Kompas.com - 13/04/2018, 18:24 WIB
Sejumlah varian durian yang ada di Festival Mendem Duren atau mabuk durian di Balai Kota Malang, Jumat (13/4/2018). KOMPAS.com/ANDI HARTIKSejumlah varian durian yang ada di Festival Mendem Duren atau mabuk durian di Balai Kota Malang, Jumat (13/4/2018).

MALANG, KOMPAS.com - Bagi Anda pecinta durian, tidak ada salahnya jika mendatangi festival durian di Balai Kota Malang. Festival bertajuk "Mendem Duren" atau mabuk durian itu berlangsung di sepanjang Jalan Gajah Mada, sebuah jalan yang melintas di antara Balai Kota Malang dan Gedung DPRD Kota Malang.

Rencananya, festival yang mendatangkan berbagai jenis durian dari berbagai daerah itu akan berlangsung mulai Jumat (13/4/2018) hingga Minggu (15/4/2018).

Baca juga : Di Banyuwangi, Menteri Rini Pesta Durian Merah

"Yakin durian ini tidak kalah dengan durian yang lain. Dagingnya lunak dan menggoyangkan lidah," kata Pjs Wali Kota Malang, Wahid Wahyudi usai membuka festival tersebut.

Terdapat 60 stand penjualan di festival itu. Sedangkan varian durian yang disediakan adalah durian montong, durian manalagi dan durian bajul. Harganya pun bervariasai mulai dari Rp 30.000 hingga Rp 250.000.

Baca juga : Kapan Buah Durian Bisa Dibilang Sangat Lezat?

"Minta rasa manis pahit boleh. Rasa susu boleh. Tergantung selera pembeli," kata Mak Jati, salah satu penjual durian asal Ngantang, Kabupaten Malang. Ia mengaku membawa sebanyak 400 durian berbagan varian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketua Panitia Festival Mendem Duren, Yono mengharap, dengan adanya festival itu harga durian tetap stabil. Sebab biasanya, jika panen melimpah, harga durian anjlok dan merugikan petani.

Salah satu varian durian dalam Festival Mendem Duren atau mabuk durian di Balai Kota Malang, Jumat (13/4/2018).KOMPAS.com/ANDI HARTIK Salah satu varian durian dalam Festival Mendem Duren atau mabuk durian di Balai Kota Malang, Jumat (13/4/2018).
"Kita mencoba mengangkat kesejahteraan petani. Biasanya kalau lagi panen melimpah, harga anjlok. Kalau ada seperti ini harga tetap stabil karena petani bisa berinteraksi langsung dengan konsumen," katanya.

Kiki Tunjung Dewi, salah satu pembeli mengaku puas dengan durian yang didapatkannya. "Bijinya kecil tapi dagingnya tebal banget. Nggak kalah dengan yang (durian) impor. Kelezatannya memang sangat luar biasa," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

Travel Tips
Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Travel Update
Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Travel Update
Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Travel Update
Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Travel Update
Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

Travel Update
Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Travel Update
Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.