"Solo Societeit", Mereka yang Gelisah dengan Kelangsungan Situs Sejarah dan Budaya...

Kompas.com - 12/06/2018, 09:47 WIB
Para penggerak Komunitas Sejarah dan Budaya Kota Solo, Solo Societeit. Dok. Solo SocieteitPara penggerak Komunitas Sejarah dan Budaya Kota Solo, Solo Societeit.

SURAKARTA, KOMPAS.com – Solo Societeit. Komunitas Sejarah dan Budaya Solo ini baru terbentuk pada 6 Mei 2018.

Pendirinya adalah Heri Priyatmoko, seorang sejarawan yang juga akademisi Jurusan Sejarah, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

Solo Societeit terbentuk karena adanya kegelisahan terhadap situs sejarah yang terabaikan di Surakarta, dan minimnya kontribusi masyarakat dalam bidang kebudayaan terutama kalangan generasi muda.

Kini, ada 10 orang penggerak yang tergabung dalam Solo Societeit, dengan latar belakang berbeda, tetapi punya ketertarikan sama terhadap sejarah.

Para peserta napak tilas Kampung Kauman Mangkunegaran, Minggu (10/6/2018).KOMPAS.com/ASWAB NANDA PRATAMA Para peserta napak tilas Kampung Kauman Mangkunegaran, Minggu (10/6/2018).
Mereka yang ingin menghapus kegelisahan dan mengajak untuk mengulik sejarah, melestarikan budaya Solo.

Baca juga: Mengulik Sejarah Kampung Kauman Mangkunegaran...

“Lintas disiplin, sastra Jawa, manajemen, komunikasi, bagaimana lintas keilmuan ini bisa menyatu dalam gerakan yang sama. kita buat wadah Solo Sicieteit. Jadi tidak ada sentrisme di sini, semua bisa berkontribusi,” kata Heri, saat ditemui di sela jelajah situs bersejarah di Kampung Kauman Mangkunegaran, Minggu (10/6/2018).

Meski baru sebulan berdiri, Solo Societeit sudah melakukan beragam kegiatan, seperti diskusi, bincang sejarah, dan napak tilas situs-situs bersejarah.

Heri mengatakan, melalui Solo Societeit, ia ingin mengajak masyarakat mengetahui sejarah yang menjadi asal mula serta identitas masyarakat itu sendiri.

“Sejarah ini kita sampaikan secara santai, lewat dongeng, lagu, mengunjungi situs. Jadi kami outdoor bukan diskusi kelas yang membosankan. Belajar sejarah ini kan mengasyikkan, jangan dibuat tegang,” kata Heri.

Baca juga: Suatu Sore, Napak Tilas Kampung Kauman Mangkunegaran...

Dalam penyampaiannya, Solo Societeit berupaya menghadirkan data dan sumber yang valid. Para peserta juga bisa secara aktif menyampaikan pendapat dalam diskusi jika memiliki data yang berbeda.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tempat Wisata di Arab Saudi Ini Bikin Pangling Wisatawan

5 Tempat Wisata di Arab Saudi Ini Bikin Pangling Wisatawan

Jalan Jalan
7 Tradisi Unik Saat Bulan Ramadhan di Berbagai Negara

7 Tradisi Unik Saat Bulan Ramadhan di Berbagai Negara

Travel Update
Ngawi Siapkan Dua Desa untuk Dikembangkan Jadi Desa Wisata

Ngawi Siapkan Dua Desa untuk Dikembangkan Jadi Desa Wisata

Travel Update
Ngawi Punya Desa Wisata yang Menarik, Tertarik untuk Berkunjung?

Ngawi Punya Desa Wisata yang Menarik, Tertarik untuk Berkunjung?

Jalan Jalan
Taif, Kota Mawar di Arab Saudi yang Mekar Saat Ramadhan Tahun Ini

Taif, Kota Mawar di Arab Saudi yang Mekar Saat Ramadhan Tahun Ini

Travel Update
Liburan di Ngawi, Wisatawan Bisa Ikut Wisata Jeep Lewat Jalur Ekstrem

Liburan di Ngawi, Wisatawan Bisa Ikut Wisata Jeep Lewat Jalur Ekstrem

Jalan Jalan
Seperti Apa Pesiapan Ngawi Sambut Wisatawan Lokal Saat Libur Lebaran?

Seperti Apa Pesiapan Ngawi Sambut Wisatawan Lokal Saat Libur Lebaran?

Travel Update
Tempat Wisata di Luar Lembaga Konservasi Dilarang Sajikan Atraksi Lumba-lumba

Tempat Wisata di Luar Lembaga Konservasi Dilarang Sajikan Atraksi Lumba-lumba

Travel Update
5 Hotel di Bogor untuk Staycation Bersama Keluarga Saat Mudik Dilarang

5 Hotel di Bogor untuk Staycation Bersama Keluarga Saat Mudik Dilarang

Jalan Jalan
5 Kota Ramah Muslim di Eropa, Pas Dikunjungi Usai Pandemi

5 Kota Ramah Muslim di Eropa, Pas Dikunjungi Usai Pandemi

Jalan Jalan
Pemugaran Benteng Pendem Ngawi Selesai 2023, Ini Rencana ke Depannya

Pemugaran Benteng Pendem Ngawi Selesai 2023, Ini Rencana ke Depannya

Travel Update
Larangan Mudik Dikhawatirkan Sebabkan Pariwisata Anjlok Lagi

Larangan Mudik Dikhawatirkan Sebabkan Pariwisata Anjlok Lagi

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Berlakukan Aturan Reservasi Tiket Lewat Aplikasi

Kebun Raya Indrokilo Berlakukan Aturan Reservasi Tiket Lewat Aplikasi

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, tetapi Tutup Saat Akhir Pekan

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, tetapi Tutup Saat Akhir Pekan

Travel Update
Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X