Berkunjung ke "Kota Reog", Yuk Nikmati Wisata Petik Jeruk

Kompas.com - 02/04/2018, 06:39 WIB
Maiful Hadi, warga Kelurahan Pakunden, Kecamatan Ponorogo, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur menunjukkan buah jeruk di kebunnya yang siap dipetik, Rabu (28/3/2018). KOMPAS.com/MUHLIS AL ALAWIMaiful Hadi, warga Kelurahan Pakunden, Kecamatan Ponorogo, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur menunjukkan buah jeruk di kebunnya yang siap dipetik, Rabu (28/3/2018).

PONOROGO, KOMPAS.com — Bagi Anda yang sedang melancong ke "Kota Reog", Ponorogo, Jawa Timur, wisata petik jeruk langsung menjadi pilihan menarik. Tak hanya gratis masuknya, wisatawan juga diberikan fasilitas makan gratis jeruk.

Untuk mencapai lokasi ini tidaklah sulit. Bila dari Alun-alun Ponorogo, cukup naik ojek atau angkutan online sejauh satu kilometer ke arah selatan Jalan Ponorogo-Pacitan. Setibanya di Jalan Anjani sekitar 100 meter di kiri jalan terdapat papan petunjuk Kebun Jeruk tepatnya di Jalan Anjani no 14, Kelurahan Pakunden, Kecamatan Ponorogo.

Setibanya di lokasi, Anda akan disambut Maiful Hadi (50), pemilik kebun jeruk Segading Agro. Setidaknya ada 400 pohon jeruk yang siap dipetik saat musim panen tiba.

Baca juga : Jeruk Kunci, Bagaikan Kunci Kuliner di Pulau Bangka...

Tak hanya itu, disediakan keranjang yang disediakan untuk pengunjung di dalam kebun. Keranjang-keranjang digunakan untuk pengunjung yang ingin memetik jeruk dan membawanya pulang sebagai oleh-oleh.

Sebelum menjadi obyek agrowisata, Maiful merintis usahanya jatuh bangun sejak tahun 2000-an. Usahanya mulai berkembang sejak tahun 2012.

"Usaha ini mulai berkembang sejak tahun 2012. Ada sekitar 400 pohon jeruk yang siap dipetik bila musim panen tiba," ujar Maiful, Rabu (28/3/2018).

Baca juga : Bukan Bali, Rupanya Ini Negara Asal Jeruk Bali...

Maiful berkisah awalnya kebun jeruk seluas 1,5 hektar itu berupa lahan tidak produktif yang dimiliki keluarga istrinya. Sekitar tahun 2000-an, lahan tersebut dibersihkan dan dimanfaatkan sebagai pertenakan sapi dan ditanami pohon jeruk.

Namun, sejak tahun 2007 kebunnya itu diterjang banjir sehingga ratusan pohon jeruk yang ditanam rusak. Pohon jeruk itu terpaksa dicabut. Lima tahun kemudian, Maiful kembali dia memberanikan diri untuk menanam pohon jeruk kembali.

Maiful menanam 400 batang pohon. Sekitar 2,5 tahun kemudian, ratusan pohon jeruk yang ditanamnya mulai berbuah. "Panen jeruk di kebun ini berbeda berbeda dengan lainnya. Kalau kebun jeruk biasanya kan panen pada bulan delapan. Tapi kalau di sini panennya bulan ketiga dan keempat,” kata laki-laki berputra dua ini.

Pengunjung datang ke kebun jeruk milik Maiful Hadi untuk memetik buah jeruk langsung dari pohonnya di Ponorogo, Jatim, Rabu (28/3/2018).KOMPAS.com/MUHLIS AL ALAWI Pengunjung datang ke kebun jeruk milik Maiful Hadi untuk memetik buah jeruk langsung dari pohonnya di Ponorogo, Jatim, Rabu (28/3/2018).
Sebelum menjadi wisata petik jeruk, Maiful awalnya hanya menjual hasil kebun jeruknya ke kantor-kantor dan ke pedagang buah. Penasaran dengan kondisi kebunnya, beberapa pelangganya datang ke rumahnya untuk mencoba memetik jeruk langsung di kebunnya.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta Dibatasi Mulai 1 April 2020

Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta Dibatasi Mulai 1 April 2020

Jalan Jalan
Efek Wabah Corona, Jepang Akan Bagikan Wagyu Gratis bagi Warganya

Efek Wabah Corona, Jepang Akan Bagikan Wagyu Gratis bagi Warganya

Makan Makan
Mengenal Wedang Ronde, Minuman Tradisional dari China

Mengenal Wedang Ronde, Minuman Tradisional dari China

Makan Makan
Cara Membuat Wedang Ronde di Rumah, Bulatan Kenyal Disiram Kuah Jahe

Cara Membuat Wedang Ronde di Rumah, Bulatan Kenyal Disiram Kuah Jahe

Makan Makan
Tunda Liburan ke Jepang, Ada Pembatasan Visa Kunjungan Termasuk untuk WNI

Tunda Liburan ke Jepang, Ada Pembatasan Visa Kunjungan Termasuk untuk WNI

Jalan Jalan
Serupa tapi Tak Sama, Beda Wedang Uwuh dengan Wedang Secang

Serupa tapi Tak Sama, Beda Wedang Uwuh dengan Wedang Secang

Makan Makan
Resep Membuat Wedang Secang, Minuman Herbal dari Serutan Kayu

Resep Membuat Wedang Secang, Minuman Herbal dari Serutan Kayu

Makan Makan
Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Whats Hot
Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Makan Makan
Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Makan Makan
Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Whats Hot
AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

Whats Hot
Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X