Kompas.com - 12/06/2018, 09:47 WIB

SURAKARTA, KOMPAS.com – Solo Societeit. Komunitas Sejarah dan Budaya Solo ini baru terbentuk pada 6 Mei 2018.

Pendirinya adalah Heri Priyatmoko, seorang sejarawan yang juga akademisi Jurusan Sejarah, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

Solo Societeit terbentuk karena adanya kegelisahan terhadap situs sejarah yang terabaikan di Surakarta, dan minimnya kontribusi masyarakat dalam bidang kebudayaan terutama kalangan generasi muda.

Kini, ada 10 orang penggerak yang tergabung dalam Solo Societeit, dengan latar belakang berbeda, tetapi punya ketertarikan sama terhadap sejarah.

Para peserta napak tilas Kampung Kauman Mangkunegaran, Minggu (10/6/2018).KOMPAS.com/ASWAB NANDA PRATAMA Para peserta napak tilas Kampung Kauman Mangkunegaran, Minggu (10/6/2018).
Mereka yang ingin menghapus kegelisahan dan mengajak untuk mengulik sejarah, melestarikan budaya Solo.

Baca juga: Mengulik Sejarah Kampung Kauman Mangkunegaran...

“Lintas disiplin, sastra Jawa, manajemen, komunikasi, bagaimana lintas keilmuan ini bisa menyatu dalam gerakan yang sama. kita buat wadah Solo Sicieteit. Jadi tidak ada sentrisme di sini, semua bisa berkontribusi,” kata Heri, saat ditemui di sela jelajah situs bersejarah di Kampung Kauman Mangkunegaran, Minggu (10/6/2018).

Meski baru sebulan berdiri, Solo Societeit sudah melakukan beragam kegiatan, seperti diskusi, bincang sejarah, dan napak tilas situs-situs bersejarah.

Heri mengatakan, melalui Solo Societeit, ia ingin mengajak masyarakat mengetahui sejarah yang menjadi asal mula serta identitas masyarakat itu sendiri.

“Sejarah ini kita sampaikan secara santai, lewat dongeng, lagu, mengunjungi situs. Jadi kami outdoor bukan diskusi kelas yang membosankan. Belajar sejarah ini kan mengasyikkan, jangan dibuat tegang,” kata Heri.

Baca juga: Suatu Sore, Napak Tilas Kampung Kauman Mangkunegaran...

Dalam penyampaiannya, Solo Societeit berupaya menghadirkan data dan sumber yang valid. Para peserta juga bisa secara aktif menyampaikan pendapat dalam diskusi jika memiliki data yang berbeda.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Travel Update
Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.