Kompas.com - 07/04/2018, 12:47 WIB
Dawet sambal. Perbedaannya dengan dawet biasa, yakni dawet sambal berasa manis pedas. Aroma segar sayur tercium karena ada tambahan kubis, tauge, dan seledri. KOMPAS.com/DANI JDawet sambal. Perbedaannya dengan dawet biasa, yakni dawet sambal berasa manis pedas. Aroma segar sayur tercium karena ada tambahan kubis, tauge, dan seledri.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Tukilah, nenek tua dengan keriput dalam, warga Dusun Clapar 2, Desa Hargowilis, Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta.

Ia berdiri di balik meja di pinggir jalan di Dusun Clapar 1 sambil sibuk memenuhi sebuah mangkuk bakso dengan racikan cendol dawet, santan, dan air gula kelapa.

Tapi, tunggu dulu. Racikan Tukilah belum selesai. Ia masih menambahkannya dengan racikan lain. Ia menambahkan rajangan kubis, sejumput tauge, dan taburan seledri di atas dawet berkuah santan campur gula merah.

Baca juga : Yuk, Coba Es Dawet Legendaris Langganan Jokowi di Pasar Gede Solo

Sentuhan terakhir, Tukilah menyendok sambal ke dalam mangkuk. "Semene iki telung ewu (sebanyak ini Rp 3.000)," kata Tukilah. Ia di situ menunggu dagangannya sepanjang Pesta Adat Nawu Sendang Sumber Rejo di Dusun Clapar.

"Dawet sambal namanya," kata Tukilah.

Ia sudah menjual penganan ini bertahun-tahun lamanya. Di mana ada keramaian di sekitar Hargowilis, Tukilah selalu ada untuk jualan serupa. Khususnya di sekitaran Clapar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga : Wajib Coba, Es Dawet yang Disajikan ala Western

Dawet sambal memang mirip saja dengan dawet pada umumnya. Cendol putih dibikin dari tepung pati ganyong. Cara menyajikannya tak beda dengan dawet pada umumnya, yakni dicampur santan dan gula merah. Tapi, ketika dicampur tauge mentah dan kubis, seledri apalagi sambal, tentu rasanya akan berubah dan khas.

Tukilah mengatakan, kekuatan dawet sambal ini sebenarnya terletak pada sambal itu sendiri. Ia membuat sambal itu dengan cara berbeda, yakni dari bahan dasar cabai rawit merah maupun hijau. Lombok itu diulek bersama kacang tanah, kemudian sambal digoreng kering agar aroma kacang dan lombok menguar, lantas direbus.

"Sambele nambah (sambal menambah). Pedes banget (pedas sekali)," kata Tukilah. Jadi, tidak ada acara mengulek di tempat.

Tak lama semua sudah berada di meja dan siap disantap. Aduk dulu dawet sambal agar sambal bisa menyebar rata, lantas siap disantap.

Tukilah dan dawet sambal bikinannya yang dijajakan di Dusun Clapar, Desa Hargowilis, Kecamatan Kokap, Kulon Progo, DI Yogyakarta.KOMPAS.com/DANI J Tukilah dan dawet sambal bikinannya yang dijajakan di Dusun Clapar, Desa Hargowilis, Kecamatan Kokap, Kulon Progo, DI Yogyakarta.
Rasanya, ternyata hampir mirip dengan tahu campur Magelang. Kuah dawet terasa gurih, manis, juga pedas. Tetapi, dari semuanya itu rasa kuah kacang cukup dominan. Pedas lombok juga aroma seledri membuat cita rasa uniknya kuat. Untuk orang yang suka kuah gurih pedas, manis, apalagi penggemar segarnya rujak, kemungkinan akan cocok dengan rasa baru ini.

Cukup banyak yang suka. Beberapa warga juga mengaku terbiasa. Arinda Riyadi, warga Clapar 1, mengungkapkan dirinya beserta keluarganya penggemar kuliner satu ini.

Tidak setiap saat Arinda bisa menemukan dawet sambal ini. "Hanya pada acara-acara tertentu, seperti hari ini," kata Arinda.

Siap kali ia menemukan penjual dawet, ia membeli 4 bungkus dawet sambal seharga Rp 10.000.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.