Kompas.com - 06/06/2018, 06:34 WIB
Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan mobil sport utility vehicle di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017). KOMPAS.COM/Anggita MuslimahMenelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan mobil sport utility vehicle di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).

KULON PROGO, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Kulon Progo di Yogyakarta mendorong penyedia jasa angkutan wisata jeep dan motor untuk memenuhi standar pelayanan yang lebih baik dalam meladeni wisatawan.

Harapan ini disampaikan dalam rangka Kulon Progo menghadapi banjir pengunjung di masa arus mudik lebaran.

Pemkab melalui Dinas Perhubungan pun mengecek secara langsung para penyedia jasa angkutan beserta jeep maupun motor mereka.

"(Hasilnya) ada yang layak jalan, ada yang tidak, misal: ada yang mati pajak sampai 3 tahun," kata Hera Suwanto, Kepala Bidang Angkutan dan Lalu Lintas Dishub Kulon Progo, Selasa (5/6/2018).

Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan jeep di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan jeep di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).
Libur lebaran akan berlangsung cukup panjang tahun ini, yakni dari 11-20 Juni 2018. Sebagaimana tradisi di negeri ini, masyarakat akan memanfaatkan waktu itu untuk mudik. Dan seperti tahun-tahun sebelumnya, tempat wisata akan kebanjiran pengunjung.

Baca juga: Geblek, Cireng Khas Kulon Progo

Angkutan wisata untuk lokasi-lokasi ekstrem diperkirakan akan menjadi salah satu yang paling disukai wisatawan nanti. Wisata ini merupakan salah satu minat khusus, terlebih memang banyak destinasi swakelola masyarakat muncul di daerah perbukitan Gunung Menoreh.

Beberapa lokasi wisata itu seperti Clereng, Watu Kodok di Kecamatan Lendah, ke Pinus di Ngglinggo, hingga Kalibiru dan Pulepayung. Lebih dari 100 kendaraan, utamanya jenis jeep, melayani pengunjung yang ingin melintasi jalanan ekstrem itu.

Baca juga: Segajih, Dusun di Kulon Progo Tempat Belajar Hidup ala Pedesaan

Dishub mengharapkan penyedia jasa bisa memberi layanan nyaman dan aman bagi wisatawan. Oleh karena itu Dishub memeriksa kelengkapan sebagian armada layanan angkutan wisata, utamanya jeep dan motor trail.

Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan mobil Sport Utility Vehicle di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan mobil Sport Utility Vehicle di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).
Petugas mengecek kelayakan layanan, mulai dari lampu, spion, sabuk, roolbar, pengereman, hingga helm. Termasuk surat-surat kendaraan.

"Kita sambil mengimbau agar para pengemudi berpakaian rapi dan sopan, bersepatu, tidak menggunakan ponsel ketika berkendara, tidak merokok, tidak memacu kendaraan dengan cepat. Mereka sering lalai soal ini," kata Hera.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X