Kompas.com - 28/04/2018, 13:28 WIB

 JAKARTA, KOMPAS.com – Provinsi Gorontalo berencana akan terus mengembangkan sektor pariwisata, salah satunya wisata halal.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Gorontalo, Nancy Lahay membenarkan hal tersebut. Wisata halal sendiri diterapkan karena penduduk di Gorontalo sendiri mayoritas adalah muslim.

“Di sana (Gorontalo) hampir 99 persen semuanya muslim. Sehingga kita bisa jadikan wisata halal. Namun kita tambahkan menjad wisata halal dan lingkungan berbasis masyarakat,” ujar Nancy beberapa waktu lalu saat ditemui di Jakarta.

Baca juga : Catat, Ini 17 Agenda Wisata di Gorontalo Sepanjang 2018

Penambahan soal wisata lingkungan ini, menurut Nancy, karena di Gorontalo sendiri terdapat beragam destinasi wisata yang merupakan wisata alam.

“Jadi lingkungan (tempat wisata) itu juga harus kita jaga, kalau tidak dijaga, tentu destinasi (wisata) akan pudar dengan sendirinya,” kata dia.

Hamparan bukit, pantai dan dataran merupakan wilayah desa Bongo, Gorontalo. Pemandangan yang indah ini terlihat dari masjid Walima EmasKOMPAS.COM/ROSYID A AZHAR Hamparan bukit, pantai dan dataran merupakan wilayah desa Bongo, Gorontalo. Pemandangan yang indah ini terlihat dari masjid Walima Emas
Untuk bisa mendapatkan gelar tempat wisata halal, Pemerintah Provinsi Gorontalo pun akan melakukan sertifikasi halal pada semua produk yang ada.

Nancy mengatakan, setidaknya setiap tahun dapat melakukan sertifikasi pada 250 hingga 500 produk. Produk yang dimaksudkan seperti halnya makanan, restoran, hingga hotel harus mendapatkan sertifikasi halal.

Karena mayoritas penduduk Gorontalo adalah umat muslim, ada beberapa agenda yang dilakukan masyarakat saat bulan Ramadhan maupun jelang lebaran.

Seperti halnya Festival Tumbilotohe atau malam pasang lampu untuk menyambut datangnya Hari Raya Idul Fitri.

Seluruh masyarakat Gorontalo akan menyalakan lampu tradisional menggunakan botol dan bahan bakar minyak tanah yang dinyalakan selama tiga hari.

Keindahan Tumbilotohe ini bisa disaksikan mulai perbatasan Gorontalo dengan Sulawesi Utara di bagian timur hingga dengan Provinsi Sulawesi Tengah di bagian barat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.