Hal-hal yang Perlu Diperhatikan saat Urus Visa Wisata ke Israel

Kompas.com - 01/06/2018, 03:05 WIB
Dome of the Rock, yang berada di kompleks yang sama dengan Masjid Al-Aqsa di Jerusalem. AFP Photo/Thomas CoexDome of the Rock, yang berada di kompleks yang sama dengan Masjid Al-Aqsa di Jerusalem.

JAKARTA, KOMPAS.com - Konflik Israel dan Palestina yang berkepanjangan berimbas pada pengamanan ekstra ketat terhadap wisatawan yang mau memasuki kedua negara itu.

Terutama Israel sebagai pintu gerbang wisatawan yang juga ingin ke Palestina. Prosedur pengamanan dan beberapa syarat khusus dikeluarkan pihak keimigrasian Israel untuk wisatawan yang ingin masuk kawasannya. 

"Masuk Israel sendiri itu pengamannnya sudah sangat ketat, sangat sulit ke sana untuk pertama kali. Repot banget, salah ngomong sedikit saja, repot urusannya di Israel," kata Ketua Umum Asosiasi Tour Travel Agent Indonesia (Asita) Asnawi Bahar saat merespon larangan wisatawan Indonesia masuk Israel pada KompasTravelKamis (31/5/2018).

(Baca juga: Per 9 Juni, Turis Indonesia Dilarang Masuk ke Israel)

Menurut pemilik Mala Tours, salah satu agen tour travel yang rutin mengakomodir wisatawan ke Israel-Palestina, Melissa Agustiana mengatakan memang terkesan sulit untuk masuk ke sana, Namun, jika sudah beberapa kali pergi ke Israel tentu mudah.

Ribuan warga Muslim Palestina memadati Masjid Al-Aqsa setiap waktu Shalat Jumat.  REUTERS Ribuan warga Muslim Palestina memadati Masjid Al-Aqsa setiap waktu Shalat Jumat.
Ia menjelaskan prosedurnya, wisatawan Indonesia perlu menyiapkan beberapa dokumen mulai scan paspor, scan kartu keluarga, dan scan KTP. Selanjutnya diwajibkan untuk mengisi form khusus.

"Form dari mereka yang tidak terlalu banyak sih, mulai biodata sama data orang tua sampai kakek nenek kita, karena mereka mengantisipasi yang punya keturunan dengan Nazi pasca holocaust," tutur Melissa pada KompasTravel pada hari yang sama.

Baca juga: ASITA: Wisata ke Israel Harus Kita Alihkan Dulu

Jika wisatawan yang ternyata punya riwayat keturunan Nazi, maka akan masuk pemeriksaan lebih lanjut, dilarang masuk, dan didata untuk di-blacklist.

Tentu lebih mudah wisatawan yang datang bersama rombongan agen tour travel dibandingkan pergi sendiri. Menurutnya, hampir tidak mungkin turis Indonesia bisa masuk sendiri ke Israel tanpa bantuan, meskipun dirinya pernah saat diundang warga Israel.

Tembok RatapanKOMPAS/TRIAS KUNCAHYONO Tembok Ratapan

Sementara itu, Fransiska Anggraini wisatawan yang pernah berkunjung ke Israel junga mengungkapkan hal yang sama. Ia tidak merekomendasikan untuk datang sendiri ke sana tanpa menggunakan agen tour travel.

"Kalau paspor hijau ke Yerusalem emang sebaiknya ikut tur. Imigrasi di sana ketat banget untuk negara-negara (mayoritas) Islam. Sadar diri dia dimusuhin kanan kiri," tutur Fransiska saat dihubungi KompasTravel pada hari yang sama.

(Baca juga: Israel Tutup Pintu untuk Turis Indonesia, Ini 3 Situs Agama Paling Penting)

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X