Ini Pemandangan di Dasar Curug Baliung, Leuwi Lieuk, Leuwi Cepet Bogor - Kompas.com

Ini Pemandangan di Dasar Curug Baliung, Leuwi Lieuk, Leuwi Cepet Bogor

Kompas.com - 09/05/2018, 18:50 WIB
Menyelam atau freediving di Curug Baliung atau disebut Leuwi Liung, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Senin (7/5/2018).KOMPAS.com / FIKRIA HIDAYAT Menyelam atau freediving di Curug Baliung atau disebut Leuwi Liung, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Senin (7/5/2018).

BOGOR, KOMPAS.com - Bagi kalian yang tinggal jauh dari laut tapi berhasrat ingin menyelam dan berpetualang di alam bebas, bisa mencoba menjelajahi pemandangan bawah air di beberapa lubuk sungai di Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Menikmati pemandangan sungai dari atas tentu biasa, kini yang anti-mainstream yaitu menyelam menikmati pemandangan bagian yang berlekuk dalam di sungai (lubuk), atau dalam bahasa Sunda disebut leuwi.

Kompas.com mencoba menyelam bebas atau freediving di tiga leuwi yang jaraknya hanya 60 kilometer dari Ibu Kota Jakarta, yaitu Leuwi Liung atau Curug Baliung, Leuwi Lieuk, dan Leuwi Cepet di Babakan Madang, Kabupaten Bogor.

Baca juga: Wisata Baru, Menyelam di Air Terjun Keren di Bogor

Patokan menuju lokasi yaitu dari Tol Jagorawi keluar di Gerbang Tol Sentul Selatan atau Sentul City. Kemudian, jika menggunakan peta digital, arahkan mobil atau sepeda motor menuju Leuwi Hejo, nanti akan melewati JungleLand Sentul, pertigaan objek wisata Gunung Pancar.

Setelah sampai dan parkir kendaraan bermotor di Leuwi Hejo, kita harus trekking 45 menit sejauh 2 kilometer menuju Curug Baliung. Selama trekking akan melewati Leuwi Hejo, Leuwi Cepet, dan Leuwi Lieuk. Semua lokasi telah tersedia kamar ganti, warung tempat makan dan minum.

Hamparan batu

Trekking ke Curug Baliung akan sangat menyenangkan, karena kita disuguhkan pemandangan lereng gunung dan nun jauh di bawah terlihat aliran sungai deras membelah hutan hijau. Sesekali kita melintasi hutan kopi robusta.

Akan ada penyeberangan basah. Tidak ada jembatan lho, sehingga kita harus basah-bahasan menyeberang sungai. Tidak perlu takut, sebab airnya segar, tidak terlalu deras, dan tidak dalam. Justru seru kan?

Curug Baliung sebenarnya pantas disebut leuwi saja. Air terjunnya hanya setinggi 3 meter, namun lubuknya yang begitu luas dengan titik terdalam 5 meter saat debit air normal.

Batu-batuan bongkah lava yang membeku menghiasi sisi-sisi curug. Pun di dalam air pemandangan batuan sama terhampar dari batu yang kecil hingga bongkah besar.

Selanjutnya Leuwi Lieuk dan Leuwi Cepet yang jarak keduanya lebih dekat dari area parkiran. Di Leuwi Lieuk, air sungai jernih diapit dua tebing batu yang tinggi. Para pengunjung biasanya senang cliff jumping dari atas tebing setinggi 6 meter.

Berbeda dengan Curug Baliung, di dasar Leuwi Lieuk dan Leuwi Cepet pemandangan didominasi pasir putih dan kerikil. Airnya tidak terlalu deras seperti di Curug Baliung, serta titik terdalam hanya 3 meter saat debit air normal.

