Tanggapan Menpar Terkait Kasus Pemerkosaan Turis di Labuan Bajo

Kompas.com - 26/06/2018, 16:22 WIB
Air Terjun Cunca Wulang di Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur. KOMPAS.COM/MARKUS MAKURAir Terjun Cunca Wulang di Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata Arief Yahya menyayangkan peristiwa pemerkosaan terhadap turis Perancis di Labuan Bajo yang terjadi pada Selasa (12/6/2018).

"Kejadian itu bisa mencoreng destinasi yang sedang booming seperti Labuan Bajo. Isu pemerkosaan sangat tidak bagus untuk negara," kata Arief setelah acara peluncuran Ya'Ahowu Nias dan World Surfimg League Nias Pro di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Senin (25/6/2018).

Arief menyatakan terima kasih kepada pihak berwajib terhadap penanganan kasus yang dapat menangkap pelaku pemerkosaan kurang dari 24 jam.

"Setelah ini tertangkap kita sudahi, tetapi proses hukum harus kita jalankan. Kalau tidak ini akan menjadi nightmare, ketakutan bagi yang lain," kata Arief.

Baca juga: Genjot Kunjungan Wisatawan, Sejumlah Kawasan di Labuan Bajo Ditata

Belajar dari kejadian ini, Arief juga menyarankan para turis untuk menggunakan jasa pemandu wisata resmi dan memiliki sertifikasi khusus.

"Kemenpar sudah berkoordinasi dengan HPI (Himpunan Pramuwisata Indonesia) dan ASITA (Association of The Indonesian Tours and Travel Agencies) di Labuan Bajo langsung," jelas Arief.

Sebelumnya diberitakan, seorang wisatawan asing asal Perancis berinisial MB (22) diperkosa seseorang yang mengaku sebagai pemandu wisata.

Kejadian tersebut terjadi setelah MB diantar melihat Air Terjun Cunca Wulang, dekat lokasi air terjun. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X