Kompas.com - 29/03/2018, 18:31 WIB
Wisatawan sedang berfoto berlatarkan bangunan arsitektur Eropa, di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAWisatawan sedang berfoto berlatarkan bangunan arsitektur Eropa, di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018).

Wisata bawah tanah yang menjadi ciri khas mistisnya gedung ini pun ditutup per Agustus 2014. Setelah itu juga mulai diperbanyak bukti-bukti sejarah perkeretaapian di Indonesia.

Dari catatan sejarah yang ada di sana, gedung ini dulu merupakan salah satu kantor perusahaan kereta terbesar. Di sini juga terdapat terdapat jalur kereta api tua di Indonesia.

Kepala Humas PT KAI Daop IV, Suprapto, mengatakan saat ini Lawang Sewu fokus menyajikan wisata edukasi, khususnya sejarah perkeretaapian. Selain itu juga harus memberikan rasa aman dan nyaman baik malam maupun siang hari.

"Harus memberikan rasa aman dan nyaman, sehingga pengunjung juga bisa menikmati nuansa malam di Lawang Sewu, tentunya harus dibangun image-nya (citranya) sebagai tempat destinasi wisata karena keindahannya (bukan mistis)," pungkas Suprapto saat dihubungi KompasTravel di hari yang sama.

Wisata sejarah perkereta apian di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Wisata sejarah perkereta apian di Lawang Sewu, Semarang, Rabu (28/3/2018).

Ia mengatakan, pembangunan program pembentukan citra tersebut seperti menjadikan Lawang Sewu sebagai tempat pagelaran kesenian dari seni ketoprak, wayang, hingga fashion show.

Dari data yang dikelola Kantor Lawang Sewu, kini pengunjung yang datang ke Lawang Sewu mencapai 5.000 orang sehari saat akhir pekan. Sementara itu, pada hari biasa pengunjung mencapai 1.000-2.000 orang.

"Lebih banyak sekarang daripada dulu, mungkin sekitar 200-an orang ya sehari (dahulu)," ungkap Krisdani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kini mengagumi Lawang Sewu dari sejarah dan keindahan arsitekturnya tentu lebih bermanfaat dari sekadar mendengarkan cerita setan atau kesurupan. Jadi, kapan main ke Lawang Sewu lagi?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

Travel Update
Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Travel Update
MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

Travel Update
Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Travel Update
Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.