Trekking melintasi jembatan bambu menuju Curug Baliung atau disebut Leuwi Liung, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Senin (7/5/2018).KOMPAS.com / FIKRIA HIDAYAT Trekking melintasi jembatan bambu menuju Curug Baliung atau disebut Leuwi Liung, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Senin (7/5/2018).

Dilarang jomlo

Pastikan Anda tidak menyelam sendiri, wajib minimal berdua atau berpasangan alias tidak jomlo, sehingga jika dalam kondisi darurat ada orang yang dengan segera membantu. Cobalah mulai menyelam di titik yang tidak terlalu dalam. Tantangan menyelam di sungai ini adalah airnya yang dingin dan berarus. Kekuatan arus tergantung debit.

Saat menyelam gunakan masker, snorkel dan fin atau kaki katak. Masker adalah alat wajib supaya kita dapat merasakan pengalaman berbeda dengan melihat pemandangan struktur batuan lava di bawah air terjun atau air sungai deras.

Taati peraturan yang diberikan petugas, seperti dilarang mandi atau aktivitas lainnya di sungai saat cuaca buruk atau curah hujan tinggi, sebab akan ada ancaman bah yang sangat membahayakan jiwa.

Setelah semua hal tadi sudah diperhatikan, nah, tunggu apalagi, bulan-bulan ini adalah waktu yang pas untuk menyelam di sungai karena musim kemarau, curah hujan rendah, dan airnya akan sangat jernih.


Komentar

Terkini Lainnya

Sebelum Kue Artis, 8 Kue Ini Sudah Jadi Bintang di Kotanya

Sebelum Kue Artis, 8 Kue Ini Sudah Jadi Bintang di Kotanya

Food Story
4 Jenis Cokelat Indonesia yang Harus Anda Coba

4 Jenis Cokelat Indonesia yang Harus Anda Coba

Food Story
Liburan ke Thailand, Ini Etika Saat Berkunjung ke Kuil

Liburan ke Thailand, Ini Etika Saat Berkunjung ke Kuil

Travel Tips
Pasar Besar Malang dan Kuliner Legendaris di Dalamnya

Pasar Besar Malang dan Kuliner Legendaris di Dalamnya

Food Story
Serunya Panen Sayur hingga Bunga Matahari di Dekat Jakarta

Serunya Panen Sayur hingga Bunga Matahari di Dekat Jakarta

Travel Story
Menghadirkan Kuliner Indonesia di Benua Biru

Menghadirkan Kuliner Indonesia di Benua Biru

Food Story
4 Tips Rahasia Memilih Kepiting Segar

4 Tips Rahasia Memilih Kepiting Segar

Food Story
6 Olahan Nasi Gurih di Indonesia yang Wajib Diketahui

6 Olahan Nasi Gurih di Indonesia yang Wajib Diketahui

Food Story
12 Hotel Ini Bisa Jadi Pilihan Liburan di Bali

12 Hotel Ini Bisa Jadi Pilihan Liburan di Bali

Hotel Story
Kuliner Nasional Indonesia Terus Disiapkan untuk Tarik Wisman

Kuliner Nasional Indonesia Terus Disiapkan untuk Tarik Wisman

News
Promo Pesan Hotel Gratis Vocer Tiket Pesawat, Mau?

Promo Pesan Hotel Gratis Vocer Tiket Pesawat, Mau?

News
Tips Mengolah Tempe jadi Ragam Hidangan Unik

Tips Mengolah Tempe jadi Ragam Hidangan Unik

Food Story
Mulai Ayam Isi Tempe Sampai Bolu Tempe Hadir di Kaum Jakarta

Mulai Ayam Isi Tempe Sampai Bolu Tempe Hadir di Kaum Jakarta

Food Story
Mengulik Inovasi Bahan Pangan Lokal di Indonesia

Mengulik Inovasi Bahan Pangan Lokal di Indonesia

Food Story
6 Agenda Wisata di Bulan Oktober 2018

6 Agenda Wisata di Bulan Oktober 2018

Travel Story
Close Ads X