yang akan ditempatkan ke luar negeri berupa pengetahuan mengenai potensi Trade, Tourism and Investment (TTI) yang nantinya dapat dipromosikan di luar negeri guna mempertajam diplomasi ekonomi Indonesia.

Gubernur Sumatera Utara, Tengku Erry Nuradi memberikan pemaparan di hadapan para diplomat muda Kemenlu RI, Rabu (21/3/2018). 
ARYA DARU PANGAYUNAN Gubernur Sumatera Utara, Tengku Erry Nuradi memberikan pemaparan di hadapan para diplomat muda Kemenlu RI, Rabu (21/3/2018).
Pada tanggal 21-24 Maret 2018, sejumlah 76 orang diplomat yang akan diberangkatkan ke Perwakilan RI di luar negeri pada periode bulan Juli 2018 diberikan pembekalan untuk mengenal potensi TTI di Medan dan Parapat, Sumatera Utara.

Pagi-pagi buta pada Rabu (21/3/2018), para diplomat peserta pembekalan harus mengejar pesawat Garuda Indonesia, GA180 yang take-off pukul 05.35 dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta menuju Bandara Kualanamu.

Sesampainya di Kualanamu, para peserta bergegas menuju Kantor Gubernur Sumatera Utara untuk mendengarkan paparan dari Gubernur Sumatera Utara, Tengku Erry Nuradi.

Gubernur Sumut menjelaskan mengenai potensi Provinsi Sumatera Utara secara umum. Beberapa contoh yang diangkat antara lain pengembangan kawasan Danau Toba untuk dijadikan sebagai "Monako-nya Indonesia".

Baca juga : Wisatawan ke Danau Toba melalui Bandara Silangit Naik Empat Kali Lipat

Di bidang industri, terdapat Kawasan Ekonomi Khusus Sei Mangke yang berada di Kabupaten Simalungun untuk industri Kelapa Sawit dan turunannya. Selain itu, dijelaskan bahwa Sumatera Utara memiliki pembangkit listrik tenaga panas bumi (geothermal) terbesar di dunia di Tapanuli.

Direktur Utama PT KIM, Bapak Trisilo Ari Setyawan memberikn pemaparan kepada para diplomat Kemenlu RI di Medan, Rabu (21/3/2018).ARYA DARU PANGAYUNAN Direktur Utama PT KIM, Bapak Trisilo Ari Setyawan memberikn pemaparan kepada para diplomat Kemenlu RI di Medan, Rabu (21/3/2018).
Gubernur Sumut mengharapkan para peserta pembekalan nantinya dapat menggunakan informasi tersebut untuk mempromosikan Provinsi Sumatera Utara guna mendatangkan lebih banyak wisatawan asing, investor, dan pelaku bisnis dari mancanegara ke Sumatera Utara.

Baca juga : Parapat Itu di Simalungun, Bukan di Samosir

Usai jamuan makan siang oleh Gubernur Sumut, para peserta bergerak menuju Kawasan Industri Medan (KIM) yang terletak di Mabar.

Perkebunan kelapa sawit Adolina milik PT Perkebunan Nusantara IV di Sumatera Utara, Kamis (22/3/2018).ARYA DARU PANGAYUNAN Perkebunan kelapa sawit Adolina milik PT Perkebunan Nusantara IV di Sumatera Utara, Kamis (22/3/2018).
Para peserta disambut oleh Direktur Utama PT KIM, Bapak Trisilo Ari Setyawan dan dijelaskan mengenai PT KIM yang merupakan BUMN yang bergerak di bidang usaha jasa pengelolaan kawasan industri.

Baca juga : Harungguan, Rajanya Ulos Tanah Batak

PT KIM menyediakan berbagai fasilitas bisnis yang dibutuhkan oleh dunia usaha dan investor agar mudah menjalankan usahanya. Dijelaskan bahwa KIM saat ini memiliki listrik yang overcapacity, sumber air yang melimpah, dan penanganan limbah yang baik.

Kunjungan para diplomat Kemenlu RI ke perkebunan dan pabrik kelapa sawit Adolina milik PT Perkebunan Nusantara IV di Sumatera Utara, Kamis (22/3/2018).ARYA DARU PANGAYUNAN Kunjungan para diplomat Kemenlu RI ke perkebunan dan pabrik kelapa sawit Adolina milik PT Perkebunan Nusantara IV di Sumatera Utara, Kamis (22/3/2018).
Dengan potensi tersebut, KIM dapat dijadikan sebagai pintu masuk awal para investor asing yang berkeinginan mengembangkan usahanya di Indonesia. Seusai pemaparan dan diskusi dengan Direktur Utama PT KIM, para peserta diajak untuk berkeliling KIM, termasuk ke pusat pengelolaan limbah.

Sore harinya, para peserta diberikan waktu bebas untuk meng-explore Medan. Banyak yang tertarik melakukan wisata kuliner. Beberapa tempat yang sedang hits yang dikunjungi beberapa peserta antara lain di Merdeka Walk, Durian Ucok, Mie Aceh Titi Bobrok, Seafood Wajir, Sop Sum Sum Langsa, Restoran Tip Top, dan masih banyak tempat lainnya.

Ucok Durian, salah satu tempat kuliner yang diburu wisatawan di Kota Medan, Sumatera Utara, Rabu (21/3/2018).ARYA DARU PANGAYUNAN Ucok Durian, salah satu tempat kuliner yang diburu wisatawan di Kota Medan, Sumatera Utara, Rabu (21/3/2018).
Pada Kamis (22/3/2018),  para peserta berkunjung ke perkebunan dan pabrik kelapa sawit Adolina milik PT Perkebunan Nusantara IV. Para peserta dijelaskan mengenai proses penanaman, pemeliharaan, panen, pengolahan, hingga produk-produk yang dihasilkan oleh tanaman kelapa sawit.

Sore harinya, para peserta dibawa mengunjungi sentra kerajinan Ulos Sianipar di Jalan AR Hakim, Gang Pendidikan, Medan. Di sentra tersebut, terdapat sebuah rumah adat besar yang disebut Rumah Bolon yang menyajikan kopi bagi para pengunjung.

Para diplomat Kemenlu RI mengunjungi sentra kerajinan Ulos Sianipar di Jalan AR Hakim, Gang Pendidikan, Medan, Sumatera Utara, Kamis (22/3/2018).ARYA DARU PANGAYUNAN Para diplomat Kemenlu RI mengunjungi sentra kerajinan Ulos Sianipar di Jalan AR Hakim, Gang Pendidikan, Medan, Sumatera Utara, Kamis (22/3/2018).
Sebelum masuk ke galeri, pengunjung harus melepas alas kaki. Begitu masuk ke dalam, pengunjung disajikan aneka jenis ulos, songket, dan aneka kerajinan khas Batak dengan harga yang bervariasi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Jalan Jalan
Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Travel Update
Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Travel Update
Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Travel Update
Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Travel Update
Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Travel Update
Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com