Kompas.com - 21/05/2018, 05:05 WIB
Pengelola Taman Sungai Mudal menyediakan fasilitas selengkap mungkin, seperti kamar mandi, kamar ganti, mushola, dan warung makan. Tak lupa gazebo di mana ada Wifi gratis sebagai tempat beristirahat. 
Kompas.com/Dani JPengelola Taman Sungai Mudal menyediakan fasilitas selengkap mungkin, seperti kamar mandi, kamar ganti, mushola, dan warung makan. Tak lupa gazebo di mana ada Wifi gratis sebagai tempat beristirahat.

Dulunya, sebelum berkembang seindah ini, air dan sungai, juga kedung, hanya dimanfaatkan warga untuk apapun, termasuk persediaan air minum, mencuci, maupun buang air. Belum ada yang melirik potensi wisata alam.

Warga mulai tertarik mengembangkannya di 2015. Berawal dari turunnya dana bina lingkungan perusahaan, masyarakat di sekitar Mudal mulai bergotong royong membersihkan mulai dari keluarnya air dari goa kapur sampai jeram-jeram yang ada.

Mereka sekaligus menatanya dan jadilah taman wisata keluarga.

Kawasan itu sejatinya penuh pohon, dari jenis mahoni, jati, sengon, hingga bambu. Beberapa kayunya dimanfaatkan untuk fasilitas pendukung mulai dari tempat duduk hingga berteduh. Tak jarang, kayunya diambil untuk kepentingan warga.

Namun, mereka menerapkan sistem potong dan tanam agar struktur tanah tetap lestari. Ia memastikan, tidak ada penebangan sembarangan di sana.

"Kami (warga) potong akan kami ganti," kata Mudi, Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis).

Mereka menerapkan aturan seperti pohon mahoni atau pun sengon yang sudah 5 tahun yang boleh dipotong. Namun, warga akan menggantinya dengan lebih banyak.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, mereka mesti mempertahankan pohon tertentu, seperti plupu kethek setinggi 20 meter yang konon sudah langka, gayam, kedoya, beringin.

"Tapi kami ganti lagi. Satu banding 10 (pohon ditanam)," kata Mudi.

Tak hanya itu, warga yang bekerja di destinasi ini terus menanam hingga 1.000 pohon sejak 2015.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X