Kompas.com - 17/04/2018, 17:20 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Geopark Ciletuh, Palabuhanratu, resmi mendapatkan predikat sebagai UNESCO Global Geopark (UGG). Hal itu ditetapkan pada sidang Executive Board Unesco ke 204, Komisi Programme and External Relations, Kamis (12/4) di Paris, Perancis.

"Usulan tersebut diterima tanpa perdebatan. Artinya, semua negara menyetujui kawasan Ciletuh, Palabuhanratu, sebagai UGG," ujar General Manager Badan Pengelola Geopark Ciletuh-Palabuhan Ratu, Dana Budiman dikutip dari Siaran Pers, Senin (16/4/2018).

Pertimbangan UNESCO mengakui Ciletuh sebagai geopark dunia, bukan tanpa alasan. Sejak penilaian pada awal Agustus 2017, Ciletuh memiliki poin yang bagus di setiap kriteria standar geopark dunia.

“Potensinya juga sangat besar. Keindahan alamnya lengkap. Ada landscape, gunung, air terjun, sawah, ladang, dan berujung di muara sungai ke laut. Karena itu harus cepat dikembangkan, agar bisa menghidupkan ekonomi masyarakatnya,” ujar Dana.

Pemandangan Pantai Palangpang Teluk Ciletuh yang dilihat dari Puncak Darma Kawasan Geopark Ciletuh-Palabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (3/8). Geopark Ciletuh merupakan konsep kawasan terpadu geologi, hayati dan budaya di Kabupaten Sukabumi Jabar yang diajukan pemerintah Indonesia melalui UNESCO untuk menjadi Geopark skala Internasional. ANTARA FOTO/Novrian Arbi/aww/17.ANTARA FOTO/NOVRIAN ARBI Pemandangan Pantai Palangpang Teluk Ciletuh yang dilihat dari Puncak Darma Kawasan Geopark Ciletuh-Palabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (3/8). Geopark Ciletuh merupakan konsep kawasan terpadu geologi, hayati dan budaya di Kabupaten Sukabumi Jabar yang diajukan pemerintah Indonesia melalui UNESCO untuk menjadi Geopark skala Internasional. ANTARA FOTO/Novrian Arbi/aww/17.

Geopark Ciletuh juga dikelilingi hamparan alluvial dengan batuan unik dan pemandangan yang indah.

Di sisi lain, bukan hanaya perbukitan batuan yang dimilikinya, Ciletuh juga punya pantai yang dengan ombak yang disukai para peselancar dunia.

Ombak tersebut dapat dinikmati di Pantai Cimaja. Pantai itu sering terpilih sebagai lokasi lomba surfing berskala internasional.

Penilaian juga mencakup segi budaya, di kawasan seluas 126.100 hektare tersebut Sunda masih amat terasa. Geopark tersebut mencakup delapan kecamatan mulai dari Cisolok (Pantai Cimaja) sampai dengan Ujunggenteng (Ciemas), Sukabumi.

Sejumlah wisatawan menikmati salah obyek wisata Geopark Ciletuh Palabuhanratu di Curug Cimarinjung, Desa/Kecamatan Ciemas, Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (22/4/2017).KOMPAS.com/BUDIYANTO Sejumlah wisatawan menikmati salah obyek wisata Geopark Ciletuh Palabuhanratu di Curug Cimarinjung, Desa/Kecamatan Ciemas, Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (22/4/2017).

Tak hanya dapat mempelajari adat dan budayanya saja, di Geopark Ciletuh wisatawan juga bisa menikmati beragam objek wisata eksotis. Mulai dari keindahan air terjun Awang, Taman Purba, bukit Panenjioan, dan masih banyak lainnya.

Pemerintah setempat juga ikut mempersiapkan masyarakatnya, mulai dari pengembangan desa binaan, pengembangan geowisata, pengembangan homestay, dan kebutuhan masyarakat lainnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.