Kompas.com - 18/06/2018, 15:32 WIB
Lontong Tuyuhan khas Rembang, Jateng. KOMPAS.com/SLAMET PRIYATINLontong Tuyuhan khas Rembang, Jateng.

KENDAL, KOMPAS.com - Jangan merasa pernah ke Rembang Jawa Tengah, kalau belum mencicipi Lontong Tuyuhan. Sebab makanan ini, adalah makanan khas Rembang.

Bila, Anda ingin merasakannya, datanglah ke Desa Tuyuhan, Kecamatan Pancur. Di tempat tersebut, banyak yang berjualan lontong tuyuhan. Kalau merasa kejauhan, datang saja ke Alun-alun Kendal, bila malam hari.

Baca juga: Kisah Warung Lontong Kupang Bu Ning Pasuruan, Berdiri Sejak 1969

Di sini, juga ada beberapa penjual lontong tuyuhan. Salah satunya adalah, Mustofa (70). Lokasi berjualannya bapak beranak tiga ini, yang tinggal di Desa Tuyuhan tersebut berada di depan Masjid Agung Rembang.

"Sudah puluhan tahun saya jualan lontong tuyuhan. Dulu, dengan menggunakan pikulan, saya berkeliling dari kampung ke kampung,” kata Mustofa, Minggu (17/6/2018) malam.

Menurutnya, karena fisiknya sudah tidak kuat, sejak tahun 2000-an, dirinya mangkal di alun-alun Rembang.

“Tidak capek. Tapi di sini ramainya pas hari libur. Kalau hari biasa agak sepi,” ujarnya.

Baca juga: Lontong Cap Go Meh yang Terinspirasi dari Hidangan Ketupat

Lontong tuyuhan, menurut Mustofa, hampir sama dengan lontong opor. Namun racikan bumbunya berbeda. Perbedaan lainnya, kalau lontong opor, lontongnya panjang, sedang lontong tuyuhannya biasanya lontongnya berbentuk segi tiga.

Mustofa, penjual Lontong Tuyuhan di alun-alun Rembang, Jawa Tengah, Minggu (17/6/2018).KOMPAS.com/SLAMET PRIYATIN Mustofa, penjual Lontong Tuyuhan di alun-alun Rembang, Jawa Tengah, Minggu (17/6/2018).
“Kalau Lontong Opor, bumbunya biasanya merica, tumbar, jinten, bawang putih, bawang merah, kemiri, kencur, dan lainnya. Untuk lontong tuyuhan, ditambahi cabe merah dan beberapa bumbu lain,” katanya.

Ia mengaku, mempunyai resep khusus supaya lontong tuyuhannya bisa segar dan nikmat. Resep itu, tidak boleh bocor, karena rahasia perusahaan.

“Racikan bumbu itu warisan dari orang tua saya, yang juga seorang penjual lontong tuyuhan,” katanya.

Baca juga: Dumbek, Makanan Tradisional Rembang yang Dibungkus Daun Lontar

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

Travel Update
5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

Jalan Jalan
Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Jalan Jalan
Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary
Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X