Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jelang Libur Lebaran, Pemkab Kulon Progo Cek Jasa Angkutan Wisata Jeep

Kompas.com - 06/06/2018, 06:34 WIB
Dani Julius Zebua,
I Made Asdhiana

Tim Redaksi

KULON PROGO, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Kulon Progo di Yogyakarta mendorong penyedia jasa angkutan wisata jeep dan motor untuk memenuhi standar pelayanan yang lebih baik dalam meladeni wisatawan.

Harapan ini disampaikan dalam rangka Kulon Progo menghadapi banjir pengunjung di masa arus mudik lebaran.

Pemkab melalui Dinas Perhubungan pun mengecek secara langsung para penyedia jasa angkutan beserta jeep maupun motor mereka.

"(Hasilnya) ada yang layak jalan, ada yang tidak, misal: ada yang mati pajak sampai 3 tahun," kata Hera Suwanto, Kepala Bidang Angkutan dan Lalu Lintas Dishub Kulon Progo, Selasa (5/6/2018).

Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan jeep di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan jeep di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).
Libur lebaran akan berlangsung cukup panjang tahun ini, yakni dari 11-20 Juni 2018. Sebagaimana tradisi di negeri ini, masyarakat akan memanfaatkan waktu itu untuk mudik. Dan seperti tahun-tahun sebelumnya, tempat wisata akan kebanjiran pengunjung.

Baca juga: Geblek, Cireng Khas Kulon Progo

Angkutan wisata untuk lokasi-lokasi ekstrem diperkirakan akan menjadi salah satu yang paling disukai wisatawan nanti. Wisata ini merupakan salah satu minat khusus, terlebih memang banyak destinasi swakelola masyarakat muncul di daerah perbukitan Gunung Menoreh.

Beberapa lokasi wisata itu seperti Clereng, Watu Kodok di Kecamatan Lendah, ke Pinus di Ngglinggo, hingga Kalibiru dan Pulepayung. Lebih dari 100 kendaraan, utamanya jenis jeep, melayani pengunjung yang ingin melintasi jalanan ekstrem itu.

Baca juga: Segajih, Dusun di Kulon Progo Tempat Belajar Hidup ala Pedesaan

Dishub mengharapkan penyedia jasa bisa memberi layanan nyaman dan aman bagi wisatawan. Oleh karena itu Dishub memeriksa kelengkapan sebagian armada layanan angkutan wisata, utamanya jeep dan motor trail.

Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan mobil Sport Utility Vehicle di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan mobil Sport Utility Vehicle di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).
Petugas mengecek kelayakan layanan, mulai dari lampu, spion, sabuk, roolbar, pengereman, hingga helm. Termasuk surat-surat kendaraan.

"Kita sambil mengimbau agar para pengemudi berpakaian rapi dan sopan, bersepatu, tidak menggunakan ponsel ketika berkendara, tidak merokok, tidak memacu kendaraan dengan cepat. Mereka sering lalai soal ini," kata Hera.

Pemerintah memprediksi puncak arus mudik terjadi di H-1 atau tanggal 14 Juni 2018. Sehari setelah hari raya diprediksi banyak wisatawan memanfaatkan liburan ke berbagai tempat wisata di Kulon Progo.

Selain mengecek kelayakan kendaraan, Dishub akan menempatkan personel di banyak titik rawan macet. Mereka juga memanfaatkan para warga yang mengelola wisata setempat.

Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan jeep di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Menelusuri Desa Wisata Nglinggo menggunakan jeep di Jalur Bedah Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (4/11/2017).
Pada kesempatan berbeda, Kepala Seksi Usaha dan Jasa Pariwisata Dinas Pariwisata Kulon Progo, Endah Supeni mengatakan pemili armada seharusnya bisa memberi jaminan keselamatan bagi wisatawan.

Pihaknya pun tengah mengupayakan para penyedia jasa jip itu membentuk asosiasi agar bisa menerapkan standardisasi layanan.

Banyak yang bisa dilakukan dalam wadah asosiasi, mulai dari penerapan harga hingga soal asuransi bagi wisatawan. "Kita mendorong asosiasi terbentuk," kata Endah.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Jalan Jalan
4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com