Hal-hal yang Perlu Diperhatikan saat Urus Visa Wisata ke Israel

Kompas.com - 01/06/2018, 03:05 WIB
Dome of the Rock, yang berada di kompleks yang sama dengan Masjid Al-Aqsa di Jerusalem. THOMAS COEX / AFPDome of the Rock, yang berada di kompleks yang sama dengan Masjid Al-Aqsa di Jerusalem.

Saat terakhir ia berkunjung ke sana (2014) beberapa negara menolak menerima wisatawan yang memiliki cap imigrasi Israel di paspornya. Hal itu berakibat Israel tidak memberlakukan cap langsung di paspor wisatawan.

"Jadi pake kertas izin imigrasi khusus yang diselipkan di paspor, nanti di capnya di situ, jadi ga ada bekas di paspor kalau pernah ke Israel," tuturnya.

Nama identik muslim

Melissa mengatakan, bagi wisatawan yang memiliki nama identik muslim, seperti "Muhammad" dan "Siti" akan mendapat pemeriksaan yang lebih lama.

"Pengalaman kita kalau nama-nama muslim walaupun itu orang Kristen bisa agak lama prosesnya, kalau yang lain lima menit selesai, nama muslim 15-20 menit di pihak imigrasinya," terang Melissa.

Baca juga: Israel Tutup Pintu untuk Turis Indonesia, Ini 3 Situs Agama Paling Penting

Namun, menurutnya jika bepergian dengan agen tour travel yang sudah berpengalaman ke sana, akan lebih mudah. Meski sedikit lama, tetapi tetap ada kepastian untuk masuk.

Hal itu menurutnya, karena rekanan agen perjalanan Israel yang bekerjasama dengan tour travel tersebut sudah berlisensi.

 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X