Kisah Lawang Sewu, Berjuang Demi Hilangkan Nuansa Mistis

Kompas.com - 29/03/2018, 18:31 WIB
Wisatawan sedang berfoto berlatarkan di bangunan arsitektur Eropa, di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAWisatawan sedang berfoto berlatarkan di bangunan arsitektur Eropa, di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018).


SEMARANG, KOMPAS.com - Nuansa mistis tampaknya masih saja melekat di megahnya arsitektur Eropa ala Lawang Sewu. Padahal berbagai pihak terus melawan stigma tersebut demi manfaat yang lebih banyak dibanding sekadar "cerita orang kesurupan".

"Masih banyak yang ke sini untuk tanya cerita-cerita mistis. Ada yang penasaran, tapi ada juga yang nantang," tutur pemandu wisata acara FamTrip HaKa Hotel, Krisdani kepada KompasTravel di Semarang, Rabu (28/3/2018).

Padahal restorasi bangunan tua hingga standarisasi Lawang Sewu menjadi destinasi wisata sejarah telah dilakukan sejak empat tahun yang lalu.

Baca juga : Berapakah Jumlah Sebenarnya Pintu di Lawang Sewu?

Empat tahun yang lalu gedung yang dibangun Belanda untuk kantor Nederland Indische Sporwag (NIS) perusahaan kereta api terbesar Hindia Belanda ini amat tak terawat, kumuh, gelap, dan kental dengan aroma mistis.

Krisdani yang sudah menjadi pemandu wisata sejak tahun 2000 mengatakan, semenjak tidak lagi ditempati TNI Angkatan Darat Kodam IV Diponegoro di tahun 1980, gedung ini mulai kumuh dan angker.

Wisatawan sedang berfoto berlatarkan mozaik kaca di bangunan arsitektur Eropa, di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Wisatawan sedang berfoto berlatarkan mozaik kaca di bangunan arsitektur Eropa, di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018).
"Di situlah mulai beredar cerita-cerita horor. Sudah gedungnya kuwung, rusak, masuk bawah tanah sampai jam 12 malam bisa, parah lagi hampir dua hari sekali kesurupan," tuturnya.

Menurutnya, saat itu beberapa pemandu wisata juga memperparah kondisi dengan sering menyebarkan cerita-cerita mistis. Padahal tidak semua benar. Ia mengatakan pada saat itu belum ada standarisasi pemandu Lawang Sewu.

Namun, semenjak 2010 mulai diperhatikan lagi, Lawang Sewu kembali diambil alih oleh industri perkeretaapian,yaitu PT KAI di bawah Daerah Operasional (Daop) IV. Lawang Sewu pun kembali dicitrakan sebagai gedung yang menyimpan banyak sejarah berharga.

Baca juga : Wisatawan Keluhkan Fasilitas Parkir di Lawang Sewu

Renovasi dan restorasi total dimulai tahun 2009 selesai satu tahun setelahnya. Mulai 2011, pemandu wisata diberikan pelatihan dan sinkronisasi informasi, serta data sejarah Lawang Sewu.

"Peraturan demi peraturan pun dibuat. Saat itu sebetulnya udah ga boleh lagi kita cerita mistis, yang setan-setan pokoknya," ujar Krisdani.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